KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kanada sangat mahal sehingga beberapa imigran Ukraina meninggalkan negaranya
World

Kanada sangat mahal sehingga beberapa imigran Ukraina meninggalkan negaranya

Organisasi layanan sosial telah memperingatkan bahwa warga negara yang paling rentan adalah yang paling terkena dampak kenaikan harga, terutama di bidang perumahan.

Konten artikel

Tak lama setelah Rusia mulai mengebom Ukraina, Oleksiy Martinenko mengemasi tasnya dan melarikan diri dari Kremenchuk, kota yang dulunya tenang namun kini dilanda perang dan terletak sekitar 190 mil dari Kiev. Dia pindah ke Stockholm dan mengambil pekerjaan sebagai juru masak. Satu tahun kemudian, karena visa kerjanya akan segera habis, dia pindah ke kota terbesar di Kanada.

Perubahan pemandangan benua terbukti menjadi tantangan bagi para emigran Ukraina. Martinenko membutuhkan waktu sekitar dua bulan untuk mendapatkan pekerjaan serupa di pusat kota Toronto yang ramai, sekitar satu jam dari apartemennya di pinggiran kota. Itu tidak cukup untuk membayar tagihan, jadi dia segera mendapatkan pekerjaan sampingan, juga seorang juru masak, dan sekarang bekerja tujuh hari seminggu di dapur yang serba cepat.

Iklan 2

Konten artikel

Konten artikel

Pekerjaan yang berat dan biaya hidup yang tinggi telah membawa dampak buruk. Martinenko (44 tahun) kini berencana kembali ke Swedia. Pengeluaran bulanannya di Toronto mencakup sekitar $100 untuk paket telepon, $150 untuk transportasi umum, $400 untuk belanjaan, dan $1.000 untuk sebuah kamar di rumah dengan empat penyewa, di mana dapur dan kamar mandi digunakan bersama oleh empat penyewa. Sisa dana dikirim ke keluarga yang masih berada di Ukraina. Setidaknya di Stockholm, katanya, penghasilannya cukup untuk tabungannya.

“Saya lelah sepanjang waktu sekarang,” kata Martinenko dalam sebuah wawancara. “Saya ingin kembali ke Eropa karena kehidupan di Kanada sangat sulit.”

Cerita terkait

Kanada telah lama menjadi tujuan favorit bagi pendatang baru yang mencari kehidupan lebih baik di negara berkembang. Hampir seperempat penduduk Kanada adalah imigran, dan negara tersebut telah menerima sekitar 200.000 warga Ukraina sejak dimulainya perang. Namun kehidupan sehari-hari yang berat di kota-kota paling padat di Kanada – tidak hanya Toronto tetapi juga Vancouver, Montreal dan Calgary – ditambah dengan biaya yang tinggi membuat masyarakat semakin sulit untuk bertahan hidup.

Iklan 3

Konten artikel

Organisasi-organisasi layanan sosial telah memperingatkan bahwa warga negara yang paling rentan – yang sering kali merupakan pendatang baru – adalah yang paling terkena dampak kenaikan harga, terutama perumahan. Andrey Zavyalov, seorang pekerja pemukiman di Layanan Sosial Ukraina Kanada di Toronto, mengatakan dia mengetahui setidaknya 15 warga Ukraina yang telah kembali ke rumah dari Wilayah Greater Toronto sejak pecahnya perang. Dia mengatakan tidak ada satu pun alasan dominan untuk keluar, namun biaya adalah salah satu faktor yang paling sering disebutkan.

“Orang tersebut tidak bisa mendapatkan uang, namun harus membayar sewa yang sangat tinggi dan membeli bahan makanan,” kata Zavyalov. “Pengeluaran sebesar itu sangat menguras kantong para migran. Tidak ada pekerjaan, tidak ada uang, dan mereka kembali ke Ukraina di mana segala sesuatunya sudah biasa.”

Kisah-kisah seperti ini didukung oleh penelitian baru yang menunjukkan bahwa semakin banyak pendatang baru yang memilih untuk meninggalkan Kanada dalam beberapa tahun terakhir, karena menurunnya keterjangkauan perumahan, sistem layanan kesehatan yang buruk, dan setengah pengangguran memicu kekecewaan terhadap peluang yang ditawarkan negara tersebut.

READ  Koki pribadi Barack Obama ditemukan tewas di Martha's Vineyard | Berita politik

Percepatan tren ini akan melemahkan rencana ambisius Perdana Menteri Justin Trudeau untuk mencegah penurunan ekonomi melalui kebijakan imigrasi yang lunak. Seperti banyak negara maju, angka kelahiran di Kanada menurun, dan populasinya akan menyusut jika bukan karena pendatang baru. PDB riil per kapita tetap stagnan selama dekade terakhir, sementara melonjaknya harga rumah jauh melampaui pendapatan yang dapat dibelanjakan.

Iklan 4

Konten artikel

Solusi pemerintah Trudeau menargetkan hampir setengah juta penduduk tetap baru setiap tahunnya, serta lonjakan kedatangan baru-baru ini yang telah mendorong tingkat pertumbuhan populasi tahunan Kanada menjadi 2,7 persen pada tahun 2022, laju tercepat di antara negara-negara maju.

Tantangannya sekarang adalah mempertahankannya. Pendatang baru harus menghadapi serangkaian masalah, dimulai dengan biaya perumahan. Bahkan kota-kota kecil di Kanada pun menghadapi kekurangan pasokan persewaan karena kenaikan suku bunga telah membuat calon pembeli enggan, sehingga menciptakan persaingan yang ketat untuk mendapatkan unit persewaan. Biaya sewa rata-rata di Kanada mencapai rekor tertinggi sebesar $2,149 pada bulan September, naik lebih dari 11 persen dari tahun sebelumnya, menurut firma riset Urbanation. Di Toronto, jumlahnya adalah $2.614, yang mewakili hampir seluruh pendapatan sebelum pajak seseorang yang bekerja penuh waktu dengan upah minimum.

Biaya lainnya juga meningkat. Meskipun inflasi melambat, inflasi masih berada di angka 3,8 persen, yang “terlalu tinggi untuk dianggap nyaman,” menurut Benjamin Ritzes, pakar suku bunga dan ahli strategi makro di Bank of Montreal. Biaya bahan makanan meningkat 5,8 persen per tahun pada bulan September, sementara harga bahan bakar melonjak 7,5 persen.

Iklan 5

Konten artikel

Tentu saja, banyak pendatang baru yang ingin tetap tinggal di negara ini. Zavyalov mengatakan sebagian besar pendatang baru asal Ukraina yang berinteraksi dengannya mengungkapkan kekagumannya yang besar terhadap Kanada – populasinya yang beragam, sistem layanan kesehatan yang tersosialisasikan, dan jaringan sosial yang reyot namun masih kuat. Keputusan untuk kembali ke Ukraina atau tetap tinggal di Kanada juga terinspirasi oleh faktor-faktor di luar biaya – kedekatan dengan perang, keamanan, atau rasa tanggung jawab patriotik.

Kombinasi dari pertimbangan-pertimbangan ini membuat Anna Maria Liakhovetska berencana untuk kembali ke Ukraina segera setelah keadaan aman. Remaja berusia 17 tahun itu pindah ke Jerman setelah ayahnya tewas dalam perang, kemudian pindah ke Kanada, dan tiba di Toronto tujuh bulan lalu. Kini dia ingin kembali, sebagian untuk melarikan diri dari rintangan hidup di negara baru, dan sebagian lagi untuk membantu upaya perang. Dia mengatakan invasi Rusia mendorongnya untuk mengejar karir di bidang organisasi politik.

READ  North Shore Rescue berupaya menyelamatkan pejalan kaki tersebut

“Hidup di sini mahal,” katanya. “Tetapi saya juga ingin kembali dan membantu negara saya.”

Sebagian besar imigran Ukraina di Kanada terkonsentrasi di Ontario, provinsi terpadat di negara itu, menurut kelompok layanan sosial Operation Ukraine Safe Haven. Berdasarkan data bantuan keuangan, 40 persen imigran Ukraina baru-baru ini menetap di Ontario, sementara 21,4 persen tiba di Alberta dan 10,3 persen pindah ke Manitoba.

Iklan 6

Konten artikel

Oleksandr Halik, 50, tiba di Kanada bersama putranya yang berusia 25 tahun pada bulan Maret, langsung dari Ukraina. Sebagai seorang insinyur di negara asalnya, ia mengambil pekerjaan sebagai pembuat kabinet di Toronto Utara karena ia tidak memiliki gelar universitas yang dapat dialihkan. Sementara itu, putranya mendapatkan pekerjaan dengan gaji lebih baik di bandara.

“Untuk anak saya, saya pikir dia akan berada di sini untuk waktu yang lama dan mungkin membangun masa depannya,” kata Halek. “Tetapi bagi saya, sejujurnya, kehidupan di Kanada jauh lebih mahal dibandingkan di Ukraina, atau di Eropa. Di sana, saya punya pengalaman, dan saya bisa mendapatkan pekerjaan bergaji tinggi.

Situs web kami adalah tempat untuk mendapatkan berita terkini, berita eksklusif, bacaan panjang, dan komentar provokatif. Silakan tandai nationalpost.com dan berlangganan buletin harian kami yang diterbitkan di sini.

Konten artikel

komentar

Postmedia berkomitmen untuk memelihara forum diskusi yang hidup namun sopan dan mendorong semua pembaca untuk berbagi pandangan mereka tentang artikel kami. Komentar mungkin memerlukan waktu hingga satu jam untuk moderasi sebelum muncul di situs. Kami meminta agar komentar Anda tetap relevan dan penuh hormat. Kami telah mengaktifkan pemberitahuan email—Anda sekarang akan menerima email jika Anda menerima balasan atas komentar Anda, ada pembaruan pada rangkaian komentar yang Anda ikuti, atau jika pengguna yang Anda ikuti berkomentar. Kunjungi Pedoman Komunitas kami untuk informasi lebih lanjut dan detail tentang cara menyesuaikan pengaturan email Anda.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."