KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Investor melihat kejatuhan pelapor, perubahan privasi Apple
Economy

Investor melihat kejatuhan pelapor, perubahan privasi Apple

Facebook akan melaporkan pendapatan kuartal ketiga setelah bel pada hari Senin, karena perusahaan bergulat dengan longsoran cerita baru yang dihasilkan oleh Akun pelapor tentang bagaimana pengguna ditargetkan, dan efek riak dari perubahan kebijakan data penggunanya oleh Apple.

Inilah yang diharapkan para analis dari laporan kuartal ketiga perusahaan, yang disusun oleh Bloomberg:

  • Pendapatan: $29,45 miliar diharapkan, dibandingkan dengan $21,47 miliar pada Q3 2020

  • Laba per saham: $3,17 diharapkan vs $2,71 di Q3 2020

  • Pengguna Aktif Harian Keluarga: 2,76 miliar dibandingkan dengan 2,54 miliar pada kuartal ketiga 2020

  • Pengguna aktif bulanan dari keluarga: 3,51 miliar dibandingkan dengan 3,21 miliar pada kuartal ketiga 2020

Di antara masalah dengan Facebook adalah pengungkapan Francis Hogan, dan bagaimana privasi Apple telah berubah baru-baru ini. Keduanya dapat berdampak negatif pada pendapatan iklan jaringan sosial yang sangat besar. Selain itu, investor menantikan Kemungkinan penggantian nama dapat membuat perusahaan mengubah namanya Karena cenderung ke metaverse, menurut laporan terbaru.

Hasil Facebook datang setelah pesaing Snap pada 21 Oktober Laporan pendapatan, di mana perusahaan mengungkapkan Pelacakan Transparansi Aplikasi Apple, yang diperkenalkan pada bulan April sebagai bagian dari iOS 14.5, memengaruhi kemampuan pengiklan untuk melacak efektivitas kampanye iklan mereka.

“Pengiklan tidak lagi dapat memahami dampak dari kampanye unik mereka berdasarkan hal-hal seperti waktu antara melihat iklan dan mengambil tindakan atau waktu yang dihabiskan untuk melihat iklan,” jelas Chief Business Officer Snap Jeremy Gorman selama pertemuan perusahaan pada 21 Oktober. sebuah panggilan.

Selama panggilan pendapatan kuartal kedua, Facebook sebelumnya memperingatkan dampak potensial dari pelacakan transparansi aplikasi Apple pada pengiklan. Dalam sebuah posting blog pada bulan September, wakil presiden pemasaran produk Facebook, Graham Mudd, mengatakan perusahaan tidak melaporkan kinerja iklan di iOS sebanyak 15%, menambahkan bahwa pengiklan sudah merasakan tekanan dari perubahan Apple.

READ  Hollyland Mengumumkan Sistem Transceiver Nirkabel Baru dan Monitor Transceiver di Indonesia

Apple memberi pengguna iOS kemampuan untuk memilih apakah mereka menginginkan aplikasi, seperti Facebook atau Snapchat, untuk melacak penggunaannya di seluruh web melalui pengenal unik perangkat mereka untuk iklan. Menyisih mencegah pengembang aplikasi melihat bagaimana pengguna berinteraksi dengan iklan.

Untuk mengatasi ini, Apple telah memperkenalkan alternatif yang lebih eksklusif untuk pelacakan biasa, yang disebut SKAdNetwork, atau SKAN. Sedangkan SKAN menyediakan pengukuran iklan. Namun Snap mengatakan tawaran itu tidak memberikan informasi rinci kepada pengiklan mengenai kampanye mereka, dan informasi yang diberikan oleh SKAN tampaknya tidak akurat.

Jika pengiklan tidak dapat melihat seberapa baik kinerja kampanye mereka, mereka mungkin akan mencari tempat lain untuk membelanjakan uang iklan mereka di luar platform media sosial seperti Facebook.

Bukan hanya pelacakan transparansi aplikasi yang memengaruhi pengiklan. Krisis rantai pasokan yang sedang berlangsung telah memaksa beberapa perusahaan untuk mengurangi anggaran pemasaran mereka, yang secara langsung dapat mempengaruhi Facebook, belum lagi pesaing seperti Google dan Twitter.

Dan sementara harga saham Facebook telah lolos dari kontroversi whistleblower, transparansi aplikasi pelacakan bisa menjadi satu-satunya hal yang akhirnya merugikan saham perusahaan.

Ikuti Yahoo Finance di IndonesiaDan Situs jejaring sosial FacebookDan InstagramDan Papan flipDan LinkedInDan Youtube, Dan reddit

Punya tip? Email Daniel Holley di [email protected] melalui email terenkripsi di [email protected], dan ikuti dia di Twitter di penyematan tweet.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."