Kebijakan luar negeri ‘bebas dan aktif’ Indonesia dipamerkan selama kunjungan menteri ke Jepang dan Cina

Siapapun yang ingin mengisolasi ledakan Besarnya kebijakan luar negeri Indonesia Tidak ada lagi yang dibutuhkan Dimiliki 2 April di Fujian, Cina.

Bab yang dimaksud mengunjungi Nanping untuk berbicara dengan Menteri Luar Negeri Indonesia Redno Marsudi, Menteri Perdagangan Mohammed Ludfi ​​dan Menteri Badan Usaha Milik Negara Erik Tohir untuk berbicara dengan Menteri Luar Negeri China Wang Yi. Itu luar biasa karena saat itulah Redno dan Menteri Pertahanan Bravo Subianto mengunjungi Tokyo 2 + 2 pertemuan Dengan rekan Jepang mereka.

Pembicaraan sebelumnya tampaknya cukup substansial. Selain menegaskan kembali kewajiban bersama terhadap perdagangan bilateral dan kemitraan pembangunan, hasil yang mereka capai Kontrak Selama acara tersebut, Bravo dan rivalnya, Nobuo Kishi, menandatangani kontrak untuk transformasi material dan teknologi pertahanan Jepang. Pertemuan tatap muka untuk pertama kalinya Pada 28 Maret.

Aspek penting dari diskusi bilateral awal antara para menteri pertahanan adalah pentingnya melekat pada ‘kebebasan udara dan navigasi yang berlebihan’ (disebut sebagai Laut Cina Selatan) dan supremasi hukum dalam menyelesaikan perselisihan. Yang terakhir adalah aspek dari pembicaraan 2 + 2 dan masalah-masalah seperti situasi di Myanmar.

Namun, perjanjian keamanan adalah ‘pelepasan’ yang paling penting. Sementara rincian eksklusifnya belum diselesaikan, publikasi resmi dari masing-masing kementerian menunjukkan peningkatan tingkat kerja sama keamanan dan keamanan antara Tokyo dan Jakarta, termasuk kunjungan dan dialog tingkat senior, pendidikan dan pelatihan, kerja sama bilateral dan multilateral (dalam alutsista dan kerjasama teknologi) (Baca: ‘Ekspor’). Ini mencerminkan kemunduran dari beberapa perjanjian yang memungkinkan Tokyo untuk mengekspor ekspor pertahanan Jepang ke mitra ASEAN dan merupakan perjanjian ke-10 yang telah ditandatangani Jepang dengan negara lain. Sebagai Prabho mengalahkan Saat itu, dia berkata, ‘Saya pikir ini adalah yang pertama dalam sejarah hubungan bilateral.’

READ  6 tewas dalam tanah longsor pertambangan Indonesia | Pengacara Barat

Seberapa penting kesepakatan itu akan tergantung pada bagaimana kedua pihak – terutama Indonesia – menerjemahkan kewajiban menjadi tindakan. Sejarah pengadaan pertahanan Indonesia memberikan alasan untuk meragukan seberapa baik Jakarta memanfaatkan apa yang dapat ditawarkan Tokyo.

Tetapi Prabo siap untuk fokus pada modernisasi militer Indonesia sebagai kekuatan keamanan nasional yang sedang tumbuh, dan dia berdiri untuk meningkatkan kemampuan keamanan negara dengan meningkatkan hubungan dengan Jepang. Pelanggaran China di Kepulauan Nachuna Indonesia di zona ekonomi eksklusif Indonesia telah menimbulkan kekhawatiran Jakarta, cukup untuk merangsang minatnya dalam memperkuat kehadiran angkatan lautnya di wilayah tersebut, dan teknologi kesadaran lapangan maritim Jepang, termasuk radar canggih dan peralatan pengawasan, akan membantu mewujudkan hal itu. Begitu pun Banyak kapal perang modern, Yang sepertinya ada di daftar belanja Bravo.

Dalam kasus Jepang, penjualan produk dan teknologi pertahanan ke Indonesia melebihi keuntungan pekerjaan komersial dan domestik. Jika Indonesia dan sekutunya di Asia Tenggara memiliki kapasitas untuk menahan tekanan China di banyak perairan internasional, termasuk perbatasan, tujuannya untuk ‘kawasan Indo-Pasifik yang merdeka dan terbuka’ (dan Australia) kemungkinan besar akan terwujud. Sebagai negara kuat terbesar dan masa depan di kawasan ini, Indonesia adalah bagian penting dari dinamika ini.

Bagi Indonesia, memiliki Jepang sebagai mitra keamanan utama menawarkan manfaat di luar aset. Komentar resmi Jakarta pada pertemuan 2 + 2 Ini menggarisbawahi kebutuhan Indonesia untuk mengembangkan ‘sektor keamanan nasional’ dengan membangun jaringan kerja sama internasional yang luas dengan sekutu seperti Jepang. Jepang terus disukai sebagai mitra yang dapat diandalkan dan tidak mengancam di antara orang Indonesia, dan kesepakatan apa pun dengan Tokyo, siapa pun yang menempati Gedung Putih, akan menjadi kurang kontroversial di beberapa wilayah Indonesia daripada kesepakatan dengan Pentagon. Hal ini tidak menimbulkan kekhawatiran bahwa tindakan Kongres AS di masa lalu terhadap Indonesia dan individu tertentu, termasuk Prabho, telah meletus secara luas di kalangan militer dan politik Indonesia. Apalagi di bidang lain seperti pembangunan infrastruktur dan investasi bisnis, Jepang telah terbukti menjadi mitra Indonesia yang paling terpercaya.

READ  Angkatan Laut China mengambil komponen dari kapal selam Sungan Indonesia

Kunjungan Redno berikutnya ke Fujian menunjukkan gelembung penuh dari kebijakan luar negeri Indonesia yang ‘bebas dan aktif’. Kunjungan tersebut rupanya bertujuan untuk mendapatkan dukungan Indonesia dan China – atau lebih tepatnya, upaya yang telah dilakukan untuk menyelesaikan krisis di ASEAN Myanmar. Masih harus dilihat apakah dalam diplomasi semacam itu, secara khusus, menunjukkan bahwa junta militer tidak ingin memenuhi klaim Beijing, ‘kesepakatan untuk mendorong dan menghindari semua pihak di Myanmar untuk mencari solusi politik dalam kerangka ASEAN di ASEAN. kerangka kerja campur tangan dalam urusan internal Myanmar. Tetap saja, Redno sepertinya punya Datang dengan puas Beijing mendukung inisiatifnya untuk ‘mengadakan pertemuan khusus para pemimpin ASEAN’, dari mana lebih dari situs tersebut akan datang.

Elemen pembicaraan difokuskan pada kerjasama ekonomi dan masalah bilateral lainnya Buletin Beijing Mencurahkan sebagian besar perhatiannya. Hal-hal semacam itu tak pelak menjadi tujuan pertemuan Presiden Joko Widodo, terutama yang berkaitan dengan proyek-proyek negara seperti jalur rel kereta api Jakarta-Bandung yang kontroversial. Kolaborasi Vaksin Covit-19 Dan berdagang.

Sedangkan untuk masalah Netanyahu, Redno hanya akan mengulangi formula ‘kerjasama’ ASEAN-centric, Indonesia Karena kami bekerja sama terlebih dahulu [ASEAN] Mereka bertekad bahwa konflik tidak akan menguntungkan siapa pun.. Siaran pers China mencatat bahwa kedua negara harus ‘memajukan kerja sama di bidang-bidang seperti keamanan navigasi … dan perikanan, memberikan hasil yang saling menguntungkan, dan menciptakan tempat yang lebih cerah untuk kerja sama maritim’. Agaknya, misi Beijing adalah bersinar sangat terang dari kapal-kapal pesisirnya di dekat Natsunas.

Apa pun hasil sebenarnya dari perjalanan Retno ke China, optiknya adalah aspek yang paling penting. Kedekatan sementara kunjungannya ke pembicaraan Tokyo menunjukkan bahwa Indonesia Jokowi tidak bermaksud untuk mengecualikan ‘Iota’ dari doktrin ‘bebas dan aktif’, yang mencegah kepatuhan dengan siapa pun. Penonton sinyal itu adalah internasional maupun domestik, dan teori ini adalah ekspresi sakral dari identitas pasca-kolonial Indonesia. Namun, Jepang, yang telah mengalami masalah yang dipertanyakan oleh manajemen Jokowi dalam proyek infrastruktur, dapat dimaafkan karena bertanya-tanya bagaimana mereka mengikuti prinsip Redno dan seberapa andal Indonesia dapat menjadi mitra strategis.

READ  Divisi Pertambangan Hexagon di Tambang Emas Toka Dintung di Indonesia memberikan proyek yang signifikan

Pertemuan Tokyo dan kesepakatan yang diimplementasikan bisa menjadi langkah penting dalam perjalanan Indonesia, mampu mencegah tantangan terburuk terhadap kedaulatan China, yang tampaknya lebih mungkin tumbuh daripada mundur, tidak peduli seberapa besar keinginan Jakarta. Tapi itu akan membutuhkan lebih dari sekedar hubungan keamanan yang berkembang dengan Jepang Mitra lainnya Untuk mengubah pasukan keamanan Indonesia menjadi penghalang seperti itu. Antara lain, politik luar negeri yang dilandasi oleh kerja sama yang kuat dan aspirasi kerja sama, terlepas dari tindakan pihak lain, memerlukan evaluasi ulang yang jelas apakah sesuai untuk tujuan di tahun-tahun mendatang. Pasti ada waktunya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *