Indonesia: Fungsi Migrasi Aceh, Laporan Akhir Fungsi DREF n ° MDRID016 – Indonesia

Deskripsi bencana Kedatangan dua perahu yang membawa migran ke Aceh, Indonesia Pada tanggal 24 Juni 2020, tiga nelayan lokal menyelamatkan 99 migran dari perahu yang rusak di lepas pantai Langkok di kabupaten Aceh utara.
Para pemukim dibawa ke darat dan dipindahkan ke pusat pelatihan milik pemerintah kota Loksuma.

Setelah kantor pusat, terungkap bahwa kelompok tersebut terdiri dari 31 perempuan, 40 perempuan, 16 laki-laki dan 12 laki-laki. Karena kendala bahasa, melakukan kontak dengan para imigran menjadi sebuah tantangan. Namun, seorang imigran yang berbicara bahasa Inggris dan Melayu kemudian diidentifikasi dalam kelompok tersebut. Terungkap bahwa grup tersebut meninggalkan Cox’s Bazar,
Bangladesh dan mungkin telah berada di laut hingga empat bulan dan pada awalnya 17 migran tambahan di kapal tersebut mungkin telah meninggal selama perjalanan. Dengan izin pemerintah setempat, para imigran diizinkan tinggal di fasilitas tersebut. Penilaian kebutuhan dilakukan bersama-sama dengan otoritas lokal melalui koordinasi lokal di lapangan yang melibatkan sejumlah organisasi, termasuk UNHCR, IOM, BMI, Jesuit Refugee Services (JRS), dan Getteno Foundation. Banyak organisasi, termasuk BMI, UNHCR, dan IOM, telah diberikan izin untuk bekerja di fasilitas tersebut untuk mendukung para imigran.

Pada 7 September 2020, kapal kedua yang membawa 296 migran, Lokzuma, kandas di Ujong Plank.
Awalnya, beberapa anggota rombongan terlihat berkeliaran di desa-desa di kawasan itu. Penduduk desa setempat kemudian memberi tahu pihak berwenang dan, dengan dukungan PMI, mereka menemukan para migran dan membawa mereka ke fasilitas yang sama yang telah menyediakan tempat berlindung bagi kelompok migran sebelumnya. Kelompok kedua terdiri dari 45 perempuan, 141 perempuan, 44 laki-laki dan 66 laki-laki. Kelompok kedua dipisahkan dari kelompok pertama karena masalah kesehatan sampai tes kesehatan untuk COVID19 diselesaikan oleh IOM. Penilaian kebutuhan kolektif selanjutnya dilakukan melalui integrasi lokal, terutama dengan meningkatnya jumlah pendatang.

READ  Perempuan Indonesia memungut sampah plastik bata demi bata, SE Asia News & Top Stories

Secara umum, para pendatang dari kedua kelompok tersebut mengkhawatirkan kondisi kesehatan akibat berada di laut dalam waktu yang lama dalam kondisi kemacetan tanpa akses yang memadai terhadap air bersih, gizi dan fasilitas kesehatan. Banyak pendatang baru yang menunjukkan tanda-tanda dehidrasi parah, gangguan kulit, penyakit pernapasan, dan malnutrisi. Dalam seminggu setelah kedatangan mereka, tiga imigran dari kelompok kedua – dua wanita dan satu pria – meninggal karena masalah kesehatan. Enam migran lainnya telah dirawat di rumah sakit karena peradangan dan masalah pernapasan.

Kedatangan dua kapal yang membawa migran di Aceh, Indonesia Pada 24 Juni 2020, tiga nelayan lokal menyelamatkan 99 migran dari kapal yang rusak di lepas pantai Langkawi, menurut PMI, Dinas Kesehatan Kota Loksumaway, IOM. Kabupaten Aceh Utara.
Para pemukim dibawa ke darat dan dipindahkan ke pusat pelatihan milik pemerintah kota Loksuma.

Setelah kantor pusat, terungkap bahwa kelompok tersebut terdiri dari 31 perempuan, 40 perempuan, 16 laki-laki dan 12 laki-laki. Karena kendala bahasa, melakukan kontak dengan para imigran menjadi sebuah tantangan. Namun, seorang imigran yang berbicara bahasa Inggris dan Melayu kemudian diidentifikasi dalam kelompok tersebut. Terungkap bahwa grup tersebut meninggalkan Cox’s Bazar,
Bangladesh dan mungkin telah berada di laut hingga empat bulan dan pada awalnya 17 migran tambahan di kapal tersebut mungkin telah meninggal selama perjalanan. Dengan izin pemerintah setempat, para imigran diizinkan tinggal di fasilitas tersebut. Penilaian kebutuhan dilakukan bersama-sama dengan otoritas lokal melalui koordinasi lokal di lapangan yang melibatkan sejumlah organisasi, termasuk UNHCR, IOM, BMI, Jesuit Refugee Services (JRS), dan Getteno Foundation. Banyak organisasi, termasuk BMI, UNHCR, dan IOM, telah diberikan izin untuk bekerja di fasilitas tersebut untuk mendukung para imigran.

READ  Penyelidik: Ada dugaan gangguan tenggorokan pada kecelakaan pesawat di Indonesia

Pada 7 September 2020, kapal kedua yang membawa 296 migran kandas di lepas pantai Ujong Plank, Lokzuma.
Awalnya, beberapa anggota rombongan terlihat berkeliaran di desa-desa di kawasan itu. Penduduk desa setempat kemudian memberi tahu pihak berwenang dan, dengan dukungan PMI, mereka menemukan para migran dan membawa mereka ke fasilitas yang sama yang telah menyediakan tempat berlindung bagi kelompok migran sebelumnya. Kelompok kedua terdiri dari 45 perempuan, 141 perempuan, 44 laki-laki dan 66 laki-laki. Kelompok kedua dipisahkan dari kelompok pertama karena masalah kesehatan sampai tes kesehatan untuk COVID19 diselesaikan oleh IOM. Penilaian kebutuhan kolektif selanjutnya dilakukan melalui integrasi lokal, terutama dengan meningkatnya jumlah pendatang.

Secara umum, para pendatang dari kedua kelompok tersebut mengkhawatirkan kondisi kesehatan akibat berada di laut dalam waktu yang lama dalam kondisi kemacetan tanpa akses yang memadai terhadap air bersih, gizi dan fasilitas kesehatan. Banyak pendatang baru yang menunjukkan tanda-tanda dehidrasi parah, gangguan kulit, penyakit pernapasan, dan malnutrisi. Dalam seminggu setelah kedatangan mereka, tiga imigran dari kelompok kedua – dua wanita dan satu pria – meninggal karena masalah kesehatan. Enam migran lainnya telah dirawat di rumah sakit karena peradangan dan masalah pernapasan.

Beberapa organisasi, antara lain BMI, Dinas Kesehatan Kota Loksumaway, IOM, dan dokter tanpa batas, juga melakukan uji klinis dan pemeriksaan. Setelah tes tersebut, petugas kesehatan mengeluarkan rekomendasi untuk 31 pria dan 83 wanita dengan kondisi medis serius untuk dirawat di Rumah Sakit CutMudia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *