KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kisah nyata penyanyi Indonesia dan ular kobra
entertainment

Kisah nyata penyanyi Indonesia dan ular kobra

TKematian aneh seorang penyanyi di Indonesia menjadi berita utama internasional dalam beberapa hari terakhir. Irma Poli kehilangan nyawanya pada hari Minggu setelah dia digigit ular kobra berbisa yang dia bawa ke panggung sebagai alat peraga di sebuah desa di Jawa Barat. Berita tersebut memicu gelombang berita utama yang sensasional: “Mengejutkan!” Penyanyi Irma Poli meninggal setelah digigit ular kobra beracun di atas panggung! (Tonton videonya),” Satu bacaan. “Penyanyi tragis yang digigit ular kobra di atas panggung terus bernyanyi selama 45 menit sebelum pingsan dan meninggal.” Bacaan lain.

Namun, hanya sedikit cerita yang melihat lebih jauh dari perpaduan musik pop, racun, dan kematian seorang wanita muda untuk memahami mengapa Irma muncul di panggung dengan hewan berbahaya tersebut.

Irma, 26 tahun, bukanlah penyanyi terkenal nasional. Ibu tiga anak ini terkenal di Kabupaten Karawang, Provinsi Jawa Barat goyang ular, bahasa Indonesia untuk “gerakan tarian ular”. Saya mulai bernyanyi Dangdut Sejak aku lulus SMP.

Dangdut Merupakan salah satu genre musik yang populer di Indonesia, sering digunakan untuk menarik perhatian orang banyak, terutama pada saat kampanye pemilu. Banyak penyanyi baru adalah remaja putri yang berasal dari kota kecil atau latar belakang miskin, atau keduanya. Seperti Irma, mereka berkeliaran di daerah terpencil di pedesaan dan perkotaan untuk mencari nafkah, biasanya untuk membantu menghidupi keluarga mereka, sambil bermimpi membuat terobosan di kancah musik pop Indonesia.

Mereka biasanya dibayar sedikit. Menurut rekan Irma, Yain, gadis-gadis itu mengenakan biaya sekitar $20 per pertunjukan (tips dari penonton bersifat tambahan). Namun jika mereka tampil di panggung dengan seekor ular, mereka mendapat $25. “Kalau ada penari ular, penontonnya akan lebih banyak,” kata Yain Memberi tahu Media lokal. “Jadi…kita punya penari ular.”

READ  ATMA ingin mempermudah pencarian kerja di Indonesia

Penyanyi muda harus menemukan cara untuk menarik lebih banyak penonton di pasar yang sangat kompetitif. Mereka biasanya memakai pakaian ketat. Mereka menciptakan gerakan tarian yang provokatif. Dangdut Bintang Enul Daratista, yang gerakan tariannya yang sugestif membuat marah kelompok agama konservatif, memulai karirnya dengan berkeliling kota-kota kecil dan desa-desa di provinsi Jawa Timur sebelum video yang menampilkan gaya menarinya melambungkannya menjadi terkenal dan menarik perhatian para eksekutif televisi.

di dalam wawancara Melalui situs berita Detik.com, ibu Irma, Inkom, mengatakan putrinya, yang bernama asli Irmawati tetapi keluarganya memanggilnya Ining, mulai bernyanyi dengan ular tiga tahun lalu – tetapi dia biasanya bernyanyi dengan ular tidak berbisa milik ular. pelatih dan dengan ular. . Mulut ular ditutup dengan lakban. “Enning mungkin tidak tahu kalau itu ular berbisa,” kata Enkum tentang hewan yang digunakan Minggu lalu. “Dia hanya diminta tampil dengan ular itu dan mulutnya tidak ditutup lakban.”

Ada pula spekulasi bahwa Irma membawa ular untuk mencegah sentuhan yang tidak diinginkan dari penonton saat berada di atas panggung. Dia berkata Jurnalis Indonesia Made Supriatma yang melakukan penelitian tersebut Dangdut Musik, dalam postingan Facebook.

Namun di balik kisah aneh dan seru tersebut, ada sesuatu yang menyedihkan dan nyata dari kisah Irma. “Irma adalah potret perempuan Indonesia yang kebetulan berada di lapisan masyarakat paling bawah,” tulis Supriatma. “Dia berjuang keras. Dia memanfaatkan apa yang dia bisa untuk tetap hidup.” Dia tentu saja tidak pantas mati dalam badai berita utama tabloid yang sensasional.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."