Khamenei: Iran mungkin meningkatkan pengayaan uranium hingga 60 persen dari berita energi nuklir

Pernyataan itu muncul pada saat kekuatan Eropa dan Amerika Serikat tidak setuju dengan Iran tentang bagaimana memulihkan kesepakatan nuklir.

Teheran, Iran – Pemimpin Tertinggi Ali Hosseini Khamenei mengatakan bahwa Iran dapat meningkatkan pengayaan uranium hingga 60 persen kemurnian jika diperlukan, yang meningkatkan risiko dalam konfrontasi dengan Barat terkait kesepakatan nuklir 2015.

“Kami bertekad untuk memperoleh kemampuan nuklir yang sesuai dengan kebutuhan negara, dan untuk alasan ini, batas pengayaan Iran tidak akan 20 persen,” kata Khamenei seperti dikutip dalam pidatonya di hadapan anggota Majelis Ahli, Senin.

Iran akan bertindak pada tingkat apa pun yang diperlukan. Misalnya, untuk kemajuan nuklir, kami mungkin meningkatkannya menjadi 60 persen. “

Tetapi Khamenei menekankan bahwa ini tidak berarti bahwa Iran mengejar senjata nuklir, mengatakan bahwa Barat dan Israel juga mengetahui hal ini, tetapi mereka ingin menggunakan alasan untuk “memeras” Iran.

Jika Republik Islam telah mengambil keputusan untuk memperoleh senjata nuklir, [Israel] Yang lebih besar dari itu tidak bisa menghentikannya. “

Pernyataannya datang pada saat kekuatan Eropa dan Amerika Serikat, yang meninggalkan kesepakatan nuklir pada 2018, berbeda pendapat dengan Iran mengenai bagaimana memulihkannya dan mencabut sanksi yang dijatuhkan oleh mantan Presiden AS Donald Trump.

Kesepakatan nuklir membatasi kemurnian pengayaan uranium di Iran pada 3,67 persen.

Tetapi satu tahun setelah Amerika Serikat mundur, Iran secara bertahap mengurangi komitmennya dan, antara lain, meningkatkan pengayaan menjadi 4,5 persen.

Setelah pembunuhan ilmuwan nuklir hebat Mohsen Fakhrizadeh pada November tahun lalu, Parlemen mengeluarkan undang-undang yang menyerukan pengayaan 20%.

Undang-undang tersebut juga mewajibkan pemerintahan Presiden Hassan Rouhani untuk membatasi inspeksi internasional senjata nuklir mulai Selasa.

READ  Otoritas Palestina dan Liga Arab mengutuk pembukaan kantor Ceko di Yerusalem | Berita Liga Arab

Kantor berita semi-resmi Tasnim melaporkan bahwa Iran akan mengakhiri penerapan protokol tambahan yang memungkinkan Badan Energi Atom Internasional PBB untuk melakukan inspeksi mendadak di situs-situs yang belum diumumkan oleh badan tersebut.

Sampai tengah malam malam ini [20:30 GMT]Kami tidak akan memiliki … kewajiban di luar jaminan. “Perintah yang diperlukan telah dikeluarkan untuk fasilitas nuklir,” kata Tasnim mengutip Kazem Gharibabadi, utusan Iran untuk Badan Energi Atom Internasional, mengatakan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *