KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

science

Keterbatasan anggaran NASA dapat menghancurkan teleskop ruang angkasa Chandra senilai $2 miliar

NASA menghabiskan $2,2 miliar untuk membangun dan meluncurkan Observatorium Sinar-X Chandra pada tahun 1999, dan kinerjanya sangat cemerlang dalam meneliti ruang angkasa, lubang hitam, gugus galaksi, dan sisa-sisa bintang yang meledak. Ia melihat hal-hal yang tidak dapat dilakukan oleh teleskop luar angkasa lainnya, karena ia benar-benar memiliki penglihatan sinar-X.

Ini terlalu Dia menderita beberapa masalah penuaan. Tanpa perencanaan yang matang, teleskop bisa menjadi terlalu panas, rupanya karena isolasi reflektif teleskop tidak lagi seterang dulu. Ini hanyalah tebakan belaka, karena ia telah mengorbit Bumi selama 25 tahun, dan belum ada yang memperhatikannya dari dekat, apalagi menyentuhnya dengan tangan manusia. Namun Chandra tetap menjadi tulang punggung ilmiah, menawarkan pemandangan alam semesta yang tidak dapat diperoleh dengan cara lain.

Sayangnya, masa depan Chandra bagi para astronom yang mencintainya suram. Jika Kongres menyetujui permintaan anggaran pemerintahan Biden pada tahun 2025 untuk misi sains NASA, Mereka bilangmisi Chandra secara efektif akan dihentikan.

Ketidakpastian status teleskop tua ini merupakan bagian dari masalah anggaran yang parah di Direktorat Misi Sains NASA. Dana yang tersedia hampir tidak cukup untuk membeli semua wahana antariksa, penjelajah Mars, dan teleskop luar angkasa yang sudah dibangun atau sedang direncanakan. Para pejabat telah menjelaskan kepada semua orang bahwa dana tambahan tidak mungkin diperoleh Turun secara ajaib dari langit.

Pembayar pajak menyediakan sumber daya, termasuk sekitar $7,5 miliar per tahun untuk misi sains NASA. Namun anggaran belum mampu memenuhi ambisi ilmiah, termasuk upaya mahal untuk mengambil sampel dari Mars.

Mungkin juga visi strategis NASA akan dipengaruhi oleh persaingan dari luar negeri. Tiongkok dan negara-negara lain meluncurkan pesawat luar angkasa kiri dan kanan. Tiongkok bisa mengirim astronot ke bulan dalam beberapa tahun. Ada pembicaraan di komunitas militer dan keamanan nasional tentang “Space Race 2.0,” dan tentang ruang angkasa sebagai domain untuk melancarkan perang.

READ  Sepotong roket China mendarat di bulan pagi ini

Di saat anggaran terbatas, ada yang menang dan ada yang kalah. Chandra mungkin hanyalah salah satu dari beberapa misi dalam kategori terakhir.

NASA tidak mengatakan pihaknya menghentikan misi Chandra. Namun bahasa yang digunakan dalam permintaan anggaran NASA pada tanggal 11 Maret tidak terdengar menjanjikan: “Pengurangan di Chandra akan memulai pengurangan misi ke operasi minimum.”

Teleskop ini didanai dengan dana kurang dari $70 juta per tahun, tetapi permintaan anggaran tahun fiskal 2025 menguranginya menjadi $41 juta. Kemudian menjadi $26,6 juta pada tahun berikutnya, turun menjadi $5 juta pada tahun fiskal 2029.

“Kami harus membuat beberapa pilihan sulit untuk menjaga keseimbangan portofolio di seluruh Direktorat Misi Sains,” kata Nicola “Nicky” Fox, direktur sains senior NASA. “Chandra sangat-sangat berharga…tapi sayangnya, itu adalah pesawat luar angkasa tua.”

Anggaran yang datar versus ambisi yang tinggi

Musim semi lalu, setelah pertarungan anggaran yang sengit di Capitol Hill, Presiden Biden menandatangani Undang-Undang Tanggung Jawab Fiskal, yang menaikkan plafon utang federal tetapi memberlakukan batasan pada pengeluaran federal. Di sebagian besar pemerintahan, lembaga-lembaga pemerintahan menghadapi anggaran yang tetap, bahkan ketika inflasi membuat segalanya menjadi lebih mahal.

Casey Dreyer, kepala kebijakan luar angkasa di Planetary Society, menulis dalam sebuah artikel Kolom terakhir Bahkan dengan peningkatan sebesar 2% dalam keseluruhan anggaran NASA dalam permintaan Gedung Putih pada tahun 2025, hal ini masih mewakili kerugian daya beli sebesar $2 miliar sejak tahun 2020 karena inflasi.

Melalui program Artemis, Amerika Serikat berkomitmen penuh untuk kembali mengirimkan astronot ke bulan. Misi Artemis melibatkan ilmu pengetahuan bulan. Namun sebagian besar dana tersebut disalurkan ke roket, pesawat ruang angkasa, stasiun pengisian bahan bakar di orbit, pendarat di bulan, dan kerumitan dalam menjaga manusia tetap hidup di tempat yang tidak memiliki kenyamanan rumah, seperti udara.

READ  Fisikawan mengkonfirmasi keberadaan kristal waktu dalam simulasi komputer kuantum epik

Pemeriksaan Realitas Anggaran: Penerbangan luar angkasa manusia akan memenangkan pertandingan gulat internal apa pun atas dana agensi.

Lalu ada kembalinya sampel Mars. Ini adalah program ilmu keplanetan NASA yang paling ambisius dan mahal. Proyek ini bertujuan untuk memindahkan potongan tanah Mars ke Bumi untuk penelitian laboratorium, yang merupakan prioritas bagi komunitas ilmiah, yang percaya bahwa Planet Merah, pada masa mudanya yang lebih hangat dan lembab, adalah rumah bagi kehidupan. Penjelajah Perseverance yang mendarat di Mars pada tahun 2021 telah mengekstraksi dan menyimpan sampel.

Namun membawa mereka ke Bumi tidaklah mudah dan murah. Dewan peninjau independen mengatakan tahun lalu bahwa misi tersebut berada di jalur yang melebihi anggarannya dan akan gagal memenuhi jadwal peluncurannya. Auditor memperkirakan bahwa pengembalian sampel akan menelan biaya antara $8,4 miliar dan $10,9 miliar selama misi berlangsung.

NASA menanggapinya dengan membentuk tim untuk meninjau arsitektur dan jadwal misi. Selama berbulan-bulan, kembalinya sampel Mars masih dalam ketidakpastian, namun masa sulit ini mungkin akan segera berakhir: Pada hari Senin, Administrator NASA Bill Nelson dan Fox akan mengadakan panggilan konferensi dengan wartawan untuk mengumumkan hasil tinjauan sampel Mars. misi, dengan Dewan Kota NASA. mengikuti.

Sementara itu, Jet Propulsion Laboratory NASA, yang mengelola misi tersebut, telah memberhentikan sekitar 8% tenaga kerjanya.

Di seluruh komunitas ilmiah, banyak orang yang memperjuangkan misi mereka, bertemu dengan anggota parlemen di Hill, mencoba menjelaskan mengapa penelitian yang mungkin tampak esoteris bagi masyarakat umum layak untuk didukung.

Ada beberapa perbincangan sulit dalam komunitas ilmiah tentang tugas mana yang layak untuk diinvestasikan dalam waktu dengan sumber daya yang terbatas. Tugas-tugas “utama” yang lebih mahal sering kali mengancam untuk memakan makan siang dari tugas-tugas yang lebih kecil. Meskipun Teleskop Webb sukses besar, biayanya sekitar $10 miliar dan memiliki tanda yang mengesankan: “Teleskop yang memakan astronomi“.

READ  NASA terpesona oleh objek mirip pasta yang ditemukan di Mars

Sebagai teleskop sinar-X, Chandra tidak seserba teleskop luar angkasa Hubble atau Webb dalam hal menghasilkan gambar yang layak untuk dipajang di poster, sehingga tidak memiliki status selebritas di observatorium tersebut. Namun dia telah mengumpulkan daftar panjang penemuan, beberapa di antaranya berada di daratan Kerjasama dengan teleskop Yang diamati pada panjang gelombang yang berbeda. Pada tahun 2015, pengamatan Chandra menangkap lubang hitam yang merobek sebuah bintang. Pada bulan November, pengamatan Chandra menjadi kunci penemuan lubang hitam supermasif di galaksi yang berjarak 13 miliar tahun cahaya, yang dikatakan sebagai lubang hitam tertua dan terjauh dari jenisnya. Menontonnya sejauh ini.

Jika operasi Chandra dikurangi menjadi minimal, sekitar 80 orang diperkirakan akan kehilangan pekerjaan.

“Saya mulai mengerjakan Chandra segera setelah saya lulus pada tahun 1988,” kata Pat Slane, 68, direktur Chandra X-Ray Center di Cambridge, Massachusetts. “Ini adalah keseluruhan karier saya.”

“Kami baru saja menerima proposal minggu lalu untuk Chandra Notes tahun depan, dan kami mengalami kelebihan permintaan sebanyak lima kali lipat,” kata Slan. “Kami akan membuktikan bahwa observatorium ini masih layak huni.”

Grant Tremblay, ahli astrofisika di Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian di Cambridge, adalah salah satu ilmuwan yang menganjurkan kelangsungan hidup Chandra. Dia mengatakan matinya teleskop tidak akan mengakhiri astronomi sinar-X, namun Amerika Serikat akan kehilangan posisinya sebagai pemimpin di bidang tersebut.

“Saya mendorong para ilmuwan di seluruh dunia. Saya tidak peduli ilmu pengetahuan apa yang mereka bawa,” kata Tremblay. “Tetapi memang benar bahwa Amerika Serikat akan menyerahkan kepemimpinannya dalam penemuan-penemuan kosmik.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."