KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Hilangnya misterius seorang penjelajah bawah air di Antartika
science

Hilangnya misterius seorang penjelajah bawah air di Antartika

AUV telah diprogram sebelumnya dan kemudian dikirim dalam perjalanan jauh di bawah gletser Antartika. Kredit: Anna Wahlen

Kendaraan bawah air tak berawak RAN ​​menghilang di bawah gletser di Antartika. Kendaraan milik Universitas Gothenburg ini merupakan salah satu dari tiga kendaraan serupa di seluruh dunia yang digunakan untuk penelitian dan telah menyumbangkan pengetahuan penting tentang apa yang disebut Gletser Kiamat.

Ran, kapal sepanjang tujuh meter, menghilang akhir pekan ini saat melakukan ekspedisi dengan kapal pemecah es Korea Selatan RV/IB Araon. Proyek ini dipimpin oleh Profesor Anna Valen, salah satu dari enam peserta dari Universitas Gothenburg. RAN merupakan kendaraan bawah air tanpa awak (AUV) yang dilengkapi dengan teknologi dan sensor modern yang dapat mengukur dan mendokumentasikan lingkungan sekitar di dalam air. Ia memiliki kemampuan untuk melakukan misi jangka panjang di bawah es, dan telah berhasil digunakan di Antartika, dan di tempat lain.

Kunjungan kedua

“Ini kedua kalinya kami menggandeng Ran Gletser Thwaites Untuk mendokumentasikan area di bawah es. Terima kasih kepada Rann, kami menjadi peneliti pertama di dunia yang memasuki Thwaites pada tahun 2019, dan selama ekspedisi kali ini kami telah mengunjungi wilayah yang sama lagi. Bahkan jika Anda melihat es yang mencair dan pergerakannya dari data satelit, dari Ran kami dapat melihat bagian bawah es dari dekat dan informasi tentang mekanisme sebenarnya di balik pencairan tersebut.

Gletser Thwaites di Antartika sangat besar dan terkadang disebut Gletser Kiamat karena berpotensi menaikkan permukaan laut global beberapa meter jika mencair sepenuhnya. Pengukuran Rann telah mendapat banyak perhatian, dan tidak hanya di kalangan ilmuwan kutub.

Anna, Yen dan Ran

Anna Wallen dengan kendaraan bawah air tak berawak Berlari di pelabuhan utama Gothenburg. Kini kendaraan berteknologi tinggi tersebut telah menghilang di bawah gletser di Antartika. Kredit: Olof Lonehead

Kehilangan kontak dengan Ran

Saat menyelam di bawah es setebal 200-500 meter, Ran tidak terus menerus melakukan kontak dengan kapal penelitian. Rutenya telah diprogram sebelumnya, dan berkat sistem navigasi canggih, Ran dapat menemukan jalan kembali ke perairan terbuka. Apa yang tampak di bawah gletser seringkali tidak diketahui sama sekali. Oleh karena itu, misi di bawah gletser dibangun dalam beberapa tahap, dimulai dari dekat dasar dan di luar es hingga secara bertahap meningkatkan kesulitan dan akhirnya mendekati es dan melakukan pengukuran pada antarmuka antara es dan air.

READ  Perancis berada dalam status siaga tinggi terhadap flu burung setelah kasus-kasus baru ditemukan

Selama bulan Januari tahun ini, Rann berhasil menyelesaikan beberapa penyelaman di bawah Thwaites, tetapi selama penyelaman terakhir yang direncanakan untuk ekspedisi tersebut, ada yang tidak beres. Setelah perjalanan panjang di bawah es, kendaraan self-driving tersebut tidak mencapai titik pertemuan yang diprogram. RV/IB Araon menghentikan penerbangan repatriasi dan pencarian dilakukan menggunakan peralatan pencarian akustik, helikopter dan drone, namun tidak membuahkan hasil. Pada akhirnya itu hanya soal menyadari bahwa Ran tersesat.

Dukungan kuat dari rekan-rekan

“Ini seperti mencari jarum di tumpukan jerami, tapi tanpa mengetahui di mana tumpukan jerami itu,” kata Anna Valen. “Pada titik ini, baterai Rann telah mati. Yang kami tahu hanyalah sesuatu yang tidak terduga telah terjadi di bawah es. Kami curiga itu adalah “Dia mendapat masalah, dan kemudian ada sesuatu yang menghalangi dia untuk keluar.”

Anna Wallin berterima kasih atas dukungan yang diterima timnya dari manajemen ekspedisi dan menunjukkan bahwa tidak ada kesalahan yang dilakukan oleh kapal tersebut, yang justru merupakan kapal pemecah es terbaik yang pernah dioperasikan Rann.

Pencarian yang berisiko

“Data yang kami terima dari Ran merupakan data unik di dunia, dan sangat berharga bagi penelitian internasional. Pada saat yang sama, taruhannya tinggi, kami tahu hal seperti ini bisa terjadi, bahkan mungkin mengakhiri Ran. Secara pribadi, saya mengerti ini sebagai akhir yang lebih baik daripada memiliki AUV yang sudah tua mengumpulkan debu di garasi. Pada saat yang sama, tentu saja merupakan kerugian yang sangat besar. Kami sudah memiliki RAN selama lima tahun, dan selama lima tahun itu kami telah melaksanakannya. sekitar sepuluh misi, pelatihan, pengembangan dan pengujian bekerja.

READ  Film-film ini meramalkan masa depan sains. Seberapa benar mereka?

Pembelian Ran dibiayai sebesar SEK 38 juta oleh Knut and Alice Wallenberg Foundation pada tahun 2015. Sekalipun kendaraannya hilang, organisasi tersebut masih memiliki sumber daya unik berupa pengetahuan dan staf terlatih. Ada juga peralatan terminal, sistem penerimaan dan peluncuran dari kapal besar, suku cadang, komputer, dan peralatan analisis.

“Tujuan kami adalah menggantikan Rahn. Kami akan mencari pemodal untuk menutupi pemotongan yang dilakukan oleh perusahaan asuransi dan kenaikan tarif yang terjadi selama bertahun-tahun,” kata Anna Whalen.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."