KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Indeks Harga Konsumen Indonesia: Akhirnya beberapa tekanan inflasi pada bulan Februari 2024
Top News

Indeks Harga Konsumen Indonesia: Akhirnya beberapa tekanan inflasi pada bulan Februari 2024

Namun, apakah ini kabar baik? Nah, laju inflasi ini terutama didorong oleh harga bahan pangan yang fluktuatif seperti beras. Bahan pangan seperti beras merupakan salah satu barang yang harus dibeli oleh rumah tangga sehingga tidak terlalu mencerminkan tingkat daya beli konsumen. Faktanya, jika menyangkut beras, yang menyebabkan kenaikan harga adalah masalah pasokan, bukan peningkatan permintaan yang signifikan (hingga sekitar dua bulan yang lalu, hujan di Indonesia sangat sedikit akibat dampak cuaca El Nino, yang menyebabkan mempengaruhi hasil panen sebagai akibatnya).

Inflasi inti merupakan indikator yang lebih baik untuk mengukur daya beli karena tidak memperhitungkan harga bahan pangan yang bergejolak dan harga energi yang diatur oleh pemerintah. Selama setahun terakhir kita telah melihat penurunan tajam dalam inflasi inti. Namun, dengan tidak berubahnya tingkat inflasi inti pada bulan Februari 2024, inflasi saat ini mungkin sudah mencapai titik terendahnya. Berdasarkan data terkini Badan Statistik (Statistik Batan PusatBPS), tingkat inflasi inti Indonesia tidak berubah dibandingkan bulan sebelumnya sebesar 1,68 persen tahun-ke-tahun (y/y) pada bulan Februari 2024.

Bagan A (halaman berikutnya) menunjukkan bagaimana inflasi inti telah mencapai tingkat yang sangat rendah; Situasi yang biasanya hanya dialami Indonesia pada saat krisis. Dalam beberapa bulan terakhir, kami berspekulasi apakah kondisi ini menjadi normal setelah pemulihan yang cepat dari krisis Covid-19, atau apakah ini mencerminkan lemahnya konsumsi rumah tangga (walaupun data PDB tidak menunjukkan tren konsumsi rumah tangga yang mengkhawatirkan, konsumsi rumah tangga sedikit melemah di Triwulan ke-4. 2023), atau – ini adalah Faktor potensial baru – yang 'mengekspor' deflasi ke seluruh dunia. Dalam artikel trading bulan ini, kami sedikit fokus pada masalah ini. Singkatnya, menurunnya permintaan di pasar domestik Tiongkok menyebabkan eksportir Tiongkok mengirimkan barang mereka ke luar negeri dengan harga lebih murah. Hal ini mungkin juga menjelaskan jatuhnya harga di Indonesia. Selain itu, kami melihat kombinasi dari seluruh faktor di atas telah mendorong inflasi inti Indonesia ke wilayah yang lebih rendah. Tentu saja, tingkat inflasi umum di Indonesia adalah sesuatu yang akan terus kami pantau dalam beberapa bulan mendatang.

READ  Badai Seroja mendatangkan malapetaka di Indonesia, meningkatkan korban tewas menjadi 177
[…]

Baca artikel selengkapnya (e-report, PDF) di laporan Februari 2024 kami, yang dapat dipesan dengan mengirim email ke [email protected] atau mengirim pesan ke +62.882.9875.1125 (termasuk WhatsApp).

Biaya laporan ini:

Rp 150.000
Rp $10
EUR €10

ambil Berikut tampilan bagian dalam laporannya!

Membahas

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."