KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Komentar: Indonesia mempersiapkan pemilu untuk mengakhiri semua pemilu
Top News

Komentar: Indonesia mempersiapkan pemilu untuk mengakhiri semua pemilu

Pendekatan terhadap pemerintahan “anti-reduksionis”.

Sikap partai-partai utama terhadap masa depan pemilu langsung tampaknya sangat berperan penting. Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), yang dipimpin oleh sekutu Baswedan, Muhaimin Iskandar, menganjurkan penunjukan gubernur di DPRD. Meskipun Baswedan terpilih sebagai gubernur Jakarta, seperti halnya Jokowi sebelumnya, kredibilitasnya sebagai calon presiden kini semakin kuat.

Partai Demokrat Indonesia (PDI-P), yang kandidatnya Kanjar Pranovo adalah gubernur dua periode di Jawa Tengah, juga mengindikasikan dukungan terhadap gagasan tersebut. Sebuah rancangan undang-undang baru-baru ini diajukan untuk struktur pemerintahan Jakarta setelah ibu kota baru, Nusantara, resmi dijadikan ibu kota negara.

RUU tersebut mengusulkan agar calon gubernur akan ditunjuk oleh presiden berdasarkan rekomendasi dewan legislatif daerah – sebuah klaim yang dibuat oleh BSI, sebuah partai pemuda yang dipimpin oleh putra bungsu Jokowi, Kesang Pangarep.

Keinginan banyak partai politik untuk mendapatkan kontrol yang lebih besar terhadap proses pencalonan eksekutif mencerminkan rasa frustrasi mereka terhadap keanehan dan meningkatnya biaya pemilihan langsung serta kebutuhan untuk menemukan kandidat yang “dapat dipilih”.

Semakin sempitnya ruang persaingan politik, seperti sistem pemungutan suara tertutup atau penunjukan pemimpin daerah oleh parlemen, menutup kemungkinan munculnya pihak luar yang mengganggu dalam memperebutkan posisi gubernur atau legislatif. Hal ini khususnya merugikan sektor-sektor masyarakat sipil yang tidak memiliki nilai guna atau hubungan dengan elit politik yang menghadapi hambatan lebih besar dalam partisipasi pemilu dan kerentanan terhadap penindasan. Hal ini juga akan meluas ke partai-partai eksternal yang tidak termasuk dalam koalisi yang berkuasa.

Seperti yang telah kita lihat selama dekade terakhir, hanya sedikit partai yang bertekad untuk menjadi partai oposisi yang efektif—dan hal ini memiliki risiko seperti kriminalisasi yang ditargetkan.

READ  Undang-undang kesehatan Indonesia yang telah lama ditunggu-tunggu akhirnya mulai berlaku Hogan Lovells

Kepresidenan Prabowo dapat melihat perluasan pendekatan terhadap pemerintahan yang “tanpa perlawanan”, yang dibingkai oleh prinsip-prinsip nasionalis yang menjaga persatuan. Logika dari pendekatan ini, yang telah diadopsi oleh Jokowi, adalah untuk menghilangkan oposisi di parlemen dan mengurangi munculnya basis kekuatan yang saling bersaing. Hal ini dilakukan bukan melalui represi terang-terangan, namun melalui kerja sama dalam koalisi besar yang berkuasa yang diatur melalui negosiasi dan kesepakatan antar elit.

Prabowo mengatakan dia ingin melibatkan “semua pihak” dalam pemerintahan masa depan. Hal ini mirip dengan model terpadu berdasarkan “musyawarah” yang ia pilih dalam UUD 1945, dan akan membantu memperkuat kekuasaan eksekutif.

Dalam skenario seperti ini, proses-proses demokrasi yang penting seperti pemilu mungkin akan tetap dipertahankan, meskipun kemampuan proses-proses tersebut untuk memberikan perubahan yang minimal namun substantif sebagian besar telah dihilangkan. Meskipun demikian, proses-proses tersebut tetap memberikan sarana penting bagi partisipasi dan legitimasi masyarakat dalam situasi saat ini.

Jika Prabowo dapat mempertahankan popularitasnya seperti yang dilakukan Jokowi, ia mungkin akan merasa berani untuk menunjukkan sikap otoriternya dan sekali lagi mendorong pembatalan amandemen konstitusi pasca tahun 1999 dan mengakhiri pemilu langsung.

Ian Wilson adalah Visiting Fellow di ISEAS – Yusuf Ishaq Institute. Beliau adalah Dosen Senior dalam Studi Politik dan Keamanan Internasional, Ketua Akademik Program Keamanan Global dan Direktur Madya Pusat Penelitian Indo-Pasifik di Universitas Murdoch, Australia Barat. Komentar ini muncul pertama kali Di blog perusahaan, Fulcrum.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."