KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

science

Kecerdasan buatan mengungkap kompleksitas kicau burung sederhana

Di telinga manusia, nyanyian semua kutilang zebra jantan terdengar hampir sama. Namun dihadapkan pada paduan suara lagu sederhana ini, burung betina bisa memilih penyanyi yang nyanyiannya paling indah.

Ditemukan di Australia, burung kutilang zebra biasanya kawin secara monogami seumur hidup – sehingga keputusan ini berisiko tinggi bagi burung kutilang betina. Burung kutilang zebra adalah salah satu dari sepertiga burung berkicau yang mempelajari satu lagu dari ayahnya sejak awal kehidupannya, dan menyanyikannya berulang-ulang, sehingga menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana burung penyanyi betina membedakan pilihan pasangannya.

Dengarkan nyanyian burung kutilang zebra jantan :

Para ilmuwan percaya Kebanyakan burung penyanyi jantan telah berevolusi untuk menyanyikan berbagai lagu untuk menunjukkan kebugarannya. Berdasarkan teori ini, burung penyanyi yang lebih bugar akan memiliki lebih banyak waktu dan energi untuk melatih teknik vokalnya, sehingga menarik perhatian betina dengan repertoar vokalnya yang beragam.

Penelitian baru yang menggunakan pembelajaran mesin menunjukkan bahwa burung mungkin hanya terpaku pada satu nada, namun cara mereka berkicau membawa perbedaan besar. Diterbitkan Rabu di jurnal NatureStudi ini mengungkap kompleksitas nyanyian seekor zebra, dan apa yang mungkin didengar burung penyanyi betina dalam nyanyian yang tampak “sederhana” bagi calon pasangannya.

Saat peneliti menganalisis suara burung, sering kali mereka tidak mendengarkannya, melainkan melihat spektogram, yang merupakan visualisasi file suara.

“Jadi saya menyimpulkan ini: 'Hei, yang dilakukan manusia adalah melihat gambar dari file audio ini.'” “Bisakah kita menggunakan pembelajaran mesin dan pembelajaran mendalam untuk melakukan hal itu?”

Allam, bekerja sama dengan Todd Roberts, seorang profesor di University of Texas Southwestern Medical Center, dan rekan lainnya, menggunakan pembelajaran mesin untuk menganalisis ratusan ribu nyanyian zebra finch untuk melihat perbedaannya satu sama lain dan perbedaan mana yang paling menarik. untuk burung penyanyi betina. .

READ  FAA memindai prototipe SpaceX Starship untuk upaya peluncuran dan pendaratan ketiganya

Para peneliti menemukan satu metrik yang tampaknya menarik perhatian perempuan: prevalensi suku kata dalam sebuah lagu. Betina tampaknya lebih menyukai “jalur” yang lebih panjang antar segmen. Ini bukanlah sesuatu yang mudah diketahui oleh manusia dengan mendengarkan lagu atau melihat spektogram, namun berdasarkan bagaimana algoritma ini memetakan klip, para peneliti dapat melihatnya dengan cara baru.

Untuk menguji hipotesisnya, para peneliti mengembalikan hasilnya kepada burung.

Mereka menghasilkan kicauan burung buatan untuk melihat apakah burung betina lebih menyukai burung yang jalurnya lebih panjang, dan mereka melakukannya, menunjukkan bahwa target audiens burung tersebut mengikuti pola yang sama dengan komputer para peneliti.

Dengarkan dan lihat apakah Anda dapat membedakan antara kicauan burung finch dan suku kata yang dibuatnya:

Allam dan rekan-rekannya juga menemukan bahwa burung yang lebih kecil mengalami kesulitan mempelajari pola nyanyian jarak jauh dibandingkan dengan burung yang lebih pendek. Hal ini menunjukkan bahwa burung yang lebih bugar akan lebih mampu mempelajarinya, kata para peneliti.

Rahasia tersembunyi kicau burung sederhana

Temuan penelitian ini konsisten dengan apa yang telah ditunjukkan pada spesies lain: semakin kompleks atau sulit nyanyiannya, semakin menarik bagi burung betina.

“Banyak sinyal dalam komunikasi hewan dimaksudkan sebagai sinyal jujur ​​dari beberapa sifat dasar,” kata Kate Snyder, peneliti di Vanderbilt yang tidak terlibat dalam makalah baru ini.

Misalnya, katanya, jika Anda melihat burung merak, Anda akan melihat bahwa burung jantan dengan ekor yang lebih panjang dan indah lebih baik dalam menarik pasangan. Memelihara ekor seperti ini mahal bagi seekor burung – sehingga ia harus pandai mencari makan dan bertahan hidup di lingkungannya agar memiliki waktu yang tercurah untuk menjaga keindahan ekornya.

READ  Editor Kesehatan menderita kanker payudara, diperlukan advokasi untuk perawatan

“Belajar membutuhkan banyak waktu, tenaga, dan ruang otak,” kata Snyder. Hanya burung jantan terkuat yang memiliki waktu dan tenaga untuk belajar berkicau.

Di antara burung pipit, tindakan ini sulit dikenali – sampai sekarang.

“Kami pikir repertoar lagu tunggal ini mungkin merupakan perilaku yang sederhana,” kata Roberts. “Tetapi apa yang kami lihat adalah bahwa hal ini mungkin lebih kompleks daripada yang kita duga sebelumnya.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."