Kanada mungkin menunda pengiriman vaksin alih-alih meluncurkan keterlibatan global lebih awal

Karyawan FedEx menurunkan kiriman dari Eropa yang berisi dosis vaksin Moderna melawan COVID-19 di Bandara Toronto Pearson, Ontario, pada 24 Maret 2021.

Carlos Osorio / Reuters

Seperti orang Kanada Serum Persediaan bertambah, dan pemerintah federal sedang mempertimbangkan rencana untuk menunda beberapa pengiriman untuk digunakan di masa depan, daripada membuat rencana segera untuk disumbangkan ke negara-negara yang membutuhkan.

Dalam beberapa hari terakhir, negara-negara seperti Prancis, Amerika Serikat, Norwegia, Selandia Baru dan Spanyol telah mengumumkan bahwa mereka akan mulai mengalokasikan kembali vaksin ke negara-negara miskin, di mana dosis sangat dibutuhkan. Di Kanada, Ottawa menyarankan agar Health Canada menyetujui lebih banyak rekaman sebelum disumbangkan.

Sekitar 33 persen dari populasi Kanada yang memenuhi syarat telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, dan cukup vaksin diharapkan pada akhir Juli untuk mengimunisasi sepenuhnya setiap warga Kanada yang memenuhi syarat, menurut perhitungan The Globe and Mail berdasarkan data pemerintah. Pemerintah federal memperkirakan puluhan juta dosis akan tiba pada akhir September.

Ceritanya berlanjut di bawah pengumuman

Satu dosis harapan: Inilah mengapa Anda mendapat vaksin COVID-19 lebih cepat dari yang Anda kira

Pelacak Coronavirus: Berapa banyak kasus COVID-19 di Kanada dan di seluruh dunia? Peta dan bagan terbaru

Melacak Rencana Peluncuran Vaksin COVID-19 Kanada: Panduan Berkelanjutan

Sebaliknya, lebih dari 120 negara berpenghasilan rendah di dunia – yang sebagian besar bergantung pada program COVAX nirlaba – sejauh ini telah menerima cukup vaksin untuk hanya 0,6 persen dari populasi mereka. Ekspor kritis dari pemasok terbesar COVAX, sebuah perusahaan India, dialihkan ke kebutuhan domestik negara itu karena pandemi menjadi lebih mematikan di sana, menunda pengirimannya ke program global.

READ  Sistem kesehatan Kanada berada di peringkat kedua di antara 11 negara: lapor

Kelompok-kelompok seperti Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendesak negara-negara berpenghasilan tinggi untuk menutup kesenjangan dengan mulai segera membagikan pasokan vaksin mereka. Diperkirakan bahwa 81 persen dari vaksin dunia sejauh ini telah disalurkan ke negara-negara berpenghasilan tinggi atau menengah ke atas, sementara hanya 0,3 persen yang telah dikirim ke negara-negara berpenghasilan rendah – dan kecil kemungkinannya beberapa dari mereka akan dapat diimunisasi. mereka. Populasi hingga 2023 atau 2024.

Sementara negara-negara lain telah menanggapi permintaan bantuan Organisasi Kesehatan Dunia, pejabat federal mengatakan Kanada belum siap untuk melakukannya.

Mengenai kemungkinan overdosis, pemerintah kami sedang mempelajari berbagai opsi. Ini termasuk menyumbangkan dosis ke negara lain serta menunda pengiriman vaksin ke tujuan berikutnya untuk memenuhi potensi kebutuhan di masa depan, kata Menteri Pengadaan Anita Anand dalam sebuah pernyataan kepada The Globe.

Sejak tahun lalu, pemerintah federal telah mempertahankan perannya dalam program COVAX internasional. Menghadapi kritik bahwa mereka menimbun vaksin, Ottawa membela diri dengan berjanji menyumbangkan dosis yang tidak diperlukan.

Perdana Menteri Justin Trudeau mengatakan kepada CTV: “Dengan vaksinasi Kanada, jika kami memiliki lebih banyak vaksin daripada yang diperlukan, kami akan membagikannya kepada dunia.” Periode pertanyaan Dalam wawancara akhir tahun di bulan Desember.

Tetapi setelah lima bulan kampanye vaksinasi di negara itu dan dengan lebih jelasnya jadwal pengiriman vaksin di Kanada, negara tersebut belum memisahkan rencana untuk menyumbangkan overdosis.

Ceritanya berlanjut di bawah pengumuman

“Tidak ada pembaruan saat ini karena Kanada tidak dalam posisi untuk mengkonfirmasi potensi surplus vaksin COVID-19,” kata Louis Belanger, juru bicara Sekretaris Pembangunan Internasional Carina Gold.

Angka-angka pemerintah federal menunjukkan bahwa negara itu mengharapkan kelebihan pasokan sebelum musim panas berakhir.

READ  Polisi mengatakan pembunuh berantai kucing di ujung barat Ottawa adalah serigala

Dari empat vaksin yang disetujui oleh Health Canada, pemerintah federal membeli total 125,9 juta suntikan. Pada akhir Juni, lebih dari 48 juta dosis diperkirakan akan dikirim ke Kanada, yang berarti bahwa semua orang yang memenuhi syarat akan memiliki akses ke suntikan pertama dan lebih dari 50 persen orang akan dapat menerima suntikan kedua.

Komitmen terbaru Ottawa adalah agar Kanada menerima setidaknya 100 juta dosis pada akhir September. Berdasarkan jumlah ini, perhitungan The Globe menunjukkan bahwa Kanada akan menerima cukup vaksin pada akhir Juli untuk memvaksinasi sepenuhnya semua yang memenuhi syarat.

Pemerintah juga menandatangani kontrak untuk memperoleh jutaan tembakan pendorong untuk tahun-tahun mendatang. Bulan lalu diumumkan bahwa mereka akan membeli 35 juta tembakan pendorong Pfizer untuk 2022 dan 30 juta lainnya untuk 2023.

Terlepas dari indikasi yang jelas bahwa akan ada suntikan berlebih di Kanada pada Agustus, pemerintah tetap diam tentang apa yang akan dilakukan dengan dosis tersebut.

Ceritanya berlanjut di bawah pengumuman

“Saya didorong bahwa pembicaraan bergeser untuk mempertimbangkan apa yang akan dilakukan Kanada dengan vaksin yang diharapkan meningkat lima bulan dari sekarang,” kata Anand dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat. “Namun, saya masih fokus untuk mempercepat pengiriman sebanyak mungkin vaksin sekarang,”

Meskipun Kanada sudah mengharapkan puluhan juta suntikan tambahan untuk diberikan, Tuan Bellanger menyarankan bahwa rincian mengenai sumbangan vaksin ke negara-negara termiskin di dunia hanya akan datang ketika Kanada menyetujui lebih banyak vaksin.

“Kami berharap memiliki pemahaman yang lebih baik tentang potensi pasokan yang melebihi kebutuhan Kanada karena lebih banyak kandidat sedang ditinjau oleh Health Canada untuk mendapatkan izin,” katanya.

READ  Gubernur Partai Republik Florida melawan Texas dengan jalur pelayaran atas persyaratan vaksin

Health Canada saat ini sedang melakukan tinjauan bergulir terhadap kandidat vaksin COVID-19 dari Novavax dan Medicago. Pemerintah federal menandatangani kontrak untuk dua tembakan ini dan satu untuk Sanofi-GlaxoSmithKline.

Menambahkan kandidat vaksin ini ke jumlah total dosis yang dibeli Kanada meningkatkan jumlah suntikan menjadi 249,9 juta, tidak termasuk dosis penguat Pfizer. Sebagian besar adalah dua dosis.

Di seluruh dunia, semakin banyak negara yang mengumumkan rincian rencana berbagi vaksin mereka. Amerika Serikat mengatakan pekan lalu bahwa mereka akan mengirim hingga 60 juta dosis vaksin AstraZeneca ke negara lain jika disetujui oleh regulator. Prancis menyumbangkan 500.000 dosis vaksin COVAX, dan Selandia Baru menyumbangkan 1,6 juta dosis untuk program tersebut.

Ceritanya berlanjut di bawah pengumuman

Mendaftar untuk Buletin pembaruan virus Corona Baca berita, fitur, dan penjelasan dasar tentang Coronavirus hari ini yang ditulis oleh reporter dan editor Globe.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.