KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Komedi slapstick bersinar terang
entertainment

Komedi slapstick bersinar terang

Foto unggulan terbaru Muhadkly Acho berlomba dengan mengagumkan untuk menang hanya untuk berlutut di garis finis.

Ulasan ini mengandung spoiler ringan.

Industri film Indonesia memang selalu punya hubungan khusus dengan komedi. Badut profesional ternama Tanah Air – off the top: Kwartet Jaya, Srimulat, Warkop DKI – dianugerahi predikat “Terhebat Sepanjang Masa” (KAMBING) karena singkatnya mereka tahu persis penonton mana yang paling ingin tertawa. : rendah hati, pencari nafkah, orang-orang kerah biru.

Dalam banyak hal, kita bisa mengetahui banyak hal tentang keadaan pikiran suatu negara pada periode tertentu di mana genre komedi paling populer. Era awal Orde Baru merupakan era yang membingungkan, bahkan menakutkan, bagi masyarakat miskin. Dan kemudian, mungkin lebih dari apa pun, mereka merindukan pelarian yang lucu. Tidak peduli apakah kalimat itu tidak lucu atau benar-benar menyinggung – semuanya wajar asalkan lucu. Komedi fisik dan komedi slapstick, khususnya, adalah tempat yang dikuduskan. Anda tidak bisa menyebut diri Anda seorang komedian sampai Anda belajar cara meluncur di atas pisang sesuai petunjuk.

Namun, banyak hal telah terjadi dalam setengah abad terakhir. Jatuhnya rezim baru. Bangkitnya Era Reformasi. Inovasi dan kemudian penetrasi media sosial. Munculnya generasi “terbangun”. Pandemi covid-19. Ketika semua sudah dikatakan dan dilakukan, pelarian yang lucu tidak lagi cukup di dunia saat ini, terutama pada saat garis yang memisahkan kelompok kaya dan miskin semakin kabur dari sebelumnya. Rata-rata Joe yang memiliki akun TikTok bisa menjadi bintang masa depan. Sebaliknya, kehidupan terhormat bisa hancur hanya dengan satu tweet.

Ajak Lin Film ini berdiri sebagai salah satu film terbaik tahun 2024 karena satu alasan sederhana namun tak terbantahkan: sutradara dan penulis Mahadqli Asho dan para komediannya menyadari bahwa menjadi lucu saja tidak lagi cukup di dunia saat ini — dan mereka tidak takut menerima tantangan.

READ  Jemaah haji di Indonesia terus mendapatkan manfaat dari layanan Inisiatif Rute Makkah

Ajak Lin Ini mengikuti kisah Benny (Benny Dion Rajajokjok), Boris (Boris Böker), Gigiel (Indra Gigiel) dan Aoki (Oki Renja) – semuanya miskin dan bekerja di rumah hantu malang di sebuah desa. Karnaval. Ketika kuartet tersebut memutuskan untuk memperbaiki rumah berhantu tersebut, kematian salah satu pelanggannya yang tidak disengaja langsung membuat mereka bingung, dan mereka bergegas mencari solusi yang diharapkan tidak akan berujung pada hukuman penjara.

Muhadkly Acho berusaha sekuat tenaga untuk itu Ajak LinHumor slapstick – dan hasilnya luar biasa. Tidak ada kebutuhan bisnis yang terlewat saat ia dan kuartetnya melontarkan lelucon tentang penyuapan, disabilitas, agama, dan bahkan perempuan panjat sosial. Sementara itu, mulai dari menampar hingga buang air kecil di batu nisan, para pemeran utama menampilkan tingkat komitmen fisik yang berani sekaligus patut mendapat tepuk tangan. Semua ini bisa dengan mudah menyebabkan bencana atau lebih buruk lagi, kematian karier di tangan para troll online. Untungnya, Acho menyadari bahwa komedi, pada akhirnya, adalah sebuah hadiah bagi masyarakat umum—bukan untuk para penjaga gerbang yang lebih suci dari Anda, yang paham teknologi. Ada kegembiraan nyata dalam tragedi dan distorsi hidup, jadi mengapa ada orang yang tersinggung karenanya? Terlebih lagi, fakta bahwa Acho dan para aktornya tidak melakukan diskriminasi terhadap target dan pukulan komedi mereka membuktikan bahwa komedi, jika dilakukan dengan benar, dapat berfungsi sebagai penyeimbang yang kuat.

Pemeran utama Agak Laen: (dari kiri ke kanan) Boris, Aoki, Benny dan Indra Jegel.

Dari semuanya, mungkin permata yang paling bersinar Ajak LinPuncak dari film ini adalah bagaimana komedinya menolak “diam” untuk menjangkau target penontonnya. Ya, keempat petunjuk itu merupakan kesalahan besar, tetapi selalu ada kedipan cerdas di akhir setiap kalimat. Di sini Ashu berpendapat bahwa “kelucuan” dan “stereotipe” adalah dua konsep yang sangat berbeda karena ia secara akurat menggambarkan mentalitas dan selera humor para pekerja masa kini. Lelucon tersebut mungkin tidak benar secara politis, namun tentu saja mengandung makna sosial. pada akhirnya, Ajak Lin Geng ini melakukan apa yang gagal dilakukan oleh komikus legendaris pendahulunya: menerima perubahan.

READ  Perjuangan ikon hiburan Indonesia melawan kanker paru-paru

Sayangnya, bahkan orang secerdas Mohadgli Ashu pun tidak bisa menghindari sifat stereotip buruk yang dialami sebagian besar pembuat film Indonesia: mengonsumsi melodrama yang tidak perlu. Begitu komedi tersebut menambahkan subplot melodramatis ke formulanya yang sudah luar biasa, semua hal yang dengan senang hati dibangun Acho sejak babak pertama mulai menghilang. Meskipun mereka memiliki bakat dalam komedi, Rajagukguk, Bokir, Jegel, dan Rengga belum menjadi aktor kawakan, dan karena sering kali membuat frustrasi melihat para pemain kawakan mencoba komedi, hal sebaliknya juga berlaku. Yang lebih ironis lagi adalah penipuan histeris Rajajokjuk terhadap ibu dari karakternya mengungkapkan kebenaran lebih keras daripada pengambilan keputusan mendalam ala Disney dengan teman-temannya.

Mungkin Ako dan Ajak Lin Band ini juga ingin mengakui bahwa batas antara komedi dan drama saat ini juga semakin kabur. Ini memang niat yang mulia dan kreatif, tetapi garis ini ada karena suatu alasan. Meskipun genrenya kabur, bahkan pembuat film pemula pun akan setuju bahwa dibutuhkan keahlian yang berbeda untuk melakukannya. Terlebih lagi, Acho, sebagai seorang komedian, seharusnya mengetahui lebih baik bahwa penonton modern saat ini belajar lebih banyak tentang kehidupan melalui komedi dan bukan dari tontonan yang penuh air mata.

Di zaman sekarang, menjadi lucu saja tidak lagi cukup. Namun, ini tidak berarti bahwa seorang komedian harus menjadi sesuatu yang bukan dirinya. Ubah leluconnya, Pak, bukan badutnya.

Ajak Lin Tersedia untuk ditonton di bioskop seluruh Indonesia.

Gambar milik Gambar Imajinari.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."