Kehamilan dan persalinan keterlambatan timbulnya MS, sebuah studi tentang …: Neuroscience Today

Artikelnya singkat

Temuan baru menunjukkan bahwa kehamilan dan persalinan menunda timbulnya sindrom yang terisolasi secara klinis, yang merupakan pendahulu dari multiple sclerosis.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan pada 14 September online pada 14 September, para peneliti melaporkan bahwa kehamilan dan persalinan menunda timbulnya sindrom terisolasi secara klinis (CIS), kondisi sebelumnya dari multiple sclerosis (MS). Neurologi Gamma.

Hasilnya membantu mengkristalkan hubungan potensial yang telah coba dipahami oleh para peneliti multiple sclerosis selama bertahun-tahun.

“Pekerjaan ini mendukung gagasan bahwa kehamilan berperan dalam modulasi kekebalan pada wanita yang cenderung mengembangkan CIS,” kata ketua peneliti Ai-Lan Nguyen, MBBS, seorang ahli saraf, peneliti dan kandidat doktor di Rumah Sakit Royal Melbourne.

Para peneliti telah mempelajari hubungan antara kehamilan, persalinan dan risiko multiple sclerosis selama bertahun-tahun, seringkali menghasilkan pesan yang beragam. Penelitian sebelumnya menggunakan berbagai definisi kehamilan dan berbagai metode analisis data. Kebanyakan dari mereka melihat MS daripada CIS sebagai titik akhir. Tetapi karena gejala pra-MS, mereka cenderung membalikkan penyebab, dengan gejala yang memengaruhi kemungkinan kehamilan.

Dalam studi ini, para peneliti mengamati CIS, episode pertama gejala neurologis yang berlangsung setidaknya 24 jam karena peradangan atau demielinasi, menggunakan International Multiple Sclerosis Registry dengan data yang dikumpulkan secara prospektif. Dr Nguyen mengatakan penggunaan waktu untuk pengembangan CIS sebagai titik akhir – daripada risiko besar mengembangkan MS – adalah perbedaan penting dalam penelitian ini.

“Kehamilan saja tidak mungkin mencegah seorang wanita mengembangkan CIS atau MS,” katanya. “Kami tahu dari literatur bahwa ada kemungkinan faktor lain yang memainkan peran lebih penting dalam risiko pengembangan MS, seperti predisposisi genetik, vitamin D rendah, merokok, atau infeksi virus Epstein-Barr. Oleh karena itu, hubungan antara kehamilan dan CIS akan diklarifikasi. Lebih baik dengan mengeksplorasi keterlambatan gejala, daripada risiko absolutnya. “

Detail studi

Sebanyak 2.557 wanita dilibatkan dalam penelitian ini. Peneliti memeriksa kehamilan – kehamilan apa pun, termasuk yang berakhir dengan keguguran dan keguguran, paritas, atau persalinan – setelah lebih dari 20 minggu kehamilan. Mereka menilai mereka sebagai variabel ya atau tidak dan sebagai variabel ordinal, berdasarkan jumlah kehamilan dan kelahiran.

Wanita yang pernah hamil dan melahirkan sebelumnya yang mengalami CIS lebih lambat dibandingkan dengan wanita yang tidak pernah hamil (HR = 0,68; s<0,001). Penundaan rata-rata adalah 3,3 tahun. Wanita yang melahirkan juga memiliki penampilan CIS di kemudian hari dibandingkan dengan mereka yang tidak lahir, dengan rata-rata penundaan yang sama, 3,4 tahun.

READ  Jepang dan Indonesia menandatangani perjanjian transfer senjata, di tengah kekhawatiran China

Para peneliti menemukan bahwa jumlah kehamilan dan persalinan tidak berkontribusi pada penundaan tersebut. Mereka yang memiliki satu, tiga atau lebih kehamilan mengalami serangan CIS yang terlambat dibandingkan dengan mereka yang tidak pernah hamil, dan pengamatan serupa dilakukan dengan jumlah kelahiran. Juga, jumlah kehamilan atau kelahiran yang lebih tinggi tidak terkait dengan awitan CIS yang lebih lambat.

“Satu penjelasan yang mungkin untuk kurangnya respons dosis adalah bahwa kehamilan dapat menunda timbulnya cis melalui mekanisme epigenetik, seperti perubahan metilasi DNA atau modifikasi histon,” tulis para peneliti. Mereka mengatakan ini adalah area yang tidak diperiksa, tetapi penelitian terbaru menunjukkan bahwa perubahan metilasi DNA terjadi pada minggu ke 10 kehamilan, jadi hanya terjadinya kehamilan, bukan durasinya, bisa menjadi faktor pembatas.

Pasien yang menerima pengobatan yang mengubah penyakit selama CIS dikeluarkan dari penelitian untuk mengurangi kemungkinan bahwa faktor pemicu dapat berperan dalam mempengaruhi kehamilan dan persalinan.

Para peneliti juga mencatat bahwa studi terbaru menemukan bahwa estrogen membawa lebih banyak sifat yang menyebabkan toleransi sel-T pada pasien MS yang kambuh selama kehamilan, melalui cara epigenetik, dan mereka mengatakan bahwa perubahan epigenetik ini dapat tetap ada selama kehamilan kedua atau ketiga. .

Komentar ahli

Ronda Fuskoll, direktur Program Multiple Sclerosis di University of California, Los Angeles, memuji penelitian tersebut, dengan mengatakan bahwa “tingkat ketelitian tertinggi” digunakan untuk mengatasi penyebab terbalik.

“Efek alternatif pengamatan melekat dalam studi epidemiologi retrospektif,” katanya. Terlepas dari keterbatasan ini, penelitian seperti ini sangat penting sebagai dasar penelitian kausal pada tingkat uji praklinis dan klinis. Efek perlindungan biologis dari kehamilan dan beberapa derajat penyebab sebaliknya tidak eksklusif satu sama lain. “

Dia mengatakan kehamilan dan persalinan yang tertunda di CIS menunjukkan bahwa kehamilan itu sendiri, bukan biologi pasca melahirkan atau menyusui, itu adalah perlindungan.

“Multiple sclerosis adalah penyakit autoimun dan penyakit neurodegeneratif,” katanya. “Mekanisme autoimun dianggap penting dalam kerentanan dan timbulnya CIS dan MS, sementara mekanisme neurodegeneratif memainkan peran yang jelas dalam perkembangan kecacatan. Penundaan onset CIS dengan kehamilan kemungkinan besar disebabkan oleh efek anti-inflamasi dari hormon kehamilan dari jenis dan dosis tertentu – seperti estriol atau progesteron – atau efek epigenetik kehamilan, yang mungkin tidak bergantung pada estrogen atau dimediasi.

“Karena kehamilan menekan kekambuhan pada wanita yang telah didiagnosis, sangat masuk akal bahwa mekanisme biologis yang sama dapat mencegah serangan besar pertama tidak diperhatikan.” – Dr. Jennifer Graves

READ  Dari atlet profesional hingga orang biasa, kebugaran meningkat pesat selama pandemi - gaya hidup

Untuk m

“Ada kemungkinan bahwa keterlambatan timbulnya CIS dengan kehamilan disebabkan oleh efek anti-inflamasi dari hormon kehamilan dari jenis dan dosis tertentu.” – Dr. Ronda Foscole

Untuk m

“Berbagai faktor, termasuk perubahan hormonal selama kehamilan, termasuk peningkatan kadar estriol dan progesteron, serta beralih ke keadaan anti-inflamasi selama kehamilan dapat berkontribusi untuk meningkatkan toleransi janin.” – Dr. Christine Cresco

Dia mengatakan studi ini menunjukkan nilai dari pendekatan penelitian “dari tempat tidur ke kursi ke tempat tidur”, dengan penelitian dasar yang berakar pada pengamatan klinis, meningkatkan relevansinya.

“Jika terjadi kehamilan, efek perlindungan pada kekambuhan dan CIS adalah bukti tak ternilai yang diberikan kepada komunitas ilmiah untuk melepaskan diri, menentukan penyebab dan menemukan terapi baru,” kata Dr. Foscol.

Studi lebih lanjut tentang peran kehamilan dalam perkembangan kecacatan diperlukan sebagai dasar untuk penemuan terapi pelindung saraf. Untuk tujuan ini, telah dibuktikan secara luas bahwa ligan estrogenik dan reseptor estrogen memiliki sifat anti-inflamasi dan pelindung saraf dengan cara yang bergantung pada jenis dan dosis. Studi saat ini mengarahkan jarum ke arah investasi dalam penelitian untuk mendapatkan keuntungan dari pengamatan klinis dari efek pencegahan kehamilan di MS. “

Christine Crisco, MD, dan seorang rekan dalam ilmu saraf di University of California San Francisco yang telah mempelajari multiple sclerosis dan kehamilan, memperingatkan bahwa “ada kemungkinan gejala prekursor sebelum peristiwa klinis pertama demielinasi memengaruhi keputusan reproduksi, jadi tidak mungkin untuk mengesampingkan penyebab terbalik bahkan ketika menggunakan Persemakmuran Negara-negara Merdeka sebagai hasilnya, karena kemungkinan besar proses penyakit sudah dimulai bahkan sebelum munculnya CIS.

Dia mengatakan mekanisme yang tepat di tempat kerja membutuhkan studi lebih lanjut.

“Berbagai faktor dapat berkontribusi, termasuk perubahan hormonal selama kehamilan, termasuk kadar estriol dan progesteron yang tinggi, serta peralihan ke keadaan anti-inflamasi selama kehamilan untuk meningkatkan toleransi janin,” katanya.

“Selain itu, saya merasa menarik bahwa penulis berhipotesis bahwa perubahan epigenetik selama kehamilan dapat berkontribusi, dan ini membutuhkan eksplorasi lebih lanjut.”

Dia mengatakan bahwa studi tambahan “dapat mengidentifikasi faktor-faktor potensial yang dapat dimodifikasi yang dapat menunda timbulnya MS, yang juga dapat ditargetkan sebagai pengobatan untuk multiple sclerosis pada wanita … Studi ini adalah langkah ke arah yang benar untuk memahami hubungan antara kehamilan dan permulaan MS. “”

READ  Lalu Vuhri, harapan Olimpiade 100m yang menginspirasi Indonesia

Jennifer Graves, MD, PhD, profesor ilmu saraf di University of California, San Diego, yang menulis editorial yang menyertainya, mengatakan penelitian tersebut menambah eksplorasi yang sedang berlangsung dalam literatur tentang hubungan antara kehamilan dan multiple sclerosis.

Apakah itu mempengaruhi perjalanan penyakit sebelum kambuh pertama? Dia berkata. “Menurut pendapat saya, data ini menunjukkan bahwa, serupa dengan cara kehamilan mengurangi tingkat kekambuhan penyakit di kemudian hari, kehamilan dapat menghalangi serangan MS pertama.”

Untuk m

“Pekerjaan ini mendukung gagasan bahwa kehamilan berperan dalam modulasi kekebalan pada wanita yang berisiko mengembangkan CIS.” – Dr. Amnesty International LAN NGUYEN

“Karena kehamilan menekan kekambuhan pada wanita yang telah didiagnosis, sangat masuk akal bahwa mekanisme biologis yang sama dapat mencegah serangan besar pertama diperhatikan,” katanya.

Dia mengatakan banyak faktor yang dapat berkontribusi untuk ini, termasuk progesteron tingkat tinggi dan peralihan selama kehamilan dari sel T pembantu 1 ke fenotipe sel T pembantu 2.

Pada akhirnya, bagaimanapun, dia berkata, “Kita perlu memahami mekanisme biologis spesifik yang berperan dan apakah ada target terapeutik yang potensial.” “Bisakah kita membawa botol?”

Dalam satu uji klinis – yang dipimpin oleh Dr. Foscol – estrogen kehamilan, estriol, menunjukkan beberapa manfaat pada tahun pertama dalam mengurangi kekambuhan tetapi tidak memenuhi titik akhir primer pada tahun kedua, dia mengindikasikan.

Estriol mungkin memainkan peran tetapi tampaknya tidak menangkap efek penuh kehamilan. Apa pemain besar lainnya? Haruskah kita memilih progesteron? Haruskah kita pergi ke target biologis potensial lainnya? Kata Dr. Graves.

“Kami membutuhkan studi multi-situs yang lebih besar – upaya konsorsium – untuk menangkap apa yang terjadi secara biologis selama trimester terakhir kehamilan dan menghubungkan perubahan biologis ini dengan pengendalian kekambuhan. Kemudian kami menetapkan target yang lebih baik dan mengubahnya menjadi sesuatu yang benar-benar dapat kami gunakan sebagai pengobatan untuk MS. “

Pengungkapan

Dr Nguyen melaporkan menerima hibah dari MS Research Australia saat melakukan penelitian; Hibah, biaya pribadi dan dukungan non-keuangan dari Biogen; Hibah dan biaya pribadi dari Merck Serono; Biaya pribadi dari Teva dan Novartis; Dukungan non finansial dari Roche dan Genzyme-Sanofi di luar pekerjaan yang diberikan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *