KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Iklan JD Sports yang menampilkan pengendara motor dengan sepatu Nike telah dikritik
Tech

Iklan JD Sports yang menampilkan pengendara motor dengan sepatu Nike telah dikritik

Toko Olahraga JD

JD Sports mendapat kecaman karena menerbitkan iklan yang memperlihatkan pengendara sepeda motor mengenakan sepatu kets – sepatu yang dianggap tidak pantas untuk mengendarai sepeda motor.

Pengawas periklanan menerima lebih dari 40 keluhan tentang iklan Nike Air Max 95s, yang juga menampilkan aksi seperti wheelie.

Kelompok sepeda motor mengkritik JD Sports karena mempromosikan sepatu yang “tidak pantas” dan berkendara yang “tidak bertanggung jawab”.

Perusahaan membela pengumumannya dan mengatakan mereka memperhatikan kesehatan dan keselamatan dengan serius.

Pengecer pakaian atletik tersebut memasang iklan tersebut di Facebook pada tanggal 4 Maret.

Ini menampilkan OneWheelWavey, seorang pengendara sepeda motor yang sering melakukan aksi di acara kelas dunia, serta pengendara sepeda motor dan sepeda quad lainnya.

Penafian di bawah video tersebut berbunyi: “Aksi yang dilakukan oleh profesional – jangan coba-coba di rumah.”

Namun, JD Sports mematikan komentar di postingan tersebut setelah komentar negatif berdatangan dengan cepat.

Seorang pengguna Facebook menulis: “Ini menjijikkan!! Nike JD Sports harus menghapus ini. Banyak anak muda berpikir tidak apa-apa mengendarai sepatu kets dan celana teknis, yang sama sekali tidak dapat diterima!! Lakukan hal yang benar dan hapus itu!!”

Yang lain menulis: “Mempromosikan segala sesuatu secara harfiah memberikan reputasi buruk bagi pengendara sepeda motor. Tidak ada perlengkapan, tidak ada pelindung pergelangan kaki, wheelies…”

Badan-badan industri juga menyatakan keprihatinannya tentang konten iklan tersebut, dan menuduh JD Sports mempromosikan perilaku yang tidak bertanggung jawab – terutama di kalangan pengendara muda.

Paul Morgan, dari Federasi Pengendara Sepeda Motor Inggris, mengatakan: “Sepatu bot sepeda motor yang sesuai dengan fitur yang diperkuat, yang memberikan perlindungan yang memadai untuk kaki dan pergelangan kaki pengendara, sangat penting untuk mengurangi cedera jika terjadi kecelakaan.”

READ  Penjelasan: Mengapa DuckDuckGo mulai memblokir pelacak web Microsoft

“Sepatu kasual dan sepatu atletik tidak cocok untuk mengendarai sepeda motor dan kemungkinan besar akan robek atau terpeleset jika terjadi kecelakaan yang menyebabkan cedera parah pada pengendaranya.”

“Sulit untuk memahami bagaimana organisasi seperti JD Sports bisa melakukan kesalahan dalam banyak hal,” kata Tony Campbell, kepala eksekutif Asosiasi Industri Sepeda Motor.

Dia mengatakan bahwa selain menampilkan sepatu yang tidak aman, “promosi berkendara yang tidak bertanggung jawab dan anti-sosial dalam upaya untuk menjual lebih banyak sepatu olahraga sekali lagi merupakan tindakan yang tidak dapat dipercaya.”

“Industri ini mempunyai pedoman periklanan yang jelas dan jelas bahwa segala bentuk pengendaraan yang tidak bertanggung jawab yang menggambarkan ngebut, wheelies, berhenti atau kelelahan dianggap sebagai hal yang demikian.

“Bagi JD Sports yang mempromosikan hal ini dan menyorotnya kepada generasi muda adalah tindakan yang tidak bertanggung jawab.”

Otoritas Standar Periklanan mengatakan pihaknya sedang meninjau pengaduan tersebut, namun belum meluncurkan penyelidikan formal mengenai masalah tersebut.

JD Sports mengatakan kepada BBC bahwa iklan tersebut difilmkan oleh pengendara yang terlatih secara profesional di lahan pribadi maupun di dalam ruangan.

“Ini terjadi setelah tim kesehatan dan keselamatan kami melakukan penilaian risiko yang ketat yang dibagikan kepada pengendara untuk memastikan keselamatan maksimal,” kata perusahaan itu.

“Kami sangat memperhatikan kesehatan dan keselamatan dalam semua aspek bisnis kami.”

BBC telah menghubungi Nike untuk memberikan komentar.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."