KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Jika Anda memberi katak sauna, ia mungkin bisa melawan jamur yang mematikan
science

Jika Anda memberi katak sauna, ia mungkin bisa melawan jamur yang mematikan

Selama beberapa dekade, penyakit jamur yang mematikan telah mengintai hewan amfibi di dunia, memusnahkan katak, kodok, dan salamander dari danau pegunungan di Amerika Serikat hingga hutan hujan Australia. Penyakit ini, yang dikenal sebagai chytridiomycosis, telah menyebabkan kepunahan setidaknya 90 spesies amfibi dan berkontribusi pada penurunan ratusan spesies lainnya, menurut sebuah perkiraan.

“Chytrid adalah epidemi yang belum pernah terjadi sebelumnya pada satwa liar,” kata Anthony Waddell, ahli biologi di Macquarie University di Sydney, Australia. “Kami menyaksikan spesies dan kelompok menghilang.”

Namun, seperti banyak musuh tangguh lainnya, Chytrid memiliki kelemahan. Jamur yang menjadi penyebab utama – dikenal sebagai Batrachochytrium dendrobatidis, atau Bd – tumbuh subur di cuaca dingin dan tidak tahan panas.

Sekarang, Studi baru Hal ini memberikan bukti bahwa para pelestari lingkungan mungkin dapat mencegah jamur dengan memberikan katak tempat yang hangat untuk menahan musim dingin. Para peneliti menemukan bahwa tumpukan batu bata yang dihangatkan sinar matahari menarik perhatian katak lonceng hijau dan emas, spesies Australia yang terancam punah. Perlindungan termal ini meningkatkan suhu tubuh katak, membantu mereka mengatasi infeksi jamur dan mungkin mempersiapkan mereka untuk bertahan hidup dalam jangka panjang.

“Jika kita memberi katak kemampuan untuk menghilangkan infeksi dengan panas, mereka akan melakukannya,” kata Dr. Waddell, penulis pertama makalah baru tersebut, yang diterbitkan Rabu di jurnal Nature. “Mereka kemungkinan besar akan resisten di masa depan.”

Katak lonceng hijau dan emas, yang dulu umum ditemukan di tenggara Australia, kini telah menghilang dari sebagian besar lanskap Terdaftar sebagai terancam punah Di negara bagian New South Wales.

Di Sydney, tempat tinggal beberapa katak lonceng yang tersisa, jamur sering muncul pada musim dingin dan awal musim semi, ketika suhu siang hari mencapai puncaknya pada tahun 60an. Dalam percobaan pertama dari beberapa percobaan yang didokumentasikan dalam makalah baru, Dr. Waddell dan rekan-rekannya menemukan bahwa katak lebih menyukai iklim yang lebih sejuk jika tersedia. Ketika ditempatkan di habitat dengan gradien suhu, katak tersebut tertarik pada daerah dengan suhu rata-rata 84 derajat F, lebih hangat daripada suhu ideal untuk Bd.

READ  Gambar baru menunjukkan "sirkuit radio aneh" misterius di luar angkasa

Pada percobaan kedua, para peneliti menempatkan katak yang terinfeksi jamur di berbagai iklim. Beberapa katak menghabiskan waktu berminggu-minggu di tempat yang relatif dingin, di habitat yang bersuhu 66 derajat. Katak-katak tersebut telah menyimpan jamur dalam jumlah tinggi selama berminggu-minggu. Pada bulan-bulan berikutnya, lebih dari separuh dari mereka meninggal, kata Dr. Waddell.

Namun para peneliti menemukan bahwa katak yang tinggal di lingkungan yang lebih hangat, atau yang memiliki akses terhadap suhu yang lebih luas, akan cepat pulih dari infeksi.

Katak yang sembuh dari jamur dengan bantuan “perlakuan panas” jenis ini memiliki kemungkinan lebih kecil untuk terserang penyakit di masa depan. Ketika katak tersebut terkena Bd lagi enam minggu kemudian – tanpa memanfaatkan habitat yang panas – 86% katak bertahan hidup, dibandingkan dengan 22% katak yang belum pernah terinfeksi sebelumnya.

Terakhir, para peneliti menguji hasil ini di lingkungan luar ruangan luas yang sangat mirip dengan kondisi dunia nyata. Para ilmuwan menumpuk beberapa batu bata berlubang ke dalam setiap wadah, dan menutupi setiap tumpukan dengan rumah kaca mini. Rumah kaca terkena sinar matahari di separuh ruangan dan sisanya dinaungi.

Mereka kemudian melepaskan berbagai macam katak ke dalam setiap wadah. Beberapa katak belum pernah terpapar Bd, sementara katak lainnya pernah terinfeksi jamur atau pernah selamat dari infeksi tersebut.

Tempat perlindungan yang teduh dan tidak teduh menarik perhatian katak, yang membuat diri mereka betah di dalam lubang-lubang batu bata. Namun katak yang mampu mencapai batu bata yang dihangatkan oleh sinar matahari mempertahankan suhu tubuh mereka sekitar enam derajat lebih tinggi dibandingkan katak yang hidup di tempat berlindung yang teduh, demikian temuan para ilmuwan. Peningkatan suhu ini cukup untuk mengurangi jumlah jamur yang ditumbuhi katak. Dr Waddell berkata: “Perbedaan suhu yang kecil saja bisa memberi keuntungan bagi katak.”

READ  Mars Curiosity Rover Melihat Tanda Karbon Yang Kuat di Dasar Batuan – Dapat Menunjukkan Aktivitas Biologis

Para peneliti menemukan bahwa katak yang selamat dari pertemuan sebelumnya dengan chytrid juga mengalami infeksi yang relatif ringan, bahkan ketika mereka tidak diperbolehkan mengakses tempat berlindung yang hangat dari sinar matahari.

Temuan ini menunjukkan bahwa tempat perlindungan termal dapat bertindak sebagai semacam “benteng utama,” kata Dr. Waddell, membantu katak bertahan dari serangan arthritis pertama mereka, sehingga membuat mereka kurang rentan terhadap infeksi di masa depan. “Kemudian Anda menanam populasi katak yang resisten yang akan menyebabkan tingkat populasi chytrid menurun.”

Strategi ini tidak akan berhasil untuk semua amfibi yang terancam punah – misalnya saja tidak semuanya mencari panas – tetapi ini bisa menjadi intervensi berbiaya rendah yang akan menguntungkan banyak orang, kata Dr. Waddell, yang berharap dapat menguji pendekatan ini pada hewan lain. Jenis katak.

Sementara itu, ia telah membangun tempat perlindungan di Sydney Olympic Park, yang merupakan rumah bagi populasi katak liar. Dia mengatakan dia juga merekrut masyarakat, mendorong penduduk setempat untuk “membangun sauna katak.” “Kami mencoba membuat orang-orang menaruhnya di halaman belakang rumah mereka.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."