KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Jutaan kendaraan Hyundai dan Kia yang ditarik kembali karena cacat serius masih tetap beredar di jalan
Economy

Jutaan kendaraan Hyundai dan Kia yang ditarik kembali karena cacat serius masih tetap beredar di jalan

Enam bulan kemudian, sebagian besar mobil-mobil tersebut tetap berada di jalan – tidak diperbaiki – sehingga menempatkan pemiliknya, keluarga mereka dan mungkin orang lain dalam risiko kebakaran yang dapat menyebar ke garasi, rumah atau kendaraan lain.

Hyundai dan Kia mengakui hanya ada sedikit harapan untuk memperbaiki sebagian besar kendaraan yang terkena dampak hingga bulan Juni atau lebih, hampir sembilan bulan setelah mereka mengumumkan penarikan tersebut. (Hyundai memiliki sebagian dari Kia, meskipun kedua perusahaan tersebut beroperasi secara independen.)

Kedua perusahaan tersebut mengaitkan penundaan tersebut karena banyaknya kendaraan yang terlibat, yang merupakan salah satu penarikan terbesar yang pernah mereka lakukan. Mereka mengatakan kebakaran terjadi ketika minyak rem bocor ke papan sirkuit sistem pengereman anti-lock, menyebabkan korsleting dan minyak rem menyala.

Perusahaan-perusahaan tersebut mengatakan mereka tidak dapat memperoleh cukup suku cadang yang dibutuhkan – sekering yang mengurangi arus listrik pada panel – untuk memperbaiki sebagian besar kendaraan yang terkena dampak. Diantaranya adalah beberapa model terlaris tahun 2010 hingga 2017, antara lain Hyundai Santa Fe, Elantra, Kia Sportage, dan Forte.

Hyundai dan Kia mengimbau pemilik kendaraan untuk menghubungi perusahaan atau dealer jika melihat lampu peringatan di dashboard atau mencium bau sesuatu yang terbakar. Sementara itu, kedua perusahaan menekankan bahwa meskipun terdapat risiko, mobil tetap aman untuk dikendarai.

Ketika mereka mengumumkan penarikan tersebut pada bulan September, kedua pembuat mobil tersebut mengatakan bahwa cacat tersebut menyebabkan 56 kebakaran pada kendaraan dan “insiden termal”, termasuk terbakar, meleleh, dan berasap. Tidak ada korban luka atau kematian yang dilaporkan, baik sebelum atau sejak penarikan diumumkan.

Namun, pendukung keselamatan mengeluh bahwa perbaikan memakan waktu lebih lama dibandingkan perbaikan akibat penarikan otomatis. Biasanya, perbaikan seperti itu akan dimulai dalam 10 minggu atau kurang, meskipun beberapa bisa memakan waktu lebih lama jika pembuat mobil tidak dapat dengan cepat menentukan penyebabnya, tidak demikian halnya dengan masalah Hyundai-Kia.

Sambil menunggu perbaikan, pemilik kendaraan yang rusak sebaiknya memarkir kendaraannya di luar dan jauh dari kendaraan lain untuk mengurangi risiko. Sementara itu, para pendukung keselamatan berpendapat bahwa jika terlalu banyak minyak rem yang bocor, hal itu dapat melemahkan rem atau memperpanjang jarak yang diperlukan untuk menghentikan kendaraan.

Perbaikan yang telah lama ditunggu-tunggu ini merupakan yang terbaru dari serangkaian penarikan panjang yang melibatkan kebakaran mesin pada kendaraan Hyundai dan Kia yang telah mengganggu kedua produsen mobil Korea tersebut sejak tahun 2015. Secara keseluruhan, 13 juta kendaraan mereka telah ditarik kembali karena masalah mesin sejak tahun 2010.

READ  Exclusive-Grab tidak melihat adanya PHK besar-besaran meskipun pasar lemah

Dengan penarikan kembali kendaraan baru-baru ini, para pendukung keselamatan mobil mengatakan mereka bingung mengapa Hyundai dan Kia membutuhkan waktu begitu lama untuk mendapatkan sekring yang diperlukan, yang merupakan bagian yang relatif sederhana. Ada juga yang bertanya-tanya apakah sekring dapat mengatasi masalah kebocoran minyak rem dengan andal. Beberapa kritikus mengatakan perusahaan mungkin mencoba menghemat uang dengan mendefinisikan solusinya sebagai sekring baru, yang jauh lebih murah dibandingkan memperbaiki kebocoran cairan.

“Mereka menutup-nutupi hal ini,” kata Michael Brooks, direktur eksekutif Pusat Keamanan Otomotif nirlaba. “Sepertinya ini merupakan perbaikan yang murah dibandingkan memperbaiki seluruh sistem pengereman anti-lock.”

Para pendukung mengatakan mereka juga mempertanyakan mengapa regulator di Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional tidak memaksa perusahaan untuk memperbaiki kebocoran.

Juru bicara NHTSA mengatakan badan tersebut sedang memantau efektivitas penarikan tersebut dan “bekerja sama dengan produsen mobil untuk memastikan tingkat keselamatan tertinggi.”

Hyundai mengatakan perbaikan kendaraan yang terkena dampak memerlukan seperangkat katup yang rumit, dengan penutup dan stiker baru. Meskipun hanya satu sekring yang akan ditambahkan per kendaraan, kedua produsen mobil tersebut mengatakan mereka harus mendapatkan beberapa jenis sekring baru untuk mencakup semua model.

“Untuk mempercepat perbaikan, kami bekerja sama dengan beberapa pemasok, fokus pada prioritas tertinggi penarikan, dan memastikan kualitas penggantian katup,” kata Hyundai dalam sebuah pernyataan.

Jadwal yang diberikan oleh Hyundai kepada pemerintah menunjukkan bahwa pemilik tidak akan mulai menerima surat yang menyarankan mereka untuk membawa mobilnya untuk diperbaiki paling cepat tanggal 22 April. Kebanyakan dari mereka baru menerima surat tersebut pada bulan Mei atau Juni, delapan atau sembilan bulan setelah pengumuman penarikan kembali. Beberapa pemilik kendaraan Kia yang terkena dampak mungkin tidak diberi tahu hingga akhir Juni, menurut dokumen tersebut.

Kia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa sekring baru yang sedang dikembangkannya dikembangkan untuk mencegah kebakaran “apa pun penyebab kondisi korsletingnya”. Dikatakan pihaknya bekerja sama dengan pemasok suku cadang untuk mempercepat produksi katup.

Selain menambah sekring baru, dealer akan memperbaiki kebocoran minyak rem yang mungkin ditemukan selama pemeriksaan, kata perusahaan tersebut. Minyak rem bisa bocor jika cincin-O, yang menyegel cairan, kehilangan kekuatannya jika terkena kelembapan, kotoran, atau kontaminan lain di dalam cairan, menurut dokumen Hyundai yang diajukan ke NHTSA. Jika level cairan turun secara signifikan, pengemudi akan melihat lampu peringatan, kata Hyundai.

Sejak bulan September, lebih dari 500 pemilik telah mengajukan keluhan yang menuduh para pembuat mobil mengambil waktu yang tidak masuk akal untuk melakukan perbaikan, berdasarkan tinjauan catatan NHTSA. Kebakaran Hyundai dan Kia terus berkobar saat pemilik menunggu perbaikan dilakukan. Setidaknya lima pelapor melaporkan kebakaran di kompartemen mesin.

READ  Kereta bawah tanah akan dibuka di Jabodetabek pada kuartal keempat - Bisnis

Banyak dari pelapor mengatakan mereka takut mengemudikan kendaraan dan ingin NHTSA memaksa perusahaan untuk menyediakan kendaraan pinjaman atau setidaknya mempercepat laju perbaikan. Hyundai mengatakan kepada dealer tahun lalu bahwa mereka harus menawarkan pinjaman – atas biaya Hyundai – kepada pemilik yang merasa tidak aman mengendarai mobil mereka. Setelah mendapat pertanyaan dari wartawan, Kia menyatakan pihaknya juga akan menyediakan pemberi pinjaman.

Beberapa pengadu mengatakan mereka bingung dengan pernyataan Hyundai bahwa kendaraan yang ditarik kembali dapat dikendarai meskipun dapat terbakar saat mesin menyala.

“Penarikan kembali keselamatan ini nampaknya mendesak dan sangat serius,” pemilik Hyundai Accent 2012 dari Burbank, California, menulis dalam pengaduannya ke NHTSA pada bulan Desember. (Orang yang mengajukan pengaduan tidak teridentifikasi dalam database NHTSA.) Pemiliknya tidak mengerti mengapa Hyundai mengatakan Accent aman untuk dikendarai dan mengakui bahwa Accent masih bisa terbakar saat mengemudi.

Pihak perusahaan mengatakan meski kebakaran masih jarang terjadi, namun jika terjadi, pemilik akan mencium bau asap atau melihat lampu peringatan di dashboard. Pernyataan Kia mengatakan peringatan itu “akan memungkinkan keluarnya kendaraan dengan aman.”

Namun Brooks dari Pusat Keamanan Otomotif mengatakan tidak bertanggung jawab bagi perusahaan untuk meyakinkan pemilik bahwa kendaraan aman untuk dikendarai ketika mereka mengetahui kemungkinan terjadinya kebakaran. Jika muncul asap atau lampu peringatan, kata dia, perusahaan tidak bisa memperkirakan berapa lama penumpang harus melarikan diri atau membebaskan anak-anak atau penumpang lain yang mungkin tidak bisa keluar sendiri.

