KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Komentar |  Dengan semakin dekatnya pemilihan presiden di Indonesia, perdebatan-perdebatan ini dapat memperkuat atau menghancurkan peluang Prabowo
Top News

Komentar | Dengan semakin dekatnya pemilihan presiden di Indonesia, perdebatan-perdebatan ini dapat memperkuat atau menghancurkan peluang Prabowo

Jika perdebatan tersebut berdampak signifikan terhadap perolehan suara pemilih, maka Prabowo akan memukul mundur lawan-lawannya. Menurut Drone Embrit, situs yang menganalisis unggahan warga di media sosial, Anis mendapat reaksi paling positif dalam dua debat capres sejauh ini (64 persen dan 76 persen), diikuti oleh Kanjar (58 persen dan 72 persen) dan Prabowo (39 persen). persen dan 40 persen).

Survei pemilih terbaru Indikator Politik pada 10-16 Januari menunjukkan pasangan Prabowo-Kibran mendapat dukungan 48,6 persen responden, Anis dan Muhaim 24,2 persen, serta Ganjar dan Mahfoud 21,6 persen. Dengan keunggulan signifikan ini, Prabowo dan Gibran dapat memperoleh lebih dari 50 persen suara populer, memenangkan pemilu tanggal 14 Februari, dan tidak perlu mengikuti pemilu putaran kedua. Namun, untuk melakukan hal ini, mereka perlu memperkenalkan sesuatu yang luar biasa.

Diskusi saja tidak akan cukup. Jika ya, kinerja buruk Prabowo dan penampilan Gibran yang mengesankan akan tercermin dalam fluktuasi peringkat dukungan terhadap pasangan tersebut. Analisis Drone Embritt mengungkapkan, pasca debat cawapres pertama, Gibran mendapat reaksi publik paling positif, yaitu 70 persen. Namun, popularitas pasangan ini mengalami stagnasi dari 1 Desember hingga 6 Januari.

Kandidat presiden (dari kiri) Prabowo Subianto, Kanchar Pranovo dan Anees Baswedan mengikuti debat yang disiarkan televisi pada 7 Januari di Jakarta, Indonesia. Foto: AP
Dengan lebih dari 50 persen pemilih berusia 17-40 tahun, Prabowo dan Gibran menyasar pemilih muda. Untuk grup ini, seorang kandidat Daftar Hak Asasi Manusia atau negara Kemunduran demokrasi Korupsi lebih sedikit dibandingkan pengangguran dan inflasi.
Survei yang dilakukan oleh Center for Strategic and International Studies (CSIS) pada bulan Desember menemukan bahwa 55 persen pemilih memandang positif kondisi perekonomian saat ini. sementara adas manis Sering menolak Kebijakan Presiden Joko Widodo dan Kanchar tetap bersifat bipartisan, dan Prabowo berjanji untuk memajukan kebijakan ekonomi presiden.

Sikap tersebut dapat mempengaruhi pemilih, yang mencakup hampir 30 persen pemilih. Survei CSIS juga menyoroti peluang keberhasilan pemilu yang lebih tinggi di berbagai daerah pasangan Prabowo-Gibran.

READ  Jadestone hampir mengkomersilkan gas Indonesia

Faktor paling berpengaruh yang meningkatkan peluang Prabowo menjadi presiden adalah pemilihan strategisnya terhadap putra Widodo, Gibran, sebagai pasangannya, yang menandakan dukungan presiden terhadap pasangan tersebut.

Seorang perempuan dapat menentukan pemenang pemilu Indonesia

Sistem politik Indonesia, termasuk pemilu, dicirikan oleh politik patronase atau klientelisme, yaitu praktik penyediaan barang atau jasa dengan imbalan dukungan politik. Sebagaimana dicatat oleh Edward Aspinall dan Ward Berenshott Demokrasi Dijual: Pemilu, Klien dan Negara di Indonesia, Salah satu tradisi rezim “Orde Baru” Presiden Suharto (1966-98) adalah “distribusi dukungan yang dilembagakan melalui jalur non-partai” seperti tokoh masyarakat dan jaringan keagamaan dan sosial.

