KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Israel mengatakan pihaknya membunuh 90 militan setelah menyerbu Rumah Sakit Al-Shifa, namun Hamas membantahnya
World

Israel mengatakan pihaknya membunuh 90 militan setelah menyerbu Rumah Sakit Al-Shifa, namun Hamas membantahnya

Tentara Israel mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka membunuh sekitar 90 militan dalam serangan di Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza, klaim yang dibantah oleh Gerakan Perlawanan Islam (Hamas).

Rumah Sakit Al-Shifa, rumah sakit terbesar di Jalur Gaza sebelum perang, menjadi salah satu dari sedikit fasilitas layanan kesehatan yang berfungsi sebagian di Jalur utara, dan juga menampung warga sipil yang kehilangan tempat tinggal.

Tentara mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Selama beberapa hari terakhir, pasukan melenyapkan teroris dan menemukan senjata di area rumah sakit, sekaligus mencegah kerugian terhadap warga sipil, pasien, tim medis, dan peralatan medis.”

Ia juga menerbitkan nama dan foto dua tentara Israel yang tewas dalam operasi tersebut.

Penggerebekan Israel di rumah sakit dimulai pada Senin dini hari. Pihak militer, yang mengunggah video penyimpanan senjata di dalam fasilitas tersebut, mengatakan pihaknya mengirimkan pasukan khusus yang didukung oleh infanteri dan tank, berdasarkan informasi intelijen bahwa militan kembali menggunakan rumah sakit tersebut.

Tentara Israel juga mengatakan telah menangkap 160 orang di rumah sakit tersebut. Rencana Israel mengenai para tahanan belum jelas.

Saksikan: Beberapa tanda peningkatan bantuan menjelang operasi Rafah:

Netanyahu mengatakan serangan terhadap Rafah akan tetap terjadi meski ada tekanan yang meningkat

Israel mengatakan rencananya untuk menyerang Rafah akan tetap berjalan, bahkan di tengah meningkatnya ketakutan akan kelaparan di Gaza dan meningkatnya tekanan dari organisasi internasional terhadap Israel untuk mengubah arahnya.

Hamas dengan marah menolak tuduhan tersebut

Ismail Al-Thawabta, direktur kantor media pemerintah yang dikelola Hamas di Gaza, mengatakan bahwa semua korban tewas terluka dan terpaksa mengungsi di dalam rumah sakit.

READ  Pengacara pro-Trump yang mengajukan kasus penipuan pemilu kecil-kecilan untuk membayar para terdakwa yang mereka gugat: Hakim

Dia menambahkan, “Tentara pendudukan Israel melakukan kebohongan dan penipuan dalam menyebarkan cerita mereka untuk membenarkan kejahatan yang sedang berlangsung yang melanggar hukum internasional dan hukum kemanusiaan internasional.”

Reuters tidak dapat memverifikasi keaslian kedua laporan tersebut.

Israel menghadapi kritik keras pada November lalu ketika pasukan menyerbu Rumah Sakit Al-Shifa untuk pertama kalinya. Pasukan menemukan terowongan di sana, yang menurut mereka digunakan oleh Hamas sebagai pusat komando dan kendali. Hamas dan staf medis membantah menggunakan rumah sakit tersebut untuk tujuan militer atau menampung pejuang.

Basem Naim, pejabat senior Hamas yang sebelumnya menjabat sebagai Menteri Kesehatan, mengatakan: “Apa yang terjadi di Rumah Sakit Al-Shifa adalah kejahatan perang dan bagian dari perang genosida yang dilakukan oleh pendudukan Israel.”

Perhatikan bagaimana masyarakat Palestina meninggalkan banyak orang di masa depan yang penuh ketidakpastian:

Runtuh | Perjalanan evakuasi dari Gaza + Marwan Barghouti

National membawa Anda dalam penerbangan evakuasi medis untuk mengangkut pasien yang terluka parah keluar dari Gaza. Ditambah lagi, mengapa beberapa orang mengatakan pemimpin Palestina yang dipenjara bisa menjadi kunci untuk menghidupkan kembali proses perdamaian.

Rumah sakit adalah bangunan yang dilindungi berdasarkan hukum humaniter internasional. Namun para pejabat PBB mengatakan tuduhan bahwa Shifa juga digunakan untuk tujuan militer memperumit situasi karena hal itu juga melanggar hukum internasional.

Unit medis yang digunakan dalam tindakan yang merugikan musuh – dan mengabaikan peringatan untuk berhenti melakukan hal tersebut – kehilangan perlindungan khusus yang mereka nikmati berdasarkan hukum internasional.

Pemandangan jembatan dari udara menunjukkan puluhan kendaraan di belakang barisan orang yang memegang tanda di atas kepala mereka.
Pemandangan dari udara menunjukkan aktivis dan keluarga sandera Israel memblokir Jalan Raya Ayalon di Tel Aviv pada hari Rabu, menuntut pemerintah mencapai kesepakatan untuk membebaskan mereka dari penahanan. (Jacques Guez/AFP/Getty Images)

Perang tersebut dipicu oleh serangan terhadap Israel selatan pada tanggal 7 Oktober yang dipimpin oleh Hamas yang menewaskan 1.200 orang, menurut statistik Israel. Termasuk banyak warga Kanada.

READ  Kepala sekolah dipecat setelah siswa Florida menunjukkan patung Michelangelo

Pemerintah Israel yakin sekitar 130 dari 250 sandera masih berada di Gaza sejak Oktober, namun setidaknya 31 di antaranya tewas. Lebih dari 100 orang dipulangkan ke tanah air mereka melalui pertukaran tahanan Palestina akhir tahun lalu.

Israel berjanji untuk menghancurkan Hamas, dan membalasnya dengan serangan udara dan darat yang, menurut pihak berwenang di Gaza, menewaskan lebih dari 31.923 warga Palestina dan melukai lebih dari 74.096 lainnya. Perang tersebut menyebabkan sebagian besar dari 2,3 juta penduduk daerah kantong tersebut mengungsi dan mengubah sebagian besar wilayah tersebut menjadi puing-puing.

Blinken kembali berdiskusi

Sementara itu, Amerika Serikat. Menteri Luar Negeri Antony Blinken kembali ke wilayah tersebut pada hari Rabu untuk kunjungan keenamnya sejak dimulainya perang Israel dengan Hamas untuk mendesak kesepakatan guna menjamin penghentian sementara pertempuran dan pembebasan sandera yang ditahan oleh Hamas.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Blinken akan bertemu dengan para pemimpin Saudi di Jeddah dan para pemimpin Mesir di Kairo untuk membahas pembicaraan yang ditengahi oleh Mesir dan Qatar mengenai perjanjian serta upaya untuk memberikan lebih banyak bantuan ke Gaza.

Laki-laki berjas dan berdasi serta laki-laki lain berjubah dan berkerudung ditampilkan di landasan bandara, dengan bagian dari pesawat terlihat di latar belakang.
Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken muncul pada hari Kamis setibanya di Jeddah, Arab Saudi pada hari Rabu. (Evelyn Hochstein/Reuters)

Blinken juga mengatakan dia akan melanjutkan pembicaraan mengenai pengaturan pemerintahan dan keamanan serta pembangunan kembali Gaza pasca-konflik.

Blinken mengatakan dalam konferensi pers: “Kami telah melakukan banyak pekerjaan sejak Januari, terutama dengan mitra Arab kami, dan kami akan melanjutkan pembicaraan tersebut, selain membahas struktur yang tepat untuk perdamaian regional yang langgeng.” Perhentian sebelumnya di Manila.

Rencana perjalanan awal yang diberikan kepada pers tidak mencakup Israel, tetapi Miller mengkonfirmasi pada hari Rabu bahwa Blinken akan mengunjungi Israel pada hari Jumat.

READ  Inggris menghadapi '48 jam yang berat' dengan peringatan panas yang parah untuk pertama kalinya

Ketegangan meningkat antara pemerintahan Presiden AS Joe Biden dan pemerintahan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, yang menolak seruan Biden untuk membatalkan rencana serangan darat terhadap kota Rafah di Gaza selatan, tempat lebih dari satu juta pengungsi Palestina tinggal.

Netanyahu mengatakan pada hari Rabu bahwa persiapan sedang dilakukan untuk menyerang Rafah, namun tindakan tersebut “akan memakan waktu.”

Netanyahu mengatakan dalam pernyataannya bahwa dia akan segera menyetujui rencana untuk mengevakuasi warga sipil Palestina dari zona pertempuran setelah memberikan lampu hijau pada rencana operasional tentara di Rafah.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."