KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

“Jika ada gencatan senjata, saya akan kembali ke rumah saya,” kata para pengungsi yang lelah karena perang di Gaza |  Perang Israel di Gaza
World

“Jika ada gencatan senjata, saya akan kembali ke rumah saya,” kata para pengungsi yang lelah karena perang di Gaza | Perang Israel di Gaza

Deir al-Balah, Gaza Kata tersebut merupakan harapan yang melelahkan di Gaza, dan merupakan sumber kekecewaan yang mendalam sekaligus simbol harapan yang terakhir.

Hal ini juga terlontar dari bibir para demonstran di seluruh dunia, yang berdemonstrasi selama berbulan-bulan menentang pembantaian akibat perang Israel di Gaza.

Kata yang dimaksud adalah “gencatan senjata,” sebuah akhir dari serangan Israel yang telah menghancurkan Jalur Gaza selama tujuh bulan – menewaskan sedikitnya 34.683 orang dan melukai sedikitnya 78.018 orang sebagai pembalasan jangka panjang Israel atas serangan pimpinan Hamas di wilayah tersebut pada tahun 2016. 7 Oktober.

Beberapa putaran perundingan gencatan senjata antara Israel dan Hamas dalam beberapa bulan terakhir gagal mengakhiri pertumpahan darah atau bahkan terhenti sementara, seperti yang terjadi pada November lalu.

Sumber kebuntuan dalam perundingan tersebut adalah Hamas menginginkan diakhirinya perang secara permanen dan menjamin bahwa Israel tidak akan menyerang Rafah, tempat perlindungan yang dihuni oleh sekitar 1,5 juta warga Palestina.

Dalam perundingan yang sedang berlangsung di Kairo, Mesir, Israel setuju untuk menghentikan pertempuran hanya selama 40 hari dan mengatakan akan terus melanjutkan serangannya ke Rafah terlepas dari apakah kesepakatan telah tercapai atau tidak.

Potensi gencatan senjata membuat pengungsi Abeer Al-Namrouti terpaku pada ponselnya siang dan malam, dan warga Gaza yang mengungsi sering kali tertidur dengan berita yang masih melekat di kepalanya.

“Saya akan terus mendengarkan sampai saya mendengar kabar tentang gencatan senjata,” kata Al-Namrouti kepada Al Jazeera.

Ibu delapan anak berusia 39 tahun ini meninggalkan kota Qarara di Khan Yunis setelah amunisi menghantam dan menghancurkan rumahnya. Serangan itu juga menyebabkan dia dan suaminya terluka, dan mereka harus menjalani perawatan selama berminggu-minggu, yang masih terus dilanjutkan oleh suaminya.

READ  Ukraina Menyelidiki Pertahanan dan Perkembangan Kherson di Timur dan Selatan | Berita tentang perang antara Rusia dan Ukraina

Dari tenda tempat mereka tinggal sekarang di Deir al-Balah di Gaza tengah, dia menuju ke Rumah Sakit Martir Al-Aqsa terdekat untuk mendapatkan obat-obatan yang masih dibutuhkan suaminya dan memberikannya melalui infus. Ini adalah kehidupan yang sulit, tapi dia tetap bertekad.

Al-Namrouti merasakan harapan untuk gencatan senjata kali ini.

“[Israeli Prime Minister Benjamin] Netanyahu mengacaukan segalanya – setiap kali segala sesuatunya bergerak sedikit, dia menciptakan hambatan [place]“Tetapi kali ini saya lebih optimis dibandingkan sebelumnya,” ujarnya.

Meskipun diplomasi antar-jemput selama berbulan-bulan sejauh ini gagal, jika kesepakatan tercapai, keluarga tersebut akan kembali ke kota tempat mereka tinggal.

Gagasan untuk gencatan senjata Gaza April 2024
Al-Namruti bersama suami dan salah satu putranya pada April 2024 [Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]

“Saya tahu kami tidak akan memilikinya [even] Tenda di sana atau semacamnya, tapi yang terpenting adalah kita berada di tanah milik kita.

Dia mengakhiri kata-katanya dengan tekad, mengatakan: “Saya akan kembali ke sana, mendirikan tenda dan tinggal di sini.”

“Hal ini belum pernah terjadi sampai sekarang.”

