KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Indonesia: Pengadilan menemukan pejabat sepak bola bersalah atas insiden sepak bola yang fatal
entertainment

Indonesia: Pengadilan menemukan pejabat sepak bola bersalah atas insiden sepak bola yang fatal

Jakarta, Indonesia (CNN) Pengadilan pada hari Kamis menghukum dua pejabat sepak bola Indonesia hingga 18 bulan penjara karena a Pukulan keras yang mematikan Tahun lalu lebih dari 130 orang tewas dan ratusan lainnya cedera dalam salah satu bencana olahraga terburuk.

Putusan tersebut merupakan hukuman penjara pertama yang dijatuhkan oleh pengadilan Indonesia atas tragedi yang mengejutkan bangsa dan memicu kemarahan yang meluas terhadap polisi setempat yang menembakkan gas air mata di stadion berbahaya yang penuh sesak di provinsi Jawa Timur Oktober lalu.

Tetapi kerabat dan aktivis mengkritik lamanya hukuman dan mengatakan lebih banyak petugas polisi harus diistirahatkan.

Abdul Haris, Ketua Panitia Penyelenggara Arima Football Club, dinyatakan bersalah atas kelalaian dan bertanggung jawab atas penjualan tiket yang terlalu banyak, melebihi kapasitas maksimal stadion. Hukumannya secara signifikan kurang dari hukuman penjara lebih dari enam tahun yang diminta oleh jaksa penuntut untuk dikeluarkan oleh pengadilan.

Sukko Sotrisno, satpam Arima FC, divonis satu tahun penjara. Hukuman penjara maksimum untuk kelalaian di negara Asia Tenggara adalah lima tahun.

Sotrisno mengatakan kepada pengadilan pada bulan Januari bahwa dia baru menjadi petugas keamanan selama tiga bulan ketika tragedi itu terjadi, menurut afiliasi CNN CNN Indonesia. CNN Indonesia melaporkan bahwa agen gratis membayar $16,19 per pertandingan mengatakan dia tidak dilatih untuk memastikan keamanan selama pertandingan sepak bola.

Kasus tiga oknum polisi yang dituduh lalai akan disidangkan di kemudian hari.

Andik Kurniouan, 32, kehilangan adik perempuannya, Mita Muliadia, dalam penyerbuan dan menghadiri persidangan pada Kamis.

“Hukumannya sangat ringan, meski banyak korban, baik yang meninggal maupun luka-luka,” katanya kepada CNN, seraya menambahkan bahwa dia ingin lebih banyak polisi yang diadili.

READ  Untuk mengenang Van Halen, legenda gitar asal Indonesia - Hiburan

Contra, sebuah organisasi hak asasi manusia yang mengadvokasi enam keluarga yang orang-orang terkasihnya terbunuh, juga mengkritik keputusan tersebut.

“Beberapa keluarga korban menangis histeris saat menelepon saya untuk menanggapi keputusan tidak adil ini,” kata Andy Irfan Junaidi, Sekretaris Jenderal Kontras.

Bentrokan dimulai ketika sebagian dari 42.000 pendukung ARIMA memasuki lapangan setelah kalah dari rival Persibaya Surabaya.

Beberapa bentrok dengan polisi, mendorong pasukan keamanan untuk menembakkan gas air mata ke area tertutup stadion – tindakan pengendalian massa yang dilarang oleh badan sepak bola FIFA.

Kebanyakan kematian telah ditemukan terjadi Saat para penggemar yang ketakutan mencoba melarikan diri dari asap yang mencekik, menyebabkan pintu keluar hancur.

Persatuan Sepak Bola Indonesia mengatakan dalam sebuah pernyataan tahun lalu bahwa beberapa gerbang masih ditutup beberapa menit setelah wasit meniup peluit akhir pada malam bencana.

Penyelenggara permainan dan otoritas polisi menghadapi kritik yang meningkat dan tuduhan salah urus, dan orang yang selamat serta orang yang dicintai korban menuntut jawaban.

Tahun lalu, Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo menjanjikan “transformasi total” olahraga di negara yang terobsesi dengan sepak bola, menambahkan bahwa stadion sepak bola tempat terjadinya penyerbuan akan dihancurkan dan dibangun kembali “sesuai dengan standar FIFA”.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."