“Ada banyak kasus (kebakaran) yang tidak disadari oleh konsumen,” kata Brooks. “Ini akan mempersingkat waktu mereka untuk melarikan diri dari kendaraan jika terjadi kebakaran.” Ia mengimbau setiap pemilik mobil yang dipanggil untuk mencari mobil yang dipinjamkan dari perusahaan.

Pengadu lainnya, dari Austin, Texas, meminta Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (HTSA) untuk memaksa Hyundai memperbaiki kebocoran cairan tersebut.

“Mereka tampaknya tidak menyelesaikan akar permasalahannya,” tulis pengadu, pemilik Hyundai Tucson tahun 2013. “Kebocoran sistem rem merupakan masalah keselamatan yang sangat besar, terutama pada ban dan sistem kemudi. Ini sungguh gila.”

Ellen Misano, dari Goldsboro, Pennsylvania, mengatakan dia memarkir Kia Soul 2011 miliknya di halaman rumahnya selama empat bulan sampai mobil itu diperdagangkan pada Januari lalu karena frustrasi dengan lambatnya perbaikan.

“Saya tidak ingin berada di jalan raya dan terbakar,” kata Misano, yang juga mengadu ke NHTSA, yang kemudian merujuknya ke Kia.

Ia juga tak ingin meninggalkan semangatnya di dekat kendaraan lain di parkiran tempat kerjanya. Dia khawatir memarkirnya di garasinya.

“Yang saya butuhkan hanyalah garasi terbakar,” katanya.

Misano dan rekannya harus berbagi mobil untuk berangkat kerja, yang menjadi sulit setelah empat bulan. Dia mengatakan baik Kia, dealernya, maupun perusahaan asuransinya tidak akan membayar biaya sewa mobil. Jadi dia memutuskan untuk membayar $23.000 untuk sebuah Honda HR-V bekas, dengan pembayaran bulanan sebesar $410 yang tidak ingin dia belanjakan.

READ  Membuka masa depan digital pertanian Indonesia - Opini

Seperti beberapa pemilik lainnya, Misano mengatakan dia juga khawatir, mengingat mewabahnya pencurian Hyundai dan Kia, Kia miliknya akan dicuri ketika ditinggalkan di luar. Banyak kendaraan yang ditarik kembali karena potensi kebakaran juga berisiko dicuri jika diparkir di luar karena kurangnya chip komputer pada kunci dan kunci kontak yang harus cocok sebelum mesin dapat dihidupkan.

Para pencuri berhasil mencuri mobil dengan mudah menggunakan obeng dan kabel USB, cara yang dibagikan dalam video di TikTok dan situs media sosial lainnya. Untuk mencoba menghentikan pencurian, Hyundai dan Kia merilis pembaruan perangkat lunak pada Februari 2023 dan menawarkan kunci roda kemudi gratis.

Dokumen yang diajukan Hyundai dan Kia kepada regulator menunjukkan bahwa kedua perusahaan menelusuri masalah kebakaran hingga unit kendali rem buatan Mando, perusahaan asal Korea Selatan. Pada bulan Oktober, setelah penarikan kembali Hyundai dan Kia, Mando mengeluarkan penarikan kembali 3,4 juta unit rem anti-lock yang dapat menyebabkan kebocoran cairan.

Beberapa unit tersebut juga masuk ke General Motors, yang mengatakan posisinya berbeda dari Hyundai dan Kia. GM mengatakan pihaknya tidak mengetahui adanya insiden yang melibatkan unit tersebut, dan penyelidikan internal menemukan tidak ada risiko bagi pelanggan.

Mando tidak menanggapi pesan yang meminta komentar.

Pada bulan November, Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA) mulai menyelidiki apakah Hyundai dan Kia seharusnya bertindak lebih cepat untuk menarik kembali kendaraan yang dilengkapi dengan unit kendali Mando yang dapat terbakar. Sejak tahun 2016, masing-masing produsen mobil telah mengumumkan delapan penarikan kembali, mencakup sekitar 6,4 juta kendaraan dengan unit rem.

Dokumen NHTSA menunjukkan 92 kebakaran disebabkan oleh kendaraan dalam 16 penarikan, termasuk satu kebakaran yang diumumkan pada bulan September. Pada tahun 2020, NHTSA memaksa kedua produsen mobil tersebut untuk membayar denda sebesar $137 juta dan peningkatan keselamatan karena terlalu lambat dalam menarik kembali kendaraan yang mengalami masalah mesin.

Sean Kane, presiden Riset dan Strategi Keselamatan, yang melakukan penelitian untuk pengacara yang menuntut pembuat mobil, mengatakan bahwa meskipun dia menyambut baik penyelidikan NHTSA, badan tersebut seharusnya memerintahkan penarikan lebih banyak dan perbaikan lebih cepat.

“Sungguh luar biasa bahwa hal ini terus berlanjut selama ini tanpa banyak pengawasan,” kata Keane. “Saya rasa masalah ini belum selesai terkait situasi penarikan kembali.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."