KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Investigasi atas penanganan dokumen oleh Biden Trump telah menimbulkan pertanyaan tentang konsekuensi apa yang mungkin menanti mereka
World

Investigasi atas penanganan dokumen oleh Biden Trump telah menimbulkan pertanyaan tentang konsekuensi apa yang mungkin menanti mereka

Presiden AS Joe Biden menghadapi konsekuensi yang tidak pasti dan situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya setelah dokumen rahasia ditemukan di kantor sebuah think tank di Washington, D.C. dan di rumah Biden di Wilmington, Delaware.OLIVER DOLERY/AFP/Getty Images

Michael Hayden telah menghabiskan empat dekade sebagai perwira intelijen, seorang jenderal Angkatan Udara AS yang memulai karirnya pada tahun 1969 dan naik untuk memimpin Badan Keamanan Nasional dan CIA. Tapi dia belum pernah melihat pengabaian dan mungkin penghalang yang muncul dalam beberapa bulan terakhir, dengan dokumen rahasia ditemukan di rumah Donald Trump dan Joe Biden.

“Saya tidak tahu presiden lain,” kata Mr. Hayden dalam sebuah wawancara, yang kesalahan langkah serupa telah ditemukan.

“Hanya mereka berdua.”

Bahkan Richard Nixon, yang berjuang untuk menyimpan dokumen dan rekamannya – berharap untuk menghancurkannya – setelah pengunduran dirinya pada tahun 1974 tidak dituduh menyembunyikan materi rahasia.

Kontroversi atas dokumen Mr Nixon yang menyebabkan Undang-Undang Catatan Kepresidenan tahun 1978, yang menciptakan kepemilikan publik atas dokumen kepresidenan – sebuah doktrin hukum utama sebagaimana Departemen Kehakiman AS memeriksa bagaimana Tuan Trump dan sekarang, Tuan Biden Mereka datang untuk mendapatkan surat-surat rahasia yang sangat sensitif di rumah mereka.

Yang tidak jelas adalah apa konsekuensinya, jika ada, bagi kedua presiden tersebut.

Pada hari Jumat, Partai Republik di Dewan Perwakilan AS meluncurkan penyelidikan mereka sendiri Dokumen Tuan Biden, yang ditemukan di dua lokasi terpisah. Sepucuk surat dari Republikan senior di Komite Kehakiman DPR menuntut akses ke informasi dan korespondensi terkait kasus tersebut dan penunjukan Robert Hore sebagai penasihat khusus oleh Jaksa Agung Merrick Garland.

READ  Kapal pesiar mewah MV Ocean Explorer telah ditarik bebas di Greenland

Mereka juga bertanya tentang rilis informasi tentang dokumen yang ditemukan dalam kepemilikan Tuan Biden, dan apakah Gedung Putih “secara aktif menyembunyikan informasi ini dari publik menjelang pemilu 2022”.

Penemuan surat-surat itu menunjukkan periode kekacauan di tempat-tempat tinggi, ciri khas kepresidenan Trump. Tetapi Tuan Biden meninggalkan kantor wakil presiden pada tahun 2017 dengan berantakan, kata mantan pembantunya kepada CNN minggu ini, ketika dia berusaha untuk mempertahankan kecepatan tinggi sampai hari-hari terakhirnya.

Kedua presiden sekarang sedang diselidiki oleh penasihat khusus.

Pemulihan dokumen menimbulkan pertanyaan tidak hanya tentang apa yang terjadi dan mengapa – tetapi tentang apa yang dapat dilakukan untuk mengatasinya.

“Kami agak tidak tahu apa-apa di sini,” kata Mark Lowenthal, mantan direktur Komite Tetap DPR untuk Intelijen dan wakil ketua untuk penilaian di Dewan Intelijen Nasional.

“Anda sedang berhadapan dengan situasi di mana aturan normal tentang apa yang terjadi secara harfiah tidak berlaku,” katanya. “Bukan hanya fakta bahwa tidak ada preseden – tetapi tidak ada cara untuk melakukan apapun secara logis tentang hal itu.”

Tuan Biden adalah presiden saat ini. Aksesnya ke rahasia negara berasal dari para pemilih: presiden mendapatkan izin keamanan tingkat tertinggi ketika mereka memenangkan pemilu. Bahkan, bos tidak mendapatkan izin keamanan resmi, yang diberikan kepada pegawai pemerintah lainnya setelah proses pengambilan sumpah. Demikian pula, akses presiden tidak dicabut setelah meninggalkan jabatan, karena tidak ada otorisasi formal untuk mencabutnya.

Norma hukum Amerika menunjukkan bahwa Tuan Biden tidak perlu takut akan konsekuensi lebih lanjut, setidaknya untuk saat ini.

“Sementara Amerika Serikat tidak pernah memiliki kesempatan untuk menguji gagasan pemakzulan presiden yang sedang menjabat, pemahaman umum adalah bahwa penuntutan semacam itu hanya dapat terjadi setelah seseorang meninggalkan jabatannya, baik melalui pemakzulan, pengunduran diri, atau pemilihan,” kata Mark. Zaid. , seorang pengacara berbasis di Washington yang berspesialisasi dalam hukum izin keamanan dan pelaporan pelanggaran.

READ  TONTON LANGSUNG: Pemakaman Ratu Elizabeth II - nasional

Status Mr. Trump sebagai mantan presiden juga berarti bahwa ada kompleksitas konsekuensi yang mungkin dia hadapi. Tetapi jaksa penuntut dapat menyelidiki peran Trump dalam penemuan – dan dugaan penyembunyian – materi rahasia yang ada di sana Itu akhirnya ditangkap dalam penggerebekan FBI Di rumahnya di Mar-a-Lago.

“Dosa sebenarnya adalah halangan,” kata Mr. Hayden. “Trump menginginkan dokumen-dokumen itu,” tambahnya. “Biden tidak menginginkan dokumen-dokumen itu.”

Lebih dari satu juta orang telah mengajukan lisensi di Amerika Serikat, dan sistem pelacakan dokumen yang canggih telah tersedia. Tuan Lowenthal, sekarang presiden Akademi Keamanan dan Intelijen di Arlington, Virginia, menyamakannya dengan perpustakaan yang mencatat buku-buku yang dipinjamkan, dan mencatat ketika dikembalikan.

“Ada proses untuk melakukan itu. Seharusnya tidak sesulit itu,” katanya.

Para pemimpin tertinggi negara dapat memaksakan proses semacam itu. Jika seorang perwira intelijen membawa dokumen kepada presiden atau wakil presiden, dia dapat meminta agar itu disimpan. ‘Anda bisa mengatakan tidak,’ kata Tuan Lowenthal.

Namun, itu juga membuatnya bingung dengan dokumen yang ditemukan dalam kepemilikan Biden, dan menepis pembelaan presiden bahwa beberapa telah disimpan terkunci di sebelah Corvette-nya – bukan tempat yang aman untuk dokumen sensitif.

“Seseorang seharusnya memperhatikan bahwa barang ini mengatakan ‘rahasia’ atau ‘rahasia’ atau ‘rahasia’ – mengapa seseorang tidak memperhatikan dan berkata, ‘Barang ini tidak pergi ke garasi di Delaware?'” “”

Tapi, kata Mr. Hayden, penemuan dokumen kepresidenan juga menunjukkan masalah klasifikasi yang lebih besar, kecenderungan di dalam lembaga pemerintah untuk menyegel materi yang diklasifikasikan tanpa alasan yang jelas. Tuan Hayden memperkirakan bahwa hingga 70 persen informasi rahasia tidak layak untuk diklasifikasikan.

Dia menambahkan, “Kami melakukan banyak hal ‘rahasia’ dan itu benar-benar bukan rahasia.”

READ  Para pengunjuk rasa menyerukan Xi untuk mengundurkan diri di tengah gejolak yang belum pernah terjadi sebelumnya atas langkah-langkah COVID-19 China

Kelebihan birokrasi dari dokumen-dokumen rahasia membuat materi semacam itu lebih umum, dan mempersulit pelacakan. Mr. Hayden berharap saat panasnya penyelidikan saat ini mulai mereda, peristiwa beberapa bulan terakhir akan memicu pembicaraan serius tentang pendekatan pemerintah AS terhadap rahasia.

Dia berkata, “Kamu tidak bisa melakukannya sekarang.” “Tapi nanti, ayolah. Mari kita lakukan sesuatu tentang ini.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."