KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Homelife Expo di Jakarta menampilkan bisnis yang saling menguntungkan bagi Tiongkok dan Indonesia
Economy

Homelife Expo di Jakarta menampilkan bisnis yang saling menguntungkan bagi Tiongkok dan Indonesia

Penduduk setempat mengunjungi Pameran Dagang China Homelife Indonesia ke-6 yang dijadwalkan akan diadakan pada tanggal 13 hingga 16 Maret di Jarkata. Leonardos Jeju untuk China Daily

Pameran Dagang China Home Life Indonesia ke-6, yang dibuka di Kompleks Jakarta International Expo pada tanggal 13 Maret, menarik lebih dari 400 pemasok Tiongkok dengan perkiraan 30.000 pembeli dalam dan luar negeri.

“Kami menganggap Indonesia sebagai salah satu pusat penting bagi orang-orang yang melakukan bisnis dengan orang-orang di negara-negara Asia Tenggara,” kata Larissa Chu, manajer umum Meurent International Exhibitions, penyelenggara pameran dagang yang berlangsung selama empat hari tersebut.

Sebagai negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara, Indonesia sedang melakukan ekspansi, sehingga meningkatkan permintaan terhadap bahan konstruksi, mesin dan peralatan industri, kata Zhou. Ia mengatakan, hal inilah yang melatarbelakangi keputusan perusahaan pada tahun 2022 untuk menggelar pameran dagang di ibu kota Indonesia.

Acara ini sekarang diadakan beberapa kali dalam setahun, dan Meorient akan mengadakan dua pameran lagi pada bulan Juni dan November.

Pameran dagang yang sedang berlangsung ini memiliki stan yang memajang bahan bangunan, tekstil, perabot rumah tangga, peralatan, dan barang elektronik.

Ending Vadjar, penasihat ekonomi senior gubernur Lembaga Ketahanan Nasional (LIMHANAS), mengatakan penyelenggaraan pameran dagang adalah “langkah nyata yang mendukung pembangunan berkelanjutan.”

Vadjar yang menyampaikan pidato mewakili Pj Gubernur Lamhanas Maman Firmancia mengatakan pameran ini akan mendorong kerja sama di bidang infrastruktur.

Ia mengatakan, inovasi teknologi mendukung dan meningkatkan ekosistem yang ramah lingkungan dan berkelanjutan.

Acara tersebut dihadiri oleh pejabat dari Provinsi Guangdong, pengurus senior Kamar Dagang dan Industri Indonesia, dan perwakilan asosiasi pengusaha Indonesia.

Shuang Dehui, wakil direktur Departemen Perdagangan Provinsi Guangdong, mengunjungi stan di China Home Life Trade Fair ke-6 di Indonesia. Leonardos Jeju untuk China Daily.

Shuang Dehui, Wakil Direktur Departemen Perdagangan Guangdong, menyampaikan apresiasinya atas acara tersebut.

“Kami berharap pameran ini terus menjadi jembatan berbagai kerjasama dan peluang kerja sama bagi semua pihak,” kata Shuang saat membuka acara.

Shuang juga berbicara tentang Greater Bay Area Guangdong-Hong Kong-Macao dan meminta perusahaan-perusahaan Indonesia untuk “berpartisipasi” dalam pengembangannya.

Pesertanya antara lain perwakilan dari Asosiasi Bahan Bangunan, Asosiasi Pengecer, Asosiasi Teknologi Informasi, Asosiasi Desainer Interior, Asosiasi Usaha Menengah dan Asosiasi Produsen Barang Listrik.

Joyta Sari, yang bekerja di bidang pemasaran di Jakarta, mengaku menghadiri pameran tersebut untuk melihat-lihat stand yang memajang furnitur buatan China, karena perusahaannya tertarik menjual produk tersebut.

Pipette, seorang karyawan di produsen peralatan makan keramik Haeng Nam Sejahtera Indonesia, mengatakan dia dan rekannya pergi ke pameran dagang untuk mencari barang yang bisa mereka jual kembali.

Penulis adalah jurnalis lepas untuk China Daily. Presiden Sarmiento di Hong Kong berkontribusi terhadap cerita ini.

READ  Ekuitas berjangka menurun, setelah rata-rata kunci menurun di tengah meningkatnya imbal hasil obligasi

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."