Keheningan perjalanan yang disebabkan virus di Asia Tenggara mencekik permintaan minyak, Business News & Top Stories

BANGKOK – Permintaan minyak dan bahan bakar di Asia Tenggara telah mencapai tahap stabil setelah pemulihan awal dari resesi yang disebabkan oleh epidemi dan tampaknya tidak mungkin untuk kembali ke level sebelum virus Corona hingga akhir tahun atau nanti.

Penyebaran vaksinasi yang lambat dan pemulihan kasus di wilayah yang berpenduduk hampir 700 juta orang tersebut menunda jadwal untuk kembali bekerja seperti biasa. Pembatasan pergerakan tetap ada di beberapa bagian Indonesia dan Malaysia, sementara tempat-tempat wisata di Thailand tetap ditutup. Singapore Aviation Centre tidak banyak berhasil dalam memulai gelembung perjalanan dengan negara lain, dan Myanmar diganggu oleh kerusuhan sipil setelah kudeta.

Perusahaan energi milik negara PT Pertamina mengatakan penjualan bahan bakar Indonesia masih sekitar 7 persen di bawah level pra-pandemi. Permintaan bensin di Indonesia dan Malaysia telah pulih “secara substansial” sejak April tahun lalu, tetapi penutupan baru telah memperlambat momentum, menurut penasihat industri FGE. Ditambahkan bahwa konsumsi solar di Indonesia akan kembali normal pada kuartal ketiga, namun situasi di Malaysia kurang pasti.

Grayson Lim, analis pasar minyak senior di FGE, mengatakan dia memperkirakan bensin akan kembali ke jalur pemulihan pada bulan April dan Mei selama periode puasa Muslim selama Ramadan, tetapi permintaan solar adalah “kantong campuran”. Dia mengatakan operasi kilang harus terus meningkat tetapi akan tetap di bawah level pra-virus pada akhir tahun.

Indonesia memiliki tingkat operasi rata-rata 800.000 barel per hari pada kuartal ini, dibandingkan dengan 900.000 sebelum virus, menurut Mr Lim. Dia mengatakan arus Malaysia sekitar 570.000 bpd dalam tiga bulan pertama tahun ini, turun dari biasanya 600.000 bpd.

Di Thailand, permintaan bensin dan solar kemungkinan hanya 1 persen lebih tinggi tahun ini dibandingkan tahun lalu, menurut IRPC. Seorang juru bicara mengatakan kilang tersebut berencana untuk meningkatkan tingkat operasi di pabriknya di Provinsi Rayong menjadi antara 95 dan 97 persen dari kapasitas pada paruh kedua dari 86 persen menjadi 88 persen dalam enam bulan pertama.

READ  Belanda: Sebuah mesin pesawat terbakar, puing-puing mendarat melukai dua orang di sebuah kota di Belanda

Seorang juru bicara mengatakan kilang Thailand lainnya, Pangchak, sedang memulai kembali kilang 120.000 barel per hari bulan ini setelah pemeliharaan dan akan menjalankannya hingga kapasitas penuh setelah itu.

Petron, perusahaan minyak terbesar di Filipina, berencana untuk melanjutkan operasi di kilang yang dinonaktifkan pada paruh kedua seiring dengan pulihnya penjualan bahan bakar. Negara itu telah mengimpor bahan bakar sejak pembangkit berkapasitas 180.000 barel per hari itu ditutup Mei lalu.

Sementara itu, analis Sandra Octavia dari perusahaan konsultan Energy Aspects mengatakan protes yang memburuk di Myanmar berarti bahwa impor bahan bakar akan tetap diredam sampai situasi diselesaikan dan pembeli dapat memperoleh kembali akses ke pembiayaan.

Bahan bakar jet adalah perlambatan dalam pemulihan produk minyak bumi, baik di Asia Tenggara maupun secara global. Permintaan bahan bakar penerbangan akan terus berada di sekitar setengah dari tingkat pra-pandemi sampai perjalanan internasional dilanjutkan, menurut IRPC. Octavia mengatakan permintaan bahan bakar jet di Asia secara keseluruhan kemungkinan tidak akan kembali ke level 2019 hingga 2023.

Dikatakan margin penyulingan Asia masih rendah di luar China dan India. “Untuk sebagian besar wilayah, tingkat pekerjaan akan terus berjuang di bawah level 2019 sampai permintaan regional, tidak termasuk China dan India, menunjukkan peningkatan kolektif.”

Bloomberg

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.