KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kelompok hak asasi manusia di Indonesia menyerukan transparansi mengenai pembelian spyware asing oleh negara: ‘Siapa pun bisa menjadi target’
Top News

Kelompok hak asasi manusia di Indonesia menyerukan transparansi mengenai pembelian spyware asing oleh negara: ‘Siapa pun bisa menjadi target’

NSO Group Israel mengembangkan Pegasus, spyware paling terkenal di dunia, yang mengambil kendali penuh atas ponsel dan dapat mengakses semuanya, termasuk email, pesan suara, foto, video, dan teks. Banyak negara telah membelinya untuk dipantau Hak asasi Manusia Aktivis, jurnalis, pengunjuk rasa, dan politisi saingannya.
Deskripsi ponsel cerdas dengan situs NSO Group Israel yang berisi spyware Pegasus. Grup NSO Israel mengembangkan Pegasus, yang dapat sepenuhnya mengontrol ponsel dan mengakses semua yang ada di dalamnya. Foto: AFP
Beberapa peralatan pemantauan dibeli melalui perusahaan perantara Singapura Dengan sejarah menyediakan teknologi pengawasan dan spyware kepada lembaga pemerintah IndonesiaAmnesty mengatakan dalam sebuah laporan.

Sebuah “ekosistem yang suram” yang terdiri dari para penjual, pialang dan pengecer dengan “struktur kepemilikan yang kompleks” membuat pengadaan publik sulit untuk diawasi, kata Amnesty.

Setelah laporan tersebut dirilis, para aktivis hak asasi manusia mendesak pemerintah Indonesia untuk membentuk mekanisme pemantauan pemantauan Upaya Organisasi Negara.

“Kalau Indonesia benar-benar negara demokrasi, seharusnya ada mekanisme pengawasan pengadaan [of the surveillance tools] dan implementasinya,” kata Andreas Harsono, peneliti Human Rights Watch asal Indonesia.

“Masyarakat mempunyai hak atas informasi ini karena peralatan tersebut dibeli menggunakan dana pemerintah,” kata Nendan Sekar Arum, direktur eksekutif SAFENet yang berbasis di Jakarta, yang mendukung kebebasan berpendapat di Indonesia.

Amnesty International bekerja sama dengan beberapa organisasi berita, termasuk surat kabar Israel Haaretz dan situs berita lokal Indonesia Tempo.

Juru bicara kepolisian Indonesia Brigjen Tjajono Saputro menolak permintaan komentar Tempo mengenai pembelian perangkat lunak mata-mata tersebut.

Juru bicara kepolisian nasional dan badan intelijen Indonesia tidak segera menanggapi permintaan komentar Asia minggu ini.

12:14

Satu dekade setelah kebocoran mata-mata Snowden mengguncang dunia, apa yang berubah?

Satu dekade setelah kebocoran mata-mata Snowden mengguncang dunia, apa yang berubah?

‘Tidak ada yang baru’

Andreas mengatakan kabar mengenai pembelian peralatan pengawasan oleh lembaga pemerintah Indonesia dari Israel “bukanlah hal baru” meskipun kedua negara tidak memiliki hubungan diplomatik resmi, karena Indonesia telah menjalin kerja sama perdagangan dan militer dengan Israel sejak masa mantan Presiden Indonesia Suharto.

READ  Lebih Banyak Bandwidth dan Pengalaman 5G di Grand Prix Indonesia - OpenGov Asia

Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa berita telah menjelaskan cakupan hubungan informal Indonesia dengan Israel, termasuk pembelian perangkat lunak pengawasan.

Laporan situs whistle-blower Indonesia IndonesiaLeaks pada Juni tahun lalu menemukan bahwa tim NSO memberikan Pegasus kepada Kepolisian Negara Republik Indonesia dan Badan Intelijen Negara. Polri saat itu membantah tuduhan tersebut, sementara pihak perusahaan tidak memberikan tanggapan.

Pada bulan Oktober 2022, Reuters melaporkan bahwa pejabat pemerintah dan militer Indonesia telah menjadi sasaran ForcedEntry pada tahun 2021, sebuah spyware yang digunakan oleh NSO Group untuk mengontrol iPhone dari jarak jauh.

Susmitto Matrim, mantan presiden Federasi Jurnalis Independen, mengatakan laporan terbaru Amnesty menguraikan kebutuhan mendesak presiden. Joko WidodoMeski tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel, pembelian perangkat lunak mata-mata Israel oleh Indonesia perlu dijelaskan.
Presiden Indonesia Joko Widodo. Para analis mendesak pemerintahan Widodo untuk membentuk mekanisme pengawasan terhadap upaya pemantauan lembaga-lembaga pemerintah. Foto: AFP

Agen mata-mata Indonesia juga tertarik menggunakan spyware untuk melacak lokasi target, kata laporan itu.

Polisi Indonesia membeli sembilan perangkat pengawasan yang dikirim ke kompleks logistik kepolisian di Jakarta Timur pada tahun 2019 dan 2020, kata laporan itu.

Perusahaan teknologi yang berbasis di Swiss, Polus Tech, adalah produsen perangkat, dan CEO Polus, Niv Karmi, adalah salah satu dari tiga pendiri NSO Group.

Perangkat tersebut “membantu penegak hukum menangkap seseorang. Tapi tidak merambah ponsel,” kata Karmi kepada majalah Tempo edisi pekan ini.

Siapa sasarannya?

Amnesty tidak menyebutkan nama individu atau organisasi yang menjadi target alat pengawasan tersebut dalam laporannya, namun mengatakan bahwa spyware berbahaya tersebut berada di “domain” termasuk situs partai politik oposisi dan media berita, termasuk media bersejarah Papua dan Papua Barat. Mendokumentasikan pelanggaran hak asasi manusia.

Kurangnya transparansi dalam pembelian alat spyware telah menciptakan lingkungan “teroris” di mana “siapa pun dapat menjadi targetnya,” kata Nendon dari SAFENet.

READ  Indonesia adalah kekuatan dunia yang sedang berkembang – hubungan yang erat merupakan kepentingan nasional Inggris

“Akibatnya, masyarakat akan melakukan sensor diri. Hal ini justru mengancam masa depan demokrasi di Indonesia karena masyarakat takut menyampaikan pendapat,” ujarnya.

Susmido berpendapat bahwa lembaga pengawas yang meniru organisasi berita juga dapat merugikan industri berita lokal, karena “masyarakat tidak dapat membedakan apakah suatu media tertentu asli atau tidak.”

“Pesan itu menyakitkan [industry], karena masyarakat melihat platform media sebagai tempat yang rentan. Hal ini sangat berbahaya karena semakin mengikis kepercayaan masyarakat terhadap media.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."