Indonesia mengatakan kapal selam yang hilang tenggelam, meledak, menewaskan semua 53 anggota di dalamnya – Nasional

Militer Indonesia secara resmi mengumumkan pada hari Minggu bahwa semua 53 awak kapal selam yang tenggelam dan terpisah minggu lalu telah meninggal, dan tim pencari telah menemukan bangkai kapal di dasar laut.

Pengumuman suram itu datang sehari setelah Indonesia mengumumkan bahwa kapal selam itu tenggelam dan tidak hanya hilang, tetapi tidak secara eksplisit menyatakan apakah awaknya tewas. Pejabat juga mengatakan pasokan oksigen di KRI Nanggala 402 akan habis Sabtu pagi, tiga hari setelah kapal itu hilang dari pulau resor Bali.


Klik untuk memutar video:



Keluarga awak kapal selam Indonesia yang tenggelam membangun di laut


Keluarga awak kapal selam yang tenggelam di Indonesia memperingati di laut – 30 April 2021

Baca lebih banyak:

Harapan memudar saat mencari kapal selam Indonesia yang hilang dengan 53 awak di dalamnya

Ceritanya berlanjut di bawah pengumuman

“Kami telah menerima gambar bawah air yang telah dikonfirmasi menjadi bagian dari kapal selam, termasuk kemudi vertikal, jangkar, badan tekanan eksternal, kemudi selam berukir dan bagian lain dari kapal,” kata Komandan Militer Hadi Tjianto kepada wartawan di Bali, Minggu.

“Dengan bukti otentik ini, kami bisa mengumumkan KRI Nanggala 402 telah tenggelam dan semua awaknya tewas,” kata Tahijanto.

Laksamana Yodo Margono, Kepala Staf Angkatan Laut, mengatakan robot bawah air yang dilengkapi kamera menemukan bahwa kapal selam yang hilang itu tergeletak di setidaknya tiga bagian di dasar laut pada kedalaman 838 meter (2.750 kaki).


Klik untuk memutar video:



Pejabat Indonesia tidak berharap banyak bagi yang selamat dari kapal selam tersebut setelah menemukan bangkai kapal tersebut


Pejabat Indonesia menaruh sedikit harapan bagi para penyintas kapal selam setelah menemukan bangkai kapal – 24 April 2021
READ  Film Violet Evergarden tayang di Indonesia pada 3 Maret - Berita

Ini jauh lebih dalam dari kedalaman keruntuhan KRI Nanggala 402 yang mencapai 200 meter (655 kaki), di mana tekanan air akan lebih besar dari yang bisa ditangani lambung kapal, menurut data Angkatan Laut sebelumnya.

Ceritanya berlanjut di bawah pengumuman

Margono mengatakan, bangkai kapal itu terletak 1.500 meter di selatan situs tempat kapal selam terakhir berada pada Rabu di lepas pantai utara Bali.

Robot bawah air dikerahkan oleh kapal Singapura MV Swift Rescue dan memberikan gambarnya, sementara kapal Indonesia, KRI Rigel, mensurvei daerah di mana kapal selam itu diyakini telah tenggelam menggunakan sonar multi-beam dan magnetometer, kata Tahijanto.


Klik untuk memutar video:



Presiden Indonesia menyampaikan belasungkawa kepada keluarga awak kapal selam yang tenggelam


Presiden Indonesia menyampaikan belasungkawa kepada keluarga awak kapal selam yang tenggelam – 25 April 2021

Penyebab hilangnya masih belum pasti. Angkatan Laut sebelumnya mengatakan bahwa kerusakan listrik dapat membuat kapal selam tidak dapat menerapkan tindakan darurat untuk muncul kembali.

Sebuah pesawat pengintai P-8 Poseidon AS mendarat pada Sabtu pagi dan dijadwalkan untuk bergabung dalam pencarian, bersama dengan 20 kapal Indonesia, satu kapal perang Australia yang dilengkapi perangkat sonar, dan empat jet Indonesia.

Kementerian Pertahanan Indonesia mengatakan, pesawat bertenaga diesel KRI Nanggala 402 buatan Jerman telah beroperasi di Indonesia sejak 1981 dan membawa 49 awak, tiga penembak, serta kaptennya.

Ceritanya berlanjut di bawah pengumuman

Indonesia, negara kepulauan terbesar di dunia dengan lebih dari 17.000 pulau, telah menghadapi tantangan yang semakin meningkat terhadap klaim maritimnya dalam beberapa tahun terakhir, termasuk beberapa kecelakaan yang melibatkan kapal-kapal Tiongkok di dekat Kepulauan Natuna.

READ  Akshay Kumar bereaksi terhadap pembuatan ulang Naga Sooryavanshi oleh YouTuber Indonesia | umum

© 2021 The Canadian Press

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.