Indonesia mengatakan Foxconn dapat berinvestasi dalam proyek modal baru

Indonesia mengatakan Foxconn Technology Group sedang mempertimbangkan untuk berinvestasi di ibu kota baru negara itu, sebuah langkah yang akan meningkatkan proyek konstruksi senilai $34 miliar.

Konten artikel

(Bloomberg) — Indonesia mengatakan Foxconn Technology Group sedang mempertimbangkan untuk berinvestasi di ibu kota baru negara itu, sebuah langkah yang akan meningkatkan proyek konstruksi senilai $34 miliar.

Konten artikel

Menteri Investasi Bhalil Hadalia mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu bahwa perusahaan Taiwan sedang mempertimbangkan untuk mendirikan sistem bus listrik dan jaringan Internet of Things (IoT) di Nusantara, di mana ibu kota baru Indonesia akan dinamai.

Yong Liu, presiden Hon Hai Precision Industry Co., Ltd. , unit utama Foxconn, dengan Presiden Indonesia Joko Widodo pada hari Sabtu untuk membahas rencana perusahaan untuk menginvestasikan $8 miliar untuk membangun pabrik dengan Gogoro Inc. Ditetapkan untuk dibangun di provinsi Jawa Tengah, itu akan menghasilkan baterai dan produk lain yang terkait dengan kendaraan listrik.

READ  Deutsche Bank dan Mortgage Credit Close Loan Terkait Tata Kelola Perusahaan, Isu Lingkungan dan Sosial Berfokus pada Inklusi Keuangan dan Literasi

Leo mengatakan kepada Jokowi, panggilan akrab presiden, bahwa Hon Hai dengan senang hati membantu Indonesia mendirikan lembaga pelatihan bakat, dan akan memberikan teknologi dan produk EV kepada mitra lokal dan bekerja dengan mereka untuk membangun ekosistem kendaraan listrik, menurut pernyataan perusahaan. Sabtu ini. Pernyataan itu mengatakan mereka juga berbicara tentang baterai dan energi terbarukan dan bertukar pikiran tentang industri transportasi listrik.

Indonesia berupaya memanfaatkan cadangan nikelnya yang besar, komponen utama baterai, untuk mengembangkan industri mobil listrik.

Pemerintah juga berencana untuk memindahkan ibu kotanya dari Jakarta di pulau Jawa ke Kalimantan, di mana ia berencana untuk membangun kota “hijau” yang sebagian besar bergantung pada transportasi umum dan menggunakan energi yang sepenuhnya terbarukan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.