KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Indonesia meluncurkan program hibah produksi bersama internasional
entertainment

Indonesia meluncurkan program hibah produksi bersama internasional

Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Indonesia meluncurkan program hibah untuk mendukung produksi bersama antara pembuat film Indonesia dan internasional.

Yang pertama di Indonesia, program hibah pendamping 1:1 ini didukung oleh Dana Abadi Kebudayaan Nasional, dan dapat mencakup pengembangan, produksi dan pasca produksi, serta kegiatan promosi dan distribusi internasional.

Untuk dapat mengajukan permohonan, proyek film harus didaftarkan oleh produser atau sutradara Indonesia yang sebelumnya telah menerima dana dari lembaga pemberi hibah internasional yang memenuhi syarat. Proyek akan dipilih oleh tim seleksi profesional. Tidak ada batasan yang ditetapkan untuk masing-masing proyek.

Sekitar $10 juta telah dialokasikan untuk dana tersebut, meskipun jumlah tersebut mungkin akan meningkat seiring berjalannya waktu, Nedim Makarem, Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi, mengatakan pada peluncuran inisiatif tersebut di Festival Film Cannes.

“Dalam lima tahun terakhir, banyak proyek film Indonesia yang mendapat dukungan internasional,” kata Makarim. Kita tahu banyak proyek film Indonesia yang mempunyai potensi internasional. Dana pendamping tersebut bertujuan untuk meningkatkan dan memperkuat kerja sama internasional yang digagas sineas Indonesia untuk menjangkau sirkuit film internasional.

Indonesia adalah negara terbaru yang bergabung dengan jaringan pendanaan yang telah berkembang pesat di Asia Tenggara selama tiga hingga empat tahun terakhir, dan juga mencakup skema hibah di Singapura, Filipina, dan Taiwan. Produsen Indonesia secara teratur bekerja sama dengan produsen lain di kawasan ini, namun belum mampu memberikan kontribusi pendanaan kepada pemerintah daerah.

Di antara film Indonesia yang belakangan mendapat pujian di festival film internasional adalah Camila Andini Dulu, sekarang dan nantiYang memenangkan Penghargaan Aktris Terbaik di Berlin tahun lalu, dan Maqbool Mubarak biografiyang memenangkan Hadiah Fipresci di Festival Film Venesia tahun lalu dan telah meraih lebih dari selusin penghargaan lainnya di sirkuit festival tersebut.

READ  Apa yang perlu Anda ketahui tentang virus corona saat ini

Sutradara Malaysia Amanda Neal Yeo Garis-garis harimauyang ditayangkan perdana di Critics' Week di Cannes hari ini, diproduksi bersama oleh Yulia Evina Bhara dari Indonesia, di antara beberapa produser internasional lainnya.

Sementara itu, Bucheon International Fantastic Film Festival (BiFan) Korea Selatan mengumumkan penandatanganan perjanjian dengan Jakarta Film Week Indonesia untuk mendukung pembuat film Indonesia dalam program pertukaran bakat BiFan di Asia. Proyek-proyek Indonesia juga akan mendapat dorongan dari kesepakatan antara Focus Asia Project Market di Festival Film Timur Jauh di Udine, Italia dan Asosiasi Produser Indonesia APROFI.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."