KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Ilmu samar Neuroglow |  Kantor Sains dan Masyarakat
Tech

Ilmu samar Neuroglow | Kantor Sains dan Masyarakat

Industri kosmetik menjual harapan dengan mencampurkan sedikit bahan kimia dengan banyak sensasi. Kebaruan, baik dalam bentuk “aktif”, dalam kemasan, atau hanya film baru itulah yang membuka dompet. Ketika konsumen menjadi tidak tertarik pada istilah-istilah yang terlalu sering digunakan seperti hidrasi, anti-penuaan, peremajaan, perawatan, hidrasi, revolusioner dan alami, para pemasar ditekan untuk menemukan trik-trik baru. Penggunaan istilah ilmiah seperti “psiko-dermatologi” dan “neuro-kosmetik” dapat merangsang penjualan. Neurokosmetik dikatakan membuat hubungan antara pikiran dan perawatan kulit. Siapa yang mengatakan ini? Psikodermatologis. Sebenarnya tidak ada profesi seperti itu, namun jika seseorang bertujuan untuk menyelidiki hubungan antara kesehatan kulit dan kesejahteraan psikologis, maka ia dapat dikatakan mendalami “psiko-dermatologi”.

Meskipun klaim untuk “memberikan rasa keseimbangan pada ritme dan siklus alami tubuh dengan menggabungkan nilam yang menenangkan, geranium yang menyegarkan, mawar yang memelihara, dan kemenyan yang meremajakan untuk menenangkan pikiran” sama saja dengan bengkak murni, tidak ada keraguan bahwa ada hubungan nyata antara keduanya. kulit dan pikiran. Banyak penelitian menunjukkan bahwa jerawat, psoriasis, dan eksim menjadi lebih buruk akibat tekanan mental. Mekanismenya kemungkinan besar melibatkan pelepasan hormon stres kortisol, yang mengarahkan sel kekebalan ke kulit dan menyebabkan peradangan. Hal sebaliknya juga mungkin terjadi. Masalah kulit dapat menyebabkan stres mental.

Perusahaan kosmetik Perancis Givaudan bertujuan untuk memasuki dunia neurokosmetik dengan krim “Neuroglow” barunya. Sinar matahari membuat orang merasa lebih baik, sangat sederhana, dan bahan “alami”-nya meniru efek positif matahari. Ini adalah “tersegmentasi hijau” (istilah lain yang diciptakan) dari Persicaria tenturiaIni adalah tanaman yang secara historis merupakan sumber pewarna biru, nila. Pesannya, mengaplikasikan Neuroglow pada kulit akan membuat Anda merasa lebih baik, seperti sinar matahari. Jadi, sains apa yang mereka gunakan untuk membuat klaim ini?

READ  Mitra bisnis Elon Musk mengatakan bahwa mereka dapat membangun Jurassic Park yang sebenarnya "jika kita mau"

Menurut studi internal yang tidak dipublikasikan, Neuroglow meningkatkan produksi melanin di kulit. Melanin merupakan pigmen yang menentukan warna kulit dan juga melindungi kulit dari sinar ultraviolet matahari. Tanning sebenarnya adalah upaya kulit untuk mencegah kerusakan tersebut. Argumen Givaudan tampaknya adalah bahwa peningkatan melanin mempersiapkan kulit untuk paparan sinar matahari, memungkinkan kulit untuk “menyamak lebih cepat, lebih sehat, lebih alami dan perlindungan yang lebih baik.” Orang-orang diduga menghabiskan lebih banyak waktu di bawah sinar matahari karena dilindungi oleh peningkatan melatonin. Cerita ini merupakan nilai tambah karena sinar matahari menstimulasi produksi beta-endorfin, yang disebut “bahan kimia kebahagiaan”, serta vitamin D, yang pada gilirannya merangsang sel untuk memproduksi oksitosin, “bahan kimia cinta”.

Perusahaan mengklaim bahwa kulit menjadi lebih gelap hanya dalam tujuh hari dan beta-endorfin meningkat sebesar 43%, vitamin D sebesar 345%, dan oksitosin sebesar 229%. Mari kita kesampingkan omong kosong dalam melaporkan tiga angka penting, dan fakta bahwa penelitian tersebut belum dipublikasikan, dan mari kita asumsikan bahwa peningkatan produksi melatonin memang ada benarnya. Jika kita menghilangkan kata-kata cerdas tersebut, apa yang tersisa? Manfaat yang diharapkan adalah karena orang didorong untuk menghabiskan lebih banyak waktu di bawah sinar matahari karena merasa terlindungi dari kelebihan melanin. Tidakkah hal ini dapat dicapai dengan tabir surya dengan biaya yang lebih murah? Namun ada manfaat yang lebih besar jika memadukan sensasi imajinatif dengan sedikit sains.


@Joe Schwartz

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."