Wael Al-Nabahin, 48 tahun, datang ke Deir Al-Balah dari Al-Bureij bersama keluarganya. Mereka mendirikan tenda yang agak tidak biasa. Keluarga tersebut memiliki TV untuk menonton berita, dan bahkan mesin cuci.

“Saya ingin keluarga saya merasa sedikit nyaman dan tidak hidup dalam bencana yang menyedihkan. Kami menonton berita sepanjang waktu untuk mengetahui apa yang terjadi,” kata Al-Nabahin kepada Al Jazeera.

Namun ayah empat anak ini ragu kesepakatan gencatan senjata akan tercapai dalam waktu dekat.

Dia menambahkan: “Ada pembicaraan mengenai gencatan senjata sebelumnya, namun hal itu belum terjadi sampai sekarang.”

Namun jika kesepakatan itu tercapai, ia bertekad kembali ke Brij, meski rumahnya terbakar.

Gagasan untuk gencatan senjata Gaza April 2024
Wael Al-Nabahin menyiapkan tenda senyaman mungkin untuk keluarganya [Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]

“Jika ada gencatan senjata, hal pertama yang akan kami lakukan adalah membawa tenda dan kembali ke rumah kami semula,” kata Al-Nabahin.

READ  Trump kini mengklaim "kekebalan presiden" dalam keempat kasus pidana tersebut

Inilah kebosanan yang Louise Waterridge lihat di antara orang-orang Palestina yang bekerja bersamanya di Rafah. Juru bicara badan PBB untuk pengungsi Palestina, UNRWA, mengatakan gencatan senjata adalah tuntutan minimum warga Palestina yang lelah dengan perang.

“Orang-orang di sini sangat lelah. Ada ketakutan yang terus-menerus, pengungsian yang terus-menerus. Satu-satunya harapan yang mereka miliki adalah gencatan senjata… Tidak peduli siapa Anda, perasaan di sini adalah bahwa kita memerlukan gencatan senjata segera.”

“Ini akan berakhir, perang dunia atau tidak, itu akan berakhir.”

Bagi Mahmoud Al-Khatib, bertahan hidup hingga akhir perang adalah hal yang penting.

“Rumah saya hancur, tapi ini bukan tentang rumah atau mobil atau apa pun, ini tentang bagaimana kita sekarang melihat bahwa bertahan hidup adalah sebuah kemenangan,” kata Al-Khatib kepada Al Jazeera.

Ayah delapan anak berusia 55 tahun ini mengungsi dari Juhr al-Dik dan harus berpindah antara Deir al-Balah dan Rafah di selatan selama beberapa bulan terakhir.

“Kami semua optimis bahwa akan ada gencatan senjata dan kami akan dapat kembali ke rumah kami, di wilayah utara, tempat kami seharusnya berada,” katanya.

Gagasan untuk gencatan senjata Gaza April 2024
Mahmoud Al-Khatib merasa bahwa bertahan hidup adalah sebuah kemenangan [Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]

“Jika Anda merasa aman, semuanya akan baik-baik saja, meskipun Anda berada di tenda sederhana.”

Sementara banyak orang yang serius mengikuti berita tersebut dengan harapan mencapai kesepakatan, Raed Abu Khoussa terpaksa mengambil jeda. Mengamati perang setiap hari berdampak buruk pada kesehatan mentalnya.

Ayah delapan anak berusia 45 tahun ini mengungsi dari Bureij selama empat bulan terakhir setelah rumahnya rusak parah.

Meski kini tinggal di tenda, yang menurutnya menjadi semakin sulit menjelang musim panas, Khosa tetap optimistis mengenai gencatan senjata.

“Saya tidak terlalu optimis, tapi tampaknya kita semakin dekat dengan sesuatu. Jika kali ini tidak terjadi, kita semakin dekat dengan solusinya,” katanya kepada Al Jazeera.

READ  Live News Covid: Hong Kong melarang kedatangan non-penduduk dari Australia, Kanada, dan sebagian Eropa; WHO memperingatkan Omicron menimbulkan risiko 'sangat tinggi' Berita Dunia

“Akan berakhir, baik perang dunia atau tidak, pasti akan berakhir. Sebagai umat Islam, kita yakin Tuhan akan memberikan kesuksesan kepada kita, dan kita dituntut untuk bersabar dan menunggu kepada-Nya.

Gagasan untuk gencatan senjata Gaza April 2024
Raed Abu Khoussa berhenti menonton berita setiap hari karena terlalu stres [Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."