KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Ivan Gershkovitch: Putin memberi tahu Tucker Carlson tentang kemungkinan mencapai kesepakatan untuk membebaskan reporter Amerika yang dipenjara
World

Ivan Gershkovitch: Putin memberi tahu Tucker Carlson tentang kemungkinan mencapai kesepakatan untuk membebaskan reporter Amerika yang dipenjara

  • Ditulis oleh Will Vernon dan Mike Wendling
  • berita BBC

Penjelasan video,

Saksikan: Saat Carlson bertanya kepada Putin apakah dia akan membebaskan reporter Amerika yang ditahan

Presiden Vladimir Putin mengatakan dia yakin kesepakatan bisa dicapai untuk membebaskan Ivan Gershkovich, seorang reporter Amerika yang ditangkap tahun lalu di Rusia.

Berbicara dengan pembawa acara Amerika Tucker Carlson, Putin mengatakan bahwa pembicaraan terus berlanjut dengan Amerika mengenai jurnalis yang ditahan atas tuduhan spionase.

Dalam wawancara tersebut, Putin berbicara tentang Ukraina, presiden AS, dan CIA.

Ini adalah pertama kalinya pemimpin Rusia itu duduk bersama jurnalis Barat sejak Rusia menginvasi Ukraina pada tahun 2022.

Eksklusif ini telah menempatkan Carlson dan startup medianya kembali menjadi sorotan setelah kepergian mendadak pembawa acara konservatif kontroversial itu dari Fox News tahun lalu.

Putin mengatakan dia yakin bisa mencapai kesepakatan untuk membebaskan Gershkovitch (32 tahun) “jika mitra kami mengambil langkah bersama.”

“Layanan khusus saling berhubungan satu sama lain. Mereka berbicara… Saya pikir kesepakatan dapat dicapai.”

Gershkovich, reporter The Wall Street Journal, ditangkap di kota Yekaterinburg, sekitar 1.600 kilometer (1.000 mil) timur Moskow, pada 29 Maret tahun lalu.

Pada bulan Januari, Rusia kembali memperpanjang penahanan pra-sidangnya hingga akhir Maret. Dia menghadapi hukuman hingga 20 tahun penjara jika terbukti bersalah.

Carlson bertanya kepada Putin apakah dia ingin segera membebaskan reporter tersebut, dan berkata: “Kami akan mengembalikan dia ke Amerika Serikat.”

Namun presiden Rusia bersikeras bahwa Gershkovitch, yang belum diadili, telah menerima informasi rahasia, dan mengisyaratkan siapa yang akan diterima Rusia dalam pertukaran tahanan.

Putin menyatakan bahwa “seseorang, karena perasaan patriotiknya, [who] Melenyapkan bandit di salah satu ibu kota Eropa…selama peristiwa di Kaukasus.”

Ini hampir pasti mengacu pada Vadim Krasikov, pembunuh bayaran FSB yang saat ini dipenjara di Jerman setelah menembak seorang perwira militer Georgia, Zelimkhan Khangoshvili, di sebuah taman Berlin pada tahun 2019.

Wawancara tersebut, yang berlangsung lebih dari dua jam, difilmkan di Moskow pada hari Selasa.

Hal ini dimulai dengan pertanyaan mengapa Putin memerintahkan invasi ke Ukraina dua tahun lalu.

“Beri tahu kami mengapa menurut Anda Amerika Serikat akan tiba-tiba menyerang Rusia,” tanya Carlson. “Bagaimana kamu menyimpulkannya?”

“Bukannya Amerika, Amerika Serikat, akan melancarkan serangan mendadak terhadap Rusia,” kata Putin melalui seorang penerjemah. “Aku tidak mengatakan itu. Apakah kita akan mengadakan acara bincang-bincang atau percakapan serius?”

Putin kemudian berbicara panjang lebar – lebih dari setengah jam – tentang sejarah Eropa Timur, dimulai dengan berdirinya negara Rusia pada abad kesembilan.

Putin mengulangi berbagai pembenarannya atas invasi tersebut, termasuk kebohongan kuno tentang sejarah Ukraina, keluhan historisnya tentang pecahnya Uni Soviet dan ekspansi NATO, dan klaimnya bahwa Ukraina penuh dengan neo-Nazi.

Dia juga berbicara panjang lebar tentang awal invasi, mengulangi klaim palsu bahwa Rusia tidak menyerang Ukraina. Menurut Putin, Moskow hanya merespons ancaman terhadap keamanan nasionalnya.

Carlson tidak bertanya tentang dugaan kejahatan perang yang dilakukan oleh tentara Rusia di Bucha atau di tempat lain, deportasi paksa anak-anak Ukraina ke Rusia yang berujung pada surat perintah penangkapan ICC untuk Putin, atau pembunuhan saingan politik atau pemenjaraan oposisi. Pemimpin Alexei Navalny.

Sementara itu, Putin bersikeras bahwa Rusia tidak tertarik untuk menginvasi Polandia, Latvia atau negara-negara NATO lainnya, dan menggambarkan skenario seperti itu sebagai “sama sekali tidak terpikirkan.”

Presiden Rusia tersebut juga membahas hubungannya dengan presiden-presiden Amerika, mengulangi cerita yang telah dia sebutkan sebelumnya tentang saran Bill Clinton agar Rusia bergabung dengan NATO, namun dia segera menarik pilihan itu.

Dia mengatakan dia memiliki “hubungan yang sangat baik” dengan George W. Bush.

“Dia tidak lebih buruk dari politisi Amerika, Rusia atau Eropa lainnya,” kata Putin. “Saya yakinkan Anda bahwa dia memahami apa yang dia lakukan dan juga orang lain. Saya juga memiliki hubungan pribadi dengan Trump.”

Putin mengaku tidak ingat kapan terakhir kali berbicara dengan Presiden Joe Biden.

Sebelum wawancara, Carlson berkata: “Tidak ada jurnalis Barat yang mau mewawancarai” Putin sejak tahun 2022.

Koresponden yang tak terhitung jumlahnya dari negara-negara Barat, termasuk editor BBC Rusia Steve Rosenberg, telah berulang kali mengirimkan permintaan wawancara ke Kremlin. Semua permintaan BBC diabaikan.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengakui hal ini dan mengatakan kepada BBC: “Tuan Carlson tidak benar, dan dia tidak mungkin mengetahui hal itu. Kami menerima banyak permintaan untuk mewawancarai presiden.”

Media pemerintah Rusia menghabiskan beberapa hari untuk meliput kunjungan Carlson, menyiarkan cuplikan berbagai perjalanannya ke restoran dan kunjungannya untuk melihat balet Spartacus di Teater Bolshoi.

Carlson adalah pembawa acara prime-time dengan rating tertinggi di Fox News hingga ia dihentikan siarannya pada April 2023, karena alasan yang tidak pernah dijelaskan oleh saluran tersebut.

Dia memulai perusahaan medianya sendiri dan menemukan outlet di X, sebelumnya Twitter.

Konten di jaringan Tucker Carlson sebagian besar terdiri dari wawancara persahabatan dengan politisi sayap kanan – termasuk percakapan dengan Donald Trump yang bertepatan dengan debat presiden dari Partai Republik – dan tokoh lain seperti Andrew Tate dan Russell Brand.

READ  Badai Fiona mendatangkan malapetaka di pantai timur Kanada, mendatangkan kehancuran yang 'mengerikan'

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."