KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Top News

Indonesia batasi ekspor minyak sawit “terbatas” di tengah kenaikan harga minyak

Jakarta: Indonesia sedang mempertimbangkan “pembatasan terbatas” pada ekspor minyak sawit dan meningkatkan subsidi minyak goreng sebagai bagian dari upaya untuk menahan kenaikan harga minyak goreng domestik dan mengekang tekanan inflasi, kata pejabat senior, Selasa.

Pihak berwenang berusaha menurunkan harga minyak goreng, yang sekitar 40 persen lebih tinggi dari tahun lalu, seiring dengan tingginya harga minyak sawit dunia.

Indonesia, produsen dan eksportir minyak sawit terbesar di dunia, akan memberlakukan harga tunggal untuk minyak goreng yang dijual di pasar lokal dan menerapkan aturan untuk menghindari “kebocoran subsidi”, kata Menteri Perdagangan Mohammed Ludfi ​​dalam konferensi pers.

“Kami akan membuat pembatasan terbatas, yang tidak kami larang, tetapi secara selektif mengontrol penggunaan minyak goreng bekas, minyak goreng dan CPO (crude palm oil), yang menjamin pasokan yang cukup ke pasar domestik,” katanya menanggapi pertanyaan. Pertimbangan sedang diberikan untuk melarang ekspor.

Menteri dijadwalkan untuk menjelaskan kegiatan yang direncanakan pada hari Selasa.

Secara terpisah, Kantor Kepala Menteri Perekonomian mengatakan kepada media bahwa kebijakan harga tunggal untuk minyak goreng – Rs. 14.000 ($ 0,9766) per liter – akan berlaku mulai Rabu.

Menurut pasar online, minyak goreng saat ini dijual dengan harga lebih dari Rs 21.000 per liter.

Dikatakan pemerintah akan mensubsidi Rp 7,6 triliun ($ 530,17 juta) untuk 250 juta liter minyak goreng setiap bulan selama enam bulan untuk mempertahankan titik harga ini.

Ini hampir dua kali lipat dari hibah pemerintah $ 3,6 triliun pada 5 Januari. Kementerian mengatakan subsidi akan didanai dari pajak ekspor minyak sawit.

Inflasi Indonesia naik ke level tertinggi 18 bulan di 1,87 persen pada Desember, meskipun bank sentral masih di bawah target 2 persen hingga 4 persen.

READ  Indonesia tertinggal dalam pertumbuhan ekonomi dan emisi - perdagangan

($ 1 = 14.335.000 rupee)

(Laporan oleh Gayatri Suroyo dan Bernard Christina Munde; Penyuntingan Ed Davis)

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."