KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Indonesia AS
Top News

Indonesia AS

menteri pertahanan Lloyd Austin mencetak gol Semua referensi sempurna dalam pidatonya di Shangri-La Conversation di Singapura akhir pekan lalu. Berbicara pada konferensi keamanan utama Asia, Tn. Austin meyakinkan hadirin bahwa komitmen Amerika Serikat terhadap kawasan Indo-Pasifik adalah “prinsip pengaturan utama dari kebijakan keamanan nasional AS.” Dia menyebutnya “arena operasi utama kami”, “jantung strategi hebat Amerika” dan “pusat gravitasi strategis kami”.

Setelah mendefinisikan kedalaman kepentingan AS di kawasan itu dan menyerukan perilaku China yang bermasalah, Mr. Austin meyakinkan penonton tentang niat Amerika. “Kami tidak mencari konflik atau konflik. Kami tidak mencari Perang Dingin baru, NATO Asia, atau pembagian wilayah menjadi kamp-kamp yang bermusuhan.

Seperti pidato kebijakan China Menteri Luar Negeri Anthony Blingen bulan lalu, ini adalah ilustrasi yang jelas dari pidato yang diperhitungkan untuk memenangkan hati dan pikiran di Indo – Pasifik dan konsensus dua pihak yang sangat konsisten tentang tujuan kebijakan luar negeri AS. Pertemuan selama seminggu dengan pejabat dan pemimpin masyarakat sipil di Jakarta memberi saya kesan bahwa banyak orang yang paling dekat dengan kami mulai mendengarkan orang Amerika.

Ini bukan dengan permusuhan. Indonesia, negara demokrasi terbesar ketiga di dunia (setelah India dan Amerika Serikat), menyambut baik peran Amerika Serikat dalam keamanan kawasan. Dukungan AS untuk demokrasi, masalah dengan beberapa negara Asia, terhubung dengan nilai-nilai Indonesia, dan Indonesia ada Memainkan peran kunci Dalam mendorong Federasi Bangsa-Bangsa Asia Tenggara untuk menekan pemerintahan sipil untuk kembali ke kekuasaan militer di Myanmar.

Dukungan terhadap nilai-nilai demokrasi dan pluralistik sangat mengakar dalam masyarakat Indonesia. Merek Islam Indonesia sangat toleran, dan Nahdlat al-Ulama, badan Islam terbesar di dunia dengan 90 juta anggota, menentang penerapan hukum agama Muslim pada minoritas sambil menegakkan aturan demokratis dan tatanan internasional berbasis aturan. Sekretaris jenderalnya saat ini, Yahya Solil Stakuf, telah mengunjungi Yerusalem dan secara terbuka menyerang anti-Semitisme. Saudaranya, Menteri Agama Indonesia, baru-baru ini mengundang Paus Fransiskus untuk berkunjung ke negara tersebut.

READ  Laut kalah dari Bank Indonesia predikat perusahaan terbesar di Asia Tenggara

Masalah Amerika di Indonesia bukan soal nilai, bukan soal kebijakan. Ini adalah kredibilitas kami yang menimbulkan kekhawatiran. Orang Indonesia yang saya temui, tidak yakin apa yang orang Amerika katakan tentang pusat Indo-Pasifik dalam kebijakan luar negeri kita. Ini tentang beberapa sumber daya. China menawarkan lebih banyak keuangan dan investasi dengan persyaratan yang lebih mudah daripada Amerika Serikat. China merespons dengan cepat dan jelas proyek infrastruktur dan investasi. US Ditters dan, saya katakan, seringkali tidak dapat memberikan hasil pada akhirnya.

Yang penting, ini adalah masalah aksesibilitas dan rasa hormat. Dengan jumlah penduduk sekitar 280 juta, Indonesia memiliki empat kali lipat penduduk Inggris atau Prancis dan tiga kali lipat penduduk Jerman. Ini sangat penting untuk setiap strategi AS yang berarti di ASEAN, negara terbesar di kawasan Indo-Pasifik, tetapi waktu yang sulit bagi orang Indonesia, kata mereka, karena pembuat kebijakan terbaik Washington menganggapnya serius. China menggelar karpet merah untuk pejabat Indonesia yang mengunjungi Beijing, seperti yang mereka lihat. Eksekutif senior sedang dalam perjalanan untuk membangun hubungan baik dengan rekan-rekan mereka di Indonesia. China dan Indonesia mengatakan Indonesia adalah prioritas utama, sementara Washington melihatnya sebagai pintu belakang.

Di luar ini adalah pertanyaan mendasar tentang pertumbuhan dan perdagangan. Para pemimpin Indonesia melihat pertumbuhan ekonomi sebagai hal yang penting tidak hanya untuk kemakmuran negara mereka tetapi juga untuk kelangsungan hidup mereka. Dengan keragaman budaya, agama dan bahasa yang sangat besar dari 17.000 pulau, menjaga negara tetap bersama adalah masalah serius.

Di masa lalu, kebijakan perdagangan AS mendukung pertumbuhan Indonesia. Tarif rendah untuk barang-barang Indonesia yang masuk ke Amerika Serikat mendorong pertumbuhan industri, yang membantu menjadikan wilayah Jakarta sebagai kelompok perkotaan terpadat kedua di dunia dan secara dramatis meningkatkan standar hidup banyak orang Indonesia.

READ  Konektivitas Indonesia-Azerbaijan harus diperluas: DPR

Apakah orang Indonesia bertanya-tanya apakah Amerika Serikat masih berkomitmen pada kebijakan ekonomi yang membantu mendorong pertumbuhan Indonesia? Perdebatan tentang perdagangan di Amerika Serikat tampaknya bergerak ke arah proteksionisme, dengan sedikit peluang bagi negara-negara berkembang. Di luar perdagangan, kebijakan ekonomi AS yang tidak menentu mengancam pertumbuhan global. Sanksi Barat terhadap Rusia, sanksi yang tidak disuarakan oleh negara-negara seperti Indonesia, mengacaukan harga pangan, bahan bakar, dan pupuk global dengan cara yang secara langsung mempengaruhi kepentingan Indonesia.

Orang Indonesia yang saya temui tidak membenci Amerika Serikat, mereka tidak “pro-China”. Bahkan, mereka prihatin dengan upaya China untuk mencari kedaulatan atas Laut China Selatan dan sekitarnya. Mereka menginginkan lebih banyak Amerika di kawasan ini, bukan lebih sedikit. Tetapi mereka bertanya-tanya apakah Joe Biden akan datang ke Indonesia untuk pertemuan Grup 20 pada bulan November, dan mereka curiga dia lebih peduli tentang Eropa daripada mereka.

Sebagai pionir sejati untuk Asia, pembuat kebijakan AS akan sering diminta untuk mempromosikan kepentingan sekutu lama di Eropa dan kepentingan serta keprihatinan mitra Asia. Banyak orang Indonesia yang belum berpikir itu terjadi; Mereka tidak bisa sepenuhnya salah.

Kritik & Pandangan: Ambiguitas strategis dalam membela Taiwan telah lama menjadi kebijakan AS, tetapi Presiden Biden kini telah empat kali menyatakan – bahwa ia siap bergabung dengan militer untuk membela negara. Gambar: AFP / Getty Images / Shutterstock Komposisi: Mark Kelly

Hak Cipta © 2022 Dow Jones & Company, Inc. Seluruh hak cipta. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."