KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kegagalan blok G-20 mencapai kesepakatan untuk mengurangi bahan bakar fosil
World

Kegagalan blok G-20 mencapai kesepakatan untuk mengurangi bahan bakar fosil

BAMBOLIM, India (22 Juli) (Reuters) – Pertemuan Kelompok 20 ekonomi utama di India pada Sabtu gagal mencapai konsensus untuk menghapuskan bahan bakar fosil setelah keberatan dari beberapa negara produsen.

Para ilmuwan dan aktivis marah karena badan-badan internasional lamban mengambil tindakan untuk mengekang pemanasan global bahkan ketika cuaca ekstrem dari China hingga Amerika Serikat menggarisbawahi krisis iklim yang dihadapi dunia.

Pejabat energi G20 akan mengeluarkan pernyataan bersama pada akhir pertemuan empat hari mereka di Bambulin, sebuah kota di negara bagian Goa, India pesisir.

Namun dibatalkan karena kontroversi termasuk tiga kali lipat kapasitas energi terbarukan pada tahun 2030.

Bagian yang mendesak negara-negara maju untuk mencapai tujuan bersama-sama memobilisasi $100 miliar per tahun untuk aksi iklim di negara berkembang dari tahun 2020 hingga 2025, dan menggambarkan perang di Ukraina, juga menghindari konsensus.

Penggunaan bahan bakar fosil menjadi perhatian dalam diskusi sepanjang hari, kata dua orang yang mengetahui masalah tersebut, tetapi para pejabat gagal mencapai konsensus tentang pembatasan penggunaan “tanpa henti”.

“Pentingnya melakukan upaya menuju pengurangan penggunaan bahan bakar fosil secara bertahap dan tanpa henti, sejalan dengan kondisi nasional yang berbeda, ditekankan,” kata draf yang dilihat oleh Reuters Jumat malam.

Namun, alih-alih pernyataan bersama, sebuah pernyataan dikeluarkan oleh Kepresidenan pada Sabtu malam, yang menyatakan bahwa “orang lain memiliki pandangan berbeda tentang masalah teknik mitigasi dan pemindahan yang akan mengatasi masalah tersebut.”

Menteri Energi India RK Singh, pada konferensi pers setelah konferensi berakhir, mengatakan beberapa negara ingin menggunakan penangkapan karbon daripada menghapus bahan bakar fosil secara bertahap.

Dia tidak menyebutkan nama negara-negara tersebut.

Namun, produsen bahan bakar fosil utama di Arab Saudi, Rusia, China, Afrika Selatan, dan Indonesia diketahui menentang tujuan peningkatan tiga kali lipat kapasitas energi terbarukan pada dekade ini.

READ  Ian sekarang menjadi badai Kategori 4 saat mendekati Florida barat daya

Pelaporan tambahan oleh Sudarshan Varadhan dan Nidhi Verma di Bambooline; Diedit oleh William Mallard dan Andrew Cawthorne

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Sudarshan saat ini melaporkan lanskap energi yang berkembang di Asia, karena kawasan ini mencoba mencapai keseimbangan antara memastikan pasokan listrik yang andal dan memerangi perubahan iklim. Dalam avatar sebelumnya, dia melaporkan perdagangan global era sanksi, pelanggaran hak asasi manusia, gerakan buruh, kejahatan lingkungan, dan bencana alam di India selama enam tahun. Selama sembilan tahun sebagai koresponden Reuters, dia berusaha membawa perspektif global ke masalah kota kecil. Hubungi: +91 9810393152

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."