KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kekebalan Trump dalam kasus campur tangan pemilu 2020: Apa yang perlu diketahui
World

Kekebalan Trump dalam kasus campur tangan pemilu 2020: Apa yang perlu diketahui

WASHINGTON (AP) — Keputusan Mahkamah Agung pada hari Senin dalam kasus campur tangan pemilu tahun 2020 terhadap mantan Presiden Donald Trump hampir memastikan bahwa Partai Republik tidak akan diadili di Washington sebelum pemilu bulan November.

Mahkamah Agung tidak menolak – seperti yang diinginkan Trump – tuduhan yang menuduh bahwa ia secara ilegal berencana untuk mempertahankan kekuasaan setelah kekalahannya dari Presiden Joe Biden. Namun keputusan tersebut masih merupakan kemenangan besar bagi calon presiden dari Partai Republik, yang strategi hukumnya berfokus pada penundaan proses hingga setelah pemilu.

Tak lama setelah keputusan tersebut dikeluarkan, Trump menulis di jejaring sosialnya dengan huruf besar: “Kemenangan besar bagi Konstitusi dan demokrasi kita. Bangga menjadi orang Amerika!”

Dalam pernyataannya pada Senin malam, Biden mengatakan pengadilan memberikan “layanan yang sangat buruk” kepada rakyat Amerika, yang menurutnya berhak mengetahui hasil kasus tersebut sebelum berangkat ke tempat pemungutan suara.

“Rakyat Amerika harus mengambil keputusan atas tindakan Donald Trump,” kata Biden. “Rakyat Amerika harus memutuskan apakah serangan Trump terhadap demokrasi kita pada 6 Januari membuatnya tidak layak untuk memegang jabatan publik.”

Penentuan waktu persidangan ini penting karena jika Trump mengalahkan Biden, ia mungkin akan menunjuk seorang jaksa yang akan berusaha untuk membatalkan kasus ini dan tuntutan federal lainnya yang ia hadapi. Atau Trump sendiri mungkin akan memerintahkan pengampunan.

Berikut ini adalah keputusannya dan apa yang akan terjadi selanjutnya:

Pendapat

Mayoritas konservatif Mahkamah Agung mengatakan mantan presiden menikmati kekebalan mutlak dari penuntutan atas tindakan resmi yang berada dalam “kewenangan konstitusional eksklusif” mereka dan seharusnya berhak atas kekebalan atas semua tindakan resmi. Namun mereka tidak mempunyai kekebalan terhadap tindakan informal atau pribadi.

Keputusan tersebut berarti Penasihat Khusus Jack Smith tidak dapat melanjutkan tuntutan penting dalam dakwaan – atau setidaknya harus membela penggunaannya dalam persidangan di masa depan di hadapan hakim pengadilan.

Misalnya, para hakim menolak tuduhan Smith bahwa Trump mencoba menggunakan otoritas investigasi Departemen Kehakiman untuk membatalkan hasil pemilu, dan menyatakan bahwa komunikasinya dengan pejabat lembaga tersebut jelas dilindungi dari tuntutan.

READ  Infeksi COVID China menurun untuk pertama kalinya dalam lebih dari seminggu

Para hakim mengembalikan kasus tersebut ke Hakim Distrik AS Tanya Chutkan, yang kini harus “menganalisis dengan cermat” apakah ada tuduhan lain mengenai perilaku resmi yang membuat presiden kebal dari penuntutan.

Di antara isu-isu yang memerlukan analisis lebih lanjut adalah desakan Trump yang terus-menerus kepada Wakil Presiden Mike Pence untuk tidak mengesahkan suara elektoral pada 6 Januari 2021. Para hakim mengatakan “beban utama pemerintah adalah membantah anggapan kekebalan” dalam interaksi Trump dengan Pence. .

Pengadilan juga mengarahkan analisis tambahan terhadap berbagai postingan di situs tersebut Para hakim mengatakan bahwa penentuan apakah komunikasi tersebut merupakan tindakan formal atau informal “mungkin bergantung pada konten dan konteks masing-masing” dan oleh karena itu memerlukan pengawasan lebih lanjut.

Skema pemilih hantu

Para hakim menyerukan penyelidikan baru terhadap salah satu tuduhan paling mengejutkan dalam dakwaan tersebut, yaitu bahwa Trump berpartisipasi dalam skema yang diatur oleh sekutunya untuk merekrut pemilih curang di negara bagian yang dimenangkan oleh Biden, yang akan memberikan pernyataan palsu bahwa Trump memenangkan negara bagian tersebut.

Tim Trump telah mengklaim bahwa memilih pemilih alternatif konsisten dengan kepentingan presiden Trump dalam integritas dan administrasi pemilu federal yang tepat, dan mengutip sebuah episode yang dikatakan terjadi dalam pemilu yang disengketakan pada tahun 1876 sebagai preseden.

Sebaliknya, tim Smith menggambarkan rencana tersebut sebagai tindakan pribadi yang tidak melibatkan tanggung jawab presiden.

Hakim-hakim konservatif dalam pendapat mayoritas mereka tidak menjawab pertanyaan pihak mana yang benar, namun malah mengatakan bahwa “menentukan uraian siapa yang mungkin benar, dan sehubungan dengan tindakan apa, memerlukan analisis yang cermat terhadap tuduhan-tuduhan yang luas dan saling terkait dalam dakwaan. ”

Berbeda dengan interaksi Trump dengan Departemen Kehakiman, para hakim mengatakan: “Tindakan yang dituduhkan ini tidak dapat diklasifikasikan secara jelas sebagai fungsi kepresidenan tertentu. Sebaliknya, analisis yang diperlukan harus berdasarkan fakta, sehingga memerlukan evaluasi terhadap banyak dugaan interaksi dengan Departemen Kehakiman.” berbagai pejabat pemerintah dan individu.” .

Lawan

Tiga hakim liberal – Sonia Sotomayor, Elena Kagan dan Ketanji Brown Jackson – dengan tajam mengkritik opini mayoritas dalam perbedaan pendapat yang pedas. Sotomayor memberikan pidato dramatis ketika dia membacakan penentangannya dari podium, kadang-kadang menggelengkan kepala dan mengertakkan gigi ketika dia mengatakan mayoritas konservatif telah salah dalam memakzulkan presiden AS sebagai “raja di atas hukum.”

READ  Kanada menjanjikan vaksin COVAX pertama di Afrika; NDP mengkritik Kanada karena menggunakan program tersebut

“Bukankah aneh kalau orang yang bertanggung jawab menegakkan hukum kini bisa melanggarnya,” kata Sotomayor.

Para hakim yang berbeda pendapat mengatakan keputusan mayoritas membuat presiden kebal dari tuntutan atas tindakan seperti memerintahkan anggota Navy Seal untuk membunuh saingan politiknya, melakukan kudeta militer untuk mempertahankan kekuasaan, atau menerima suap sebagai imbalan atas pengampunan.

“Bahkan jika skenario mimpi buruk ini tidak pernah menjadi kenyataan, dan saya harap hal tersebut tidak akan pernah terjadi, kerusakan telah terjadi. Hubungan antara presiden dan orang-orang yang dilayaninya telah berubah secara permanen. Dalam setiap penggunaan kekuasaan formal, presiden kini menjadi pihak yang tidak dapat diubah. raja di atas hukum,” tulis Sotomayor.

Dalam perbedaan pendapatnya yang terpisah, Jackson mengatakan keputusan mayoritas “membuka pandangan baru dan berbahaya.”

“Sederhananya: Pengadilan kini telah menyatakan untuk pertama kalinya dalam sejarah bahwa pejabat paling berkuasa di Amerika Serikat dapat (dalam keadaan yang belum sepenuhnya ditentukan) menjadi undang-undang bagi dirinya sendiri,” tulis Jackson.

Pendapat arus utama menuduh para hakim liberal “menyebarkan rasa takut” dan menggunakan “nada intimidasi yang menakutkan yang sama sekali tidak proporsional dengan apa yang sebenarnya dilakukan Pengadilan saat ini.”

Apa yang terjadi selanjutnya?

Kasusnya sekarang akan kembali ke Chutkan. Sidang seharusnya dimulai pada bulan Maret, namun kasus tersebut telah ditunda sejak Desember agar Trump dapat melanjutkan bandingnya. Chutkan telah mengindikasikan pada saat itu bahwa dia kemungkinan akan memberikan waktu setidaknya tiga bulan kepada kedua belah pihak untuk mempersiapkan persidangan setelah kasus tersebut dikembalikan ke pengadilannya.

Hal ini membuka kemungkinan bahwa kasus ini bisa dibawa ke pengadilan sebelum pemilu jika Mahkamah Agung – seperti pengadilan di tingkat yang lebih rendah – memutuskan bahwa Trump tidak kebal dari tuntutan.

Namun keputusan Mahkamah Agung yang mewajibkan Chutkan untuk melakukan analisis lebih lanjut diperkirakan akan menunda kasus ini selama beberapa bulan di tengah perselisihan hukum mengenai apakah tindakan dalam dakwaan tersebut bersifat formal atau informal.

READ  Pejabat Georgia berusaha untuk memeriksa silang pengacara Trump dalam penyelidikan pemilu

Masalah lain untuk Trump

Trump divonis bersalah pada Mei lalu atas 34 pelanggaran pidana dalam persidangan di New York, dan dijadwalkan akan dijatuhi hukuman pada 11 Juli. Hukuman bagi pemalsuan catatan bisnis adalah hingga empat tahun penjara, namun tidak ada jaminan Trump akan mendapatkan hukuman penjara. Kemungkinan lain termasuk denda atau masa percobaan.

Tampaknya hampir pasti bahwa dua kasus pidana lainnya yang melibatkan Trump tidak akan diadili sebelum pemilu.

Pengadilan banding baru-baru ini menunda kasus campur tangan Trump pada pemilu Georgia tahun 2020 sambil meninjau keputusan hakim pengadilan yang lebih rendah yang mengizinkan Jaksa Wilayah Fulton County Fani Willis untuk tetap menangani kasus tersebut. Tidak ada tanggal persidangan yang ditetapkan dalam kasus tersebut. Pengacara Trump telah menegaskan kekebalan presiden dalam kasus ini, meski belum ada keputusan yang dikeluarkan.

Trump seharusnya diadili mulai bulan Mei dalam kasus Smith lainnya, atas dokumen rahasia yang ditemukan di resor Trump di Mar-a-Lago setelah dia meninggalkan Gedung Putih. Namun Hakim Distrik AS Eileen Cannon membatalkan tanggal persidangan setelah kasus tersebut tersangkut masalah hukum. Tanggal uji coba baru belum ditetapkan. Kasus tersebut juga melibatkan klaim tim kekebalan Trump yang ditentang oleh jaksa.

Pekan lalu, Cannon membuka jalan bagi penundaan lebih lanjut dengan setuju untuk mempertimbangkan kembali keputusan hakim lain yang mengizinkan bukti penting terkait dengan tuduhan Trump yang menghalangi keadilan dalam kasus tersebut.

Salah satu argumen Cannon — bahwa penunjukan Smith adalah ilegal dan kasus tersebut harus dibatalkan — hanya mendapat sedikit dukungan di Mahkamah Agung.

Persetujuan terpisah dari Hakim Clarence Thomas menyimpulkan bahwa penunjukan Smith tidak tepat, tetapi tidak ada hakim lain yang menyetujui hal tersebut.

Wartawan Associated Press Michelle L. Price di New York, dan Kate Brumback serta Stephen Groves di Washington.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."