KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Jerman dan NATO mengesampingkan pengiriman pasukan ke Ukraina sementara Rusia menegur Macron  Berita tentang perang Rusia-Ukraina
World

Jerman dan NATO mengesampingkan pengiriman pasukan ke Ukraina sementara Rusia menegur Macron Berita tentang perang Rusia-Ukraina

Sanggahan atas pernyataan Macron muncul pada saat Kremlin memperingatkan akan terjadinya konflik jika Barat mengerahkan pasukannya di wilayah Ukraina.

Jerman, Polandia dan NATO telah mengesampingkan pengiriman pasukan darat ke Ukraina, dan Kremlin memperingatkan bahwa tindakan tersebut akan mewakili eskalasi besar dan menyebabkan konflik langsung antara Rusia dan aliansi keamanan Barat.

Komentar pada hari Selasa ini muncul sehari setelah Presiden Prancis Emmanuel Macron mengemukakan kemungkinan ini setelah pertemuan para pemimpin Eropa mengenai penguatan dukungan bagi Ukraina dalam perangnya melawan Rusia.

Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan bahwa para peserta konferensi di Paris membahas masalah tersebut tetapi sepakat “bahwa tidak akan ada pasukan darat atau tentara di wilayah Ukraina yang dikirim ke sana oleh negara-negara Eropa atau negara-negara NATO.”

Ada juga konsensus “bahwa tentara yang bertugas di negara kita juga tidak berpartisipasi aktif dalam perang,” kata Schultz.

Sementara itu, Perdana Menteri Polandia Donald Tusk dan Perdana Menteri Ceko Petr Fiala, dua pendukung paling setia Kiev, mengatakan mereka juga tidak mempertimbangkan untuk mengirimkan pasukan.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg juga mengatakan kepada kantor berita Associated Press bahwa meskipun anggota aliansi telah memberikan “dukungan yang belum pernah terjadi sebelumnya” kepada Ukraina, “tidak ada rencana untuk mengerahkan pasukan tempur NATO di wilayah Ukraina.”

Gagasan mengirim pasukan adalah hal yang tabu, terutama karena NATO berusaha menghindari perang yang lebih luas dengan Rusia yang memiliki senjata nuklir. Tidak ada yang menghalangi anggota NATO untuk bergabung dalam proyek semacam itu secara individu atau kelompok, namun organisasi tersebut hanya akan berpartisipasi jika seluruh 31 anggota setuju.

Sementara itu, Kremlin memperingatkan bahwa konflik langsung antara NATO dan Rusia tidak akan terhindarkan jika aliansi tersebut mengirimkan pasukan tempur.

READ  Wortel atau tongkat? Penguasa AS mencoba membawa guru kembali ke sekolah

Mengomentari pernyataan Macron, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan: “Fakta membahas kemungkinan pengiriman unit tertentu ke Ukraina dari negara-negara NATO adalah elemen baru yang sangat penting.”

Peskov mengatakan hal ini “bukan demi kepentingan” anggota NATO di Eropa. “Dalam hal ini, kita tidak perlu bicara soal probabilitas, tapi soal determinisme [of direct conflict]”.

Ketika Macron tampak semakin terisolasi, pemerintahnya kemudian berusaha mengklarifikasi komentarnya.

Menteri Luar Negeri Prancis Stephane Ségourne mengatakan pada hari Selasa bahwa presiden sedang mempertimbangkan pengiriman pasukan untuk melaksanakan tugas-tugas tertentu seperti membantu pembersihan ranjau, produksi senjata di lokasi, dan pertahanan dunia maya.

“[This] Ini mungkin memerlukan a [military] “Berada di wilayah Ukraina tanpa melewati ambang batas pertempuran,” kata Segorn kepada anggota parlemen Prancis.

Menteri tersebut mengatakan: “Mereka tidak mengirimkan pasukan untuk berperang melawan Rusia.”

Konferensi tersebut diadakan di Paris setelah Perancis, Jerman dan Inggris menandatangani perjanjian keamanan bilateral selama 10 tahun dengan Ukraina, yang pemerintahnya berupaya untuk meningkatkan dukungan Barat.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."