KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Jejak kaki kuno di New Mexico mengubah garis waktu kehadiran manusia purba di Amerika Utara
science

Jejak kaki kuno di New Mexico mengubah garis waktu kehadiran manusia purba di Amerika Utara

oleh

Fosil jejak kaki di Taman Nasional White Sands telah memicu kontroversi ilmiah. Penelitian selanjutnya, dengan menggunakan berbagai metode penanggalan, secara konsisten mendukung bahwa jejak kaki tersebut berusia antara 21.000 dan 23.000 tahun. Kredit: USGS, NPS, Universitas Bournemouth

Dua bukti baru mendukung perkiraan berusia 21.000 hingga 23.000 tahun untuk jejak kaki pertama yang dijelaskan pada tahun 2021.

Pada tahun 2021, hasil penanggalan ilmiah dari jejak kaki yang ditemukan di Taman Nasional White Sands di New Mexico memulai perbincangan global yang memicu imajinasi publik dan menimbulkan perbedaan pendapat di seluruh komunitas ilmiah mengenai topik tersebut. Ketepatan Dari zaman ke zaman.

“Reaksi langsung di beberapa kalangan komunitas arkeologi adalah keakuratan penanggalan kami tidak cukup untuk membuat klaim luar biasa bahwa manusia ada di Amerika Utara selama masa glasial maksimum terakhir,” kata Jeff Bigatti, ahli geologi penelitian di USGS dan rekan penulis utama. Sebuah penelitian yang baru diterbitkan mengkonfirmasi usia jejak kaki pasir putih, “tetapi metodologi yang kami targetkan dalam penelitian saat ini telah membuahkan hasil.”

Jejak dasar parit di Taman Nasional White Sands

Jejak kaki di dasar parit di Taman Nasional White Sands. Kredit: USGS

Kekhawatiran kencan yang asli

Perdebatan utama berpusat pada keakuratan usia asli, yang diperoleh melalui penanggalan radiokarbon. Usia jejak kaki pasir putih pada awalnya ditentukan berdasarkan penanggalan benih tanaman air pada umumnya Sirosis rubia Yang ditemukan dalam jejak fosil. Namun tanaman air dapat memperoleh karbon dari atom karbon yang terlarut di dalam air dibandingkan dari udara di sekitarnya, sehingga dapat menyebabkan umur yang diukur menjadi terlalu tua.

Evaluasi ulang dan penguatan bukti

“Bahkan saat menerbitkan karya aslinya, kami terus menguji temuan kami menggunakan berbagai bukti,” kata Kathleen Springer, ahli geologi penelitian di USGS dan salah satu penulis utama penelitian saat ini. Sains kertas. “Kami yakin dengan usia asli kami, serta bukti geologis, hidrologi, dan stratigrafi yang kuat, namun kami tahu bahwa pengendalian waktu yang independen sangatlah penting.”

Dasar jejak kaki Taman Nasional Trench White Sands

Sidik jari di dasar parit, Taman Nasional White Sands. Kredit: USG

Dalam studi lanjutannya, para peneliti fokus pada penanggalan radiokarbon serbuk sari tumbuhan runjung, karena berasal dari tumbuhan terestrial, sehingga menghindari potensi masalah yang muncul saat menentukan penanggalan tanaman air seperti Rubia. Para peneliti menggunakan prosedur yang sungguh-sungguh untuk mengisolasi sekitar 75.000 butir serbuk sari untuk setiap sampel yang mereka tanggalkan. Yang penting, sampel serbuk sari dikumpulkan dari lapisan yang sama dengan benih aslinya, sehingga perbandingan langsung dapat dilakukan. Dalam setiap kasus, umur serbuk sari secara statistik identik dengan umur benih.

“Sampel serbuk sari juga membantu kami memahami konteks lingkungan yang lebih luas pada saat jejak kaki tersebut dibuat,” kata David Wahl, peneliti geografi di USGS dan salah satu penulis penelitian ini. Sains kondisi. “Serbuk sari dalam sampel berasal dari tumbuhan yang biasanya ditemukan di kondisi dingin, basah, dan gletser, sangat berbeda dengan serbuk sari dari playa modern yang mencerminkan tumbuhan gurun yang ditemukan di sana saat ini.”

Metode penanggalan tambahan mengkonfirmasi hasilnya

Selain sampel serbuk sari, tim menggunakan jenis penanggalan lain yang disebut pendaran terstimulasi optik, yang menentukan tanggal terakhir kali butiran kuarsa terkena sinar matahari. Dengan menggunakan metode ini, mereka menemukan bahwa sampel kuarsa yang dikumpulkan dalam strata yang mengandung jejak memiliki usia minimum sekitar 21.500 tahun, sehingga memberikan dukungan lebih lanjut untuk hasil radiokarbon.

Dengan tiga bukti terpisah yang menunjukkan perkiraan usia yang sama, kemungkinan besar ketiganya salah atau bias, dan bersama-sama memberikan dukungan kuat untuk rentang usia 21.000 hingga 23.000 tahun untuk jejak kaki tersebut.

Referensi: “Perkiraan Usia Independen Menyelesaikan Kontroversi Jejak Kaki Manusia Purba di White Sands” oleh Jeffrey S. Bigatti, Kathleen B. Springer, Jeffrey S. Honke, David Wahl, Mary R. Vincent L. Santucci, Daniel Udis, David Bustos, dan Matthew R. Bennett, 5 Oktober 2023, Sains.
doi: 10.1126/science.adh5007

Tim peneliti termasuk ilmuwan dari Survei Geologi AS, Laboratorium Nasional Lawrence Livermore, Layanan Taman Nasional, dan institusi akademis. Studi mereka yang sedang berlangsung di White Sands berfokus pada kondisi lingkungan yang memungkinkan manusia untuk berkembang di bagian selatan New Mexico selama masa glasial maksimum terakhir, dan didukung oleh Program Penelitian dan Pengembangan Iklim | Survei Geologi AS dan Program Konservasi Sumber Daya Alam USGS-NPS.

READ  Meteor Perseid sedang dalam perjalanan - tapi ada masalah besar

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."