‘Kami membutuhkan kebebasan berekspresi’: protes meletus di seluruh Polandia atas undang-undang media yang kontroversial | Polandia

Orang Polandia telah menggelar protes di seluruh negeri, termasuk unjuk rasa besar-besaran ribuan orang di luar istana presiden untuk menuntut kepala negara memveto undang-undang yang mereka katakan akan membatasi kebebasan media di negara terbesar di Uni Eropa itu.

Undang-undang itu dengan cepat dipercepat di Parlemen pada hari Jumat Aturan yang lebih ketat seputar kepemilikan asing atas mediaTerutama mempengaruhi kemampuan untuk mengoperasikan saluran berita TVN24, yang dimiliki oleh perusahaan media Amerika Discovery Inc.

RUU itu, yang belum ditandatangani Presiden Andrzej Duda, telah memperburuk hubungan antara anggota NATO Polandia dan Amerika Serikat pada saat ketegangan meningkat di Eropa timur di tengah apa yang dilihat beberapa negara sebagai peningkatan desakan Rusia.

Ini juga telah menimbulkan kekhawatiran yang lebih luas tentang serangan terhadap kebebasan media, yang telah meningkat sejak perusahaan minyak negara BKN Orlen mengatakan tahun lalu telah mengakuisisi penerbit surat kabar regional milik Jerman.

“Ini bukan hanya tentang satu saluran,” walikota Warsawa dan mantan kandidat oposisi untuk presiden, Rafal Trzaskovsky, mengatakan kepada orang banyak pada hari Minggu. “sebentar lagi [there will be] Sensor internet, upaya untuk menghilangkan semua sumber informasi independen – tetapi kami tidak akan membiarkan itu terjadi.”

Pada demonstrasi di luar istana presiden, Emilia Zlotinska yang berusia 38 tahun mengatakan kepada AFP: “Kami membutuhkan kebebasan berekspresi. Saya ingin presiden tidak menandatanganinya.”

Tayangan televisi TVN24 menunjukkan pengunjuk rasa di Warsawa mengibarkan bendera Polandia dan Uni Eropa dan meneriakkan “Media bebas”.

Ribuan orang ambil bagian dalam protes di alun-alun utama Krakow. Fotografi: Beata Zorzel/NoorPhoto/Rex/Shutterstock

“Kita harus berada di sini hari ini karena media yang bebas adalah salah satu pilar demokrasi,” kata Beata Lasiak, seorang anggota kerumunan dan profesor sosiologi.

Demonstrasi terjadi di seluruh negeri. Gambar dari kota selatan Krakow menunjukkan pengunjuk rasa memegang plakat dengan slogan-slogan seperti “Hands off TVN” dan “Bebas”. PolandiaOrang bebas, media bebas.

Saluran tersebut mengatakan bahwa pada pukul 20.20 waktu setempat, lebih dari 1,5 juta orang telah menandatangani petisi untuk membela TVN24.

Partai Hukum dan Keadilan yang berkuasa telah lama mengatakan bahwa kelompok media asing menggunakan terlalu banyak kekuasaan di negara itu dan mendistorsi debat publik.

Kritikus mengatakan bahwa Tindakan terhadap kelompok media asing Bagian dari agenda yang semakin otoriter telah membuat Warsawa berselisih dengan Brussels atas hak-hak gay dan reformasi peradilan.

Pekan lalu, Departemen Luar Negeri AS meminta Duda untuk melindungi kebebasan berekspresi, kebebasan untuk terlibat dalam kegiatan ekonomi, hak milik, dan perlakuan yang sama.

“Amerika Serikat sangat terganggu oleh pengesahan undang-undang di Polandia hari ini yang akan merusak kebebasan berekspresi, merusak kebebasan media, dan merusak kepercayaan investor asing terhadap hak milik mereka dan kesucian kontrak di Polandia,” juru bicara Departemen Luar Negeri Ned kata harga. di sebuah pernyataan pada hari Jumat.

Komisi Eropa mengatakan undang-undang baru itu mengirimkan sinyal negatif lain tentang penghormatan terhadap supremasi hukum dan nilai-nilai demokrasi di Polandia.

“Begitu undang-undang ini menjadi undang-undang, Komisi tidak akan ragu untuk mengambil tindakan jika terjadi ketidakpatuhan terhadap hukum UE,” kata Wakil Presiden Komisi Vera Jourova dalam sebuah pernyataan.

Reuters dan Agence France-Presse berkontribusi pada laporan ini

READ  Pengacara pro-Trump yang mengajukan kasus penipuan pemilu kecil-kecilan untuk membayar para terdakwa yang mereka gugat: Hakim

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *