KBRI Peringati Hari Sumpah Pemuda ke-93

Dalam rangka memperingati Hari Sumpah Pemuda ke-93, KBRI Doha meluncurkan Indonesian Youth Meeting.

Acara yang digelar belum lama ini dihadiri oleh perwakilan pemuda Indonesia di Qatar dari berbagai latar belakang seperti pelajar, seniman, atlet dan pengusaha muda.

Duta Besar Indonesia untuk Qatar Ridwan Hassan mengatakan acara tersebut mulai menunjukkan bahwa cinta Indonesia dapat dilakukan oleh siapa saja di mana saja. “Berada di diaspora bukan berarti kurang nasionalis. Sebaliknya, dengan menjadi diaspora di luar negeri, kita mendapat keistimewaan untuk lebih mengabdi kepada negara kita,” ujarnya dalam sambutan pembukaannya.
Dr. Anto Mohsen, akademisi Indonesia di Northwestern University di Qatar, memulai diskusi dengan menanyakan apa arti Indonesia dan bagaimana diaspora pemuda dapat berkontribusi untuk Indonesia. Berangkat dari pertanyaan tersebut, peserta kemudian membahas berbagai topik, mulai dari kepemimpinan pemuda, kesetaraan gender dan akses pendidikan dan kesehatan, hingga pembangunan dan olahraga yang berwawasan lingkungan.
“Indonesia bagi saya bukan sekadar kolom di paspor saya. Lebih dari itu, Indonesia adalah tempat jiwa dan hati saya bersemayam. Yang mendorong dia dan teman-temannya untuk mendirikan AnakQatar, sebuah komunitas pemuda Indonesia di Qatar yang aktif mengeksplorasi kuliner, fashion, budaya pop dan warisan.”
Setiap tahun, pemuda dan diaspora Indonesia di Qatar merayakan Hari Sumpah Pemuda yang jatuh pada tanggal 28 Oktober setiap tahunnya. Dan pada tahun 1928, sekelompok pemuda nasionalis Indonesia berkumpul di Jakarta di mana mereka berjanji untuk memiliki satu tanah air, satu bangsa dan satu bahasa: Indonesia.

READ  Slinger memperpanjang perjanjian distribusi dengan bot tenis di Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *