Kim terburuk memprovokasi “patah hati” di Korea Utara | berita kim jong un

Media pemerintah mengutip seorang penduduk setempat yang mengatakan, dalam siaran yang sangat tidak biasa yang menawarkan pengakuan langka dari spekulasi asing tentang penurunan berat badan Kim, bahwa warga Korea Utara sangat khawatir tentang kondisi “jinak” pemimpin Kim Jong-un.

Komentar – di negara di mana diskusi publik tentang kesehatan dan kehidupan pribadi seorang pemimpin selalu tabu – dipandang sebagai upaya untuk meningkatkan dukungan domestik untuk Kim saat ia bergulat dengan kesulitan ekonomi yang mendalam yang disebabkan oleh pandemi COVID-19, dan beberapa para ahli mengatakan sanksi tersebut merupakan konsekuensi dari program nuklir dan bencana alamnya.

“Hati orang-orang kami sakit ketika kami melihat [Kim’s] tatapan kurang,” televisi pemerintah Korea Utara mengutip pria tak dikenal itu mengatakan pada hari Jumat. “Semua orang mengatakan mereka memiliki air mata di mata mereka secara alami.”

Dilihat dari foto-foto yang baru-baru ini diterbitkan, tampaknya Kim, yang tingginya sekitar 1,70 meter (5 kaki, 8 inci), telah kehilangan berat badan. Sebelumnya timbangan sekitar 140 kilogram (309 pon), membuatnya sangat gemuk, pengamat Korea Utara mengatakan dia mungkin telah kehilangan 10-20 kilogram (22-44 pon) baru-baru ini.

Analis mengatakan pernyataan itu menunjukkan pihak berwenang berusaha menggunakan perubahan bobot Kim untuk meningkatkan kesetiaan kepada rezim di masa-masa sulit, menggambarkannya sebagai pemimpin “setia dan pekerja keras” ketika negara itu berjuang untuk mengatasi krisis pangan dan tantangan lainnya.

Negara itu menutup perbatasannya pada Januari tahun lalu untuk melindungi diri dari epidemi, dan akibatnya, perdagangan dengan Beijing – jalur kehidupan ekonominya – telah sangat melambat.

“Pesan yang dikirim Pyongyang adalah bahwa Kim adalah seorang pemimpin yang bekerja sangat keras untuk rakyatnya sehingga dia melewatkan makan dan menurunkan berat badan,” Ahn Chan-il, seorang pembelot yang menjadi peneliti, mengatakan kepada AFP.

READ  Kematian COVID-19 di Brasil melebihi 66.000 di bulan Maret saja

Kim Jong Un pada pertemuan Partai Buruh awal bulan ini. Diyakini bahwa ia kehilangan setidaknya 10 kilogram berat badan [KCNA via AP Photo]

Korea Utara lebih terisolasi dari sebelumnya di balik penghalang virus corona yang dipaksakan sendiri, dan Kim mengakui bulan ini bahwa situasi pangan “tegang” di negara yang telah lama berjuang untuk mencari makan sendiri.

Tidak jelas apakah penurunan berat badan Kim disebabkan oleh penyakit, atau apakah dia memutuskan sudah waktunya untuk kembali bugar, kata Jenny Town, direktur Proyek 38 Utara yang berbasis di AS, dan niat di balik liputan media pemerintah tidak diketahui. Korea Utara sedang menonton.

“Agak aneh bahwa mereka menunjukkan dia dalam pakaian yang tidak pas, karena optik tampaknya mengkonfirmasi penurunan berat badannya,” katanya.

“Ini adalah penurunan berat badan yang sangat besar, dan kesehatannya penting untuk fungsi dan nasib negara, itulah sebabnya orang-orang mengawasinya dengan cermat.”

Dengan rencana suksesi yang tidak jelas, penurunan kesehatan Kim yang tiba-tiba dapat menyebabkan kekacauan dalam sistem kepemimpinan turun-temurun Korea Utara yang berusia 76 tahun.

Kehidupan pribadi Kim biasanya tabu bagi media pemerintah Korea Utara – Pyongyang tidak pernah mengkonfirmasi berapa banyak anak yang dimiliki pria berusia 37 tahun itu – tetapi dia adalah perokok berat dan telah bertambah berat badannya sejak menjadi pemimpin hampir 10 tahun yang lalu.

Ayah dan kakek Kim Jong Il, Kim Il Sung, adalah perokok berat dan kelebihan berat badan. Keduanya meninggal karena serangan jantung.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un bersama ayahnya Kim Jong Il, kiri, pada tahun 2010. Ayah dan kakeknya adalah perokok berat dan kelebihan berat badan dan meninggal karena serangan jantung [File: Kyodo via Reuters]

Yang Moo-jin, seorang profesor di Universitas Studi Korea Utara, mengatakan tidak mungkin bahwa penurunan berat badan Kim baru-baru ini merupakan gejala kesehatan yang buruk, karena ia menghadiri beberapa acara publik bulan ini.

“Tidak ada yang benar-benar tahu mengapa dia kehilangan berat badannya,” katanya. “Yang jelas – dari rekaman KCTV – adalah bahwa rezim ingin dunia percaya bahwa rakyatnya mencintai dan peduli dengan pemimpin mereka, sehingga mereka menangisi penampilannya yang kurus.”

READ  Tuduhan Trump atas kecurangan pemilu dapat ditelusuri kembali ke seorang pengusaha Texas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *