Kebohongan besar (sayangnya) adalah pemenangnya

Sayangnya, dalam beberapa bulan terakhir, kebohongan besar – bahwa Trump entah bagaimana ditipu di luar pemilihan – telah mendapatkan daya tarik yang meningkat, Menurut jajak pendapat CNN baru,.

Pada bulan Januari, 59% mengatakan mereka mempercayai pemilu di negara ini untuk mencerminkan kehendak rakyat, sementara 40% mengatakan mereka kurang percaya diri.

Hari ini? Mayoritas orang Amerika – 52% – mengatakan mereka tidak mempercayai pemilihan untuk mencerminkan kehendak rakyat, sementara 48% mengatakan mereka percaya.

Itu ayunan besar dalam waktu kurang dari setahun, ke arah yang salah. Dan itu terutama didorong oleh Partai Republik, dengan 76% (!) dari mereka mengatakan mereka memiliki sedikit atau tidak ada kepercayaan dalam pemilihan yang mencerminkan kehendak rakyat.

Ini bukan satu-satunya titik data dalam survei yang menunjukkan keberhasilan Kebohongan Besar Trump.

Sementara 63% responden mengatakan Biden “secara hukum mendapat cukup suara untuk memenangkan kursi kepresidenan,” ceritanya sangat, sangat berbeda di antara Partai Republik.

Di antara kelompok itu, 78% mengatakan Biden tidak memenangkan cukup suara untuk memenangkan pemilihan secara sah. Itu benar: 8 dari 10 Partai Republik berpikir Biden Tidak memenangkan pemilihann.

Yang, baik, mengagumkan. Apa angka-angka ini memperjelas bahwa di antara Partai Republik, Donald Trump dan kebohongan besarnya menang. Menang adalah istilah yang relatif, tentu saja. Karena membangun partai politik dengan kebohongan adalah cara tercepat untuk menghancurkan sebuah partai politik.

inti nya: Demam Trump belum berhenti setelah pemilu 2020. Bahkan, semakin panas dari sebelumnya.

READ  Kapal selam bertenaga nuklir AS menabrak objek yang tenggelam di Laut Cina Selatan | Angkatan Darat Amerika Serikat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *