Kehilangan oksigen pada akhirnya akan mencekik sebagian besar kehidupan di Bumi

Saat ini, kehidupan berkembang pesat di planet kita yang kaya oksigen, tetapi Bumi tidak selalu seperti ini – dan para ilmuwan berspekulasi bahwa di masa depan, atmosfer akan kembali ke atmosfer yang kaya akan metana dan rendah oksigen.

Ini mungkin tidak akan terjadi selama satu miliar tahun atau lebih. Studi tersebut menunjukkan bahwa ketika perubahan datang, itu akan terjadi dengan cukup cepat.

Transformasi ini akan mengembalikan planet ke keadaan semula sebelum apa yang dikenal sebagai Peristiwa Oksidasi Besar (GOE) sekitar 2,4 miliar tahun yang lalu.

Selain itu, para peneliti di balik studi baru tersebut mengatakan bahwa oksigen di atmosfer tidak mungkin menjadi fitur permanen dunia layak huni secara umum, yang berimplikasi pada upaya kita untuk mengungkap tanda-tanda kehidupan di alam semesta.

“Model tersebut memprediksikan bahwa oksigen dikeluarkan dari atmosfer, dengan oksigen di atmosfer secara drastis berkurang ke tingkat yang mengingatkan kita pada Tanah kuno, Kemungkinan sebelum permulaan kondisi rumah kaca yang lembab dalam sistem iklim Bumi dan sebelum hilangnya air permukaan secara substansial dari atmosfer, “tulis para peneliti di Makalah yang diterbitkan.

Pada titik ini, ini akan menjadi ujung jalan bagi manusia dan sebagian besar bentuk kehidupan lain yang bergantung pada oksigen untuk melewatinya hari ini, jadi mari kita berharap untuk mencari cara bagaimana keluar dari planet ini di beberapa titik dalam miliar tahun mendatang.

Untuk mencapai kesimpulan mereka, para peneliti melakukan model rinci biosfer bumi, dengan mempertimbangkan perubahan kecerahan matahari dan penurunan tingkat karbon dioksida yang sesuai, karena gas rusak dengan meningkatkan tingkat panas. Karbon dioksida yang berkurang berarti lebih sedikit organisme yang berfotosintesis seperti tumbuhan, yang menghasilkan lebih sedikit oksigen.

READ  Di Oregon, para ilmuwan menemukan varian virus dengan mutasi yang mengkhawatirkan

Para ilmuwan sebelumnya memperkirakan bahwa peningkatan radiasi dari matahari akan menghapus air laut dari permukaan planet kita Dalam waktu sekitar 2 miliar tahun, Namun model baru – berdasarkan rata-rata di bawah 400.000 simulasi – mengatakan bahwa mengurangi oksigen akan membunuh kehidupan terlebih dahulu.

“Penurunan oksigen sangat ekstrim,” kata ilmuwan Bumi Chris Reinhard dari Institut Teknologi Georgia. dunia baru. “Kita berbicara tentang oksigen yang jutaan kali lebih sedikit daripada yang ada saat ini.”

Apa yang membuat penelitian ini sangat relevan saat ini adalah pencarian kami akan planet layak huni di luar tata surya.

Teleskop yang semakin kuat mulai online, dan para ilmuwan ingin mengetahui apa yang harus dicari dalam paket data yang dikumpulkan alat ini.

Para peneliti mengatakan kemungkinan besar kita perlu mencari biomarker lain selain oksigen untuk mendapatkan kesempatan terbaik dalam menemukan kehidupan. Mempelajarinya adalah bagian dari NASA NExSS (Nexus for Exoplanet System Science), yang meneliti kelayakan hunian planet selain planet kita.

Menurut perhitungan yang dibuat oleh Reinhard dan ahli ekologi Kazumi Ozaki dari Universitas Toho di Jepang, sejarah Bumi yang dapat dihuni dan kaya oksigen dapat berakhir hanya dalam 20-30 persen dari kehidupan planet secara keseluruhan – dan kehidupan mikroba akan terbawa . Untuk bertahan lama setelah kita pergi.

“Atmosfer ditandai dengan tingkat metana yang tinggi, tingkat karbon dioksida yang rendah, dan tidak ada pembuangan oksigen yang signifikan Ozon Lapisan, “katanya Ozaki. “Ada kemungkinan bahwa sistem Bumi adalah dunia kehidupan anaerobik.”

Penelitian ini telah dipublikasikan di Ilmu Bumi Alam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *