Komentar: Mengapa sepertinya ada banyak unicorn teknologi Asia Tenggara yang bersiap untuk IPO tahun ini

Singapura: Dalam waktu kurang dari dua bulan hingga 2021, kami telah melihat lebih dari setengah lusin perusahaan teknologi di wilayah ini mengumumkan rencana mereka untuk go public.

Diantaranya, perusahaan badak di Asia Tenggara seperti Grab, Gojek, Tokopedia dan Traveloka yang telah mengadakan diskusi konkret publik untuk menjajaki peluang pertumbuhan baru.

Namun, ambisi awal dari penawaran umum perdana (IPO) perusahaan teknologi unicorn ini, setelah berpindah dari perusahaan rintisan menjadi perusahaan teknologi bernilai miliaran dolar seperti saat ini, seharusnya tidak mengherankan.

Baca: Komentar: Elon Musk bertaruh besar-besaran pada Bitcoin untuk menjaga Tesla tetap kuat

Bagaimanapun, bisnis mereka telah matang, mereka memperoleh pangsa pasar yang signifikan dan mereka ingin mendukung neraca mereka untuk tahap pertumbuhan selanjutnya.

Namun, demam yang disebarkan ke publik tidak terbatas pada unicorn. Peningkatan skala pra-unicorn yang lebih kecil dari area tersebut juga mulai mempromosikan rencana serupa.

Kritikus teknologi akan dengan mudah mengutip Zeelingo dan Ruangoro sebagai peningkatan ukuran pra-unicorn dengan