Kerajaan dan Indonesia menandatangani nota kesepahaman tentang seni bela diri

Perdana Menteri Hun Sen mendukung penandatanganan Nota Kesepahaman (MoU) antara Komite Olimpiade Nasional Kamboja (NOCC) dan mitranya dari Indonesia untuk memberikan pelatihan bersama dalam seni bela diri tradisional kedua negara, Bokator dan Pencak Silat .

MoU ditandatangani pada 22 Juni oleh Menteri Pertahanan Indonesia Prabowo Subianto, dalam kapasitasnya sebagai Presiden Federasi Pencak Silat Internasional, dan Vath Chamroeun, Sekretaris Jenderal NOCC dan Federasi Bokator Kamboja.

Sebelum upacara penandatanganan pada hari yang sama, Prabowo bertemu dengan Hun Sen untuk meminta dukungannya di Istana Perdamaian, di mana ia juga mengucapkan selamat kepada perdana menteri karena mempelopori perkembangan pesat kerajaan.

“[Hun Sen] Prabowo berterima kasih telah menawarkan beasiswa kepada mahasiswa militer Kamboja untuk belajar di Indonesia dan untuk berlatih seni bela diri Pencak Silat. Hun Sen juga mendukung pelatihan atlet Indonesia di Bokator. Ini adalah simbol budaya kerja sama antara tentara kedua negara. “

MoU tersebut berarti Komite Olimpiade Nasional akan memberikan pelatihan bokator bagi para atlet Indonesia dalam rangka persiapan menghadapi Pesta Olahraga Asia Tenggara (SEA Games) ke-32 yang akan diselenggarakan oleh Kamboja untuk pertama kalinya. Rekan-rekan Indonesia mereka akan mengajarkan pencak silat kepada para atlet di kerajaan.

Chamroyun, yang juga Sekretaris Jenderal Komite Penyelenggara SEA Games Kamboja (CAMSOC), mengatakan: “Perdana Menteri telah berhati-hati untuk memastikan bahwa kekayaan budaya Bokator tetap relevan dan terus berkembang. Indonesia telah sepakat untuk mempromosikan budaya Bokator. olahraga dan akan berpartisipasi dalam kompetisi di sini. Mereka juga akan berlatih di Bokator Di Indonesia, sementara kami akan belajar Pencak Silat.”

“Melalui MoU ini, Indonesia akan membantu Kamboja membentuk tim di Indonesia yang akan mempromosikan pengembangan Bokator di sana. Mereka juga akan membantu kami berlatih untuk SEA Games, di mana para atlet Kamboja melakukan perjalanan ke Indonesia untuk pelatihan selama 10 bulan sebelum kembali ke Indonesia. Games. Pihak Indonesia juga akan membantu kami menyelenggarakan Games dari Dengan menyediakan peralatan dan sistem yang dibutuhkan untuk menjalankan kompetisi pencak silat.”

READ  Promosikan olahraga tradisional secara kreatif: pengeras suara DPRD

Bokator, seni bela diri tradisional Kamboja, adalah salah satu dari 40 cabang olahraga yang akan diikutsertakan dalam Olimpiade 2023 setelah menerima dukungan dari anggota ASEAN pada pertemuan Dewan Federasi SEA Games di provinsi Siem Reap April lalu.

Ini adalah hasil yang bermanfaat. Menteri Pariwisata dan Ketua Komite Migas Nasional Thong Kwon menyarankan saya untuk menandatangani nota kesepahaman pertukaran pelatihan bokator dan pencak silat, serta untuk memastikan keberhasilan acara pencak silat dan bokator di SEA Games Kamboja, “Ucap Shamron.

Dia menunjukkan bahwa penandatanganan nota kesepahaman akan berkontribusi untuk meningkatkan popularitas Bokator di wilayah tersebut dan merupakan langkah lain untuk mempromosikannya di kancah internasional.

“Ini adalah perkembangan besar untuk salah satu Harta Karun Nasional kita. Ini telah masuk ke negara-negara Asia Tenggara dalam perjalanan ke Pesta Olahraga Asia Tenggara dan seterusnya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.