Penguasaan atas sumber daya negara terkonsentrasi di tangan para birokrat dan pejabat negara di tingkat masyarakat. Meskipun terjadi liberalisasi ekonomi sejak tahun 1980an dan demokratisasi setelah tahun 1998, struktur dominan elit politik, birokrasi dan bisnis masih tetap ada. Politisi “membangun kelompok pribadi, mengembangkan klien pribadi, dan membina hubungan pribadi dengan jaringan sosial” untuk mendistribusikan sumber daya negara dan menjamin keberhasilan pemilu.

Kandidat yang memiliki jaringan sosial yang kuat memiliki akses lebih besar terhadap sumber daya negara, yang kemudian disalurkan kepada tokoh masyarakat. Para pemimpin ini bertindak sebagai perantara suara, menawarkan uang atau keuntungan materi lainnya kepada pemilih untuk mendorong mereka mendukung kandidat tertentu.

07:00

Mengapa istri Jokowi berperan sebagai penjahat dalam pencalonan putranya sebagai wakil presiden Indonesia?

Mengapa istri Jokowi berperan sebagai penjahat dalam pencalonan putranya sebagai wakil presiden Indonesia?

Selain itu, undang-undang secara rutin diamandemen dan ditegakkan untuk melindungi dan menegakkan kepentingan kekuasaan otokratis, sehingga menentukan bagaimana kekuasaan dan kekayaan didistribusikan. Hal ini terlihat dari upaya sistematis yang menguntungkan Prabowo dan Gibran dalam pemilu.

Pertama, Mahkamah Konstitusi Pengaturan khusus dibuat Membolehkan calon di bawah usia 40 tahun yang mempunyai pengalaman sebagai kepala daerah untuk ikut serta dalam pemilihan wakil presiden. Sebagai Wali Kota Surakarta di Jawa Tengah, Gibran, 36, menjawab dengan tepat.
Kedua, Widodo Dia menahan diri untuk tidak menyetujuinya Keputusan tersebut diambil karena aliansi putranya dengan calon dari partainya sendiri, Prabowo.

Ketiga, persetujuan Widodo terhadap pasangan Prabowo-Kibran menandakan dukungan dari “klub elit” dari tujuh partai politik, yang menjadi andalan Jokowi pada masa jabatan keduanya. Dukungan ini dikombinasikan dengan agenda politik dan ekonominya berperan penting dalam mengesahkan undang-undang kontroversial dan menekan perbedaan pendapat.

READ  Sembilan tewas saat perahu terbalik di Indonesia - Dunia - The Guardian Nigeria News - Nigeria and World News

Keempat, Widodo mengumumkan kebijakan melalui keputusan presiden dengan implikasi pemilu yang jelas. Awal bulan ini, ia mengumumkan kenaikan gaji sebesar 8 persen untuk pegawai negeri sipil, polisi, dan tentara di seluruh negeri – yang merupakan kenaikan gaji pertama bagi sebagian besar dari mereka sejak tahun 2019.

Selain itu, ia menjanjikan dukungan berkelanjutan, termasuk distribusi karung beras 8 kg kepada keluarga berpenghasilan rendah hingga bulan Juni, subsidi tunai selama enam bulan lagi kepada keluarga yang terkena dampak El Nino, dan bantuan keuangan kepada lebih dari 18 juta pelajar.

Terakhir, tingginya tingkat dukungan masyarakat terhadap Widodo – yang mencapai 81,7 persen tahun lalu – dikombinasikan dengan tingkat dukungan terhadap Prabowo-Gibran menegaskan dominasinya dalam pemilihan presiden.

Asma Khalid adalah peneliti independen dan mantan peneliti tamu di Stimson Center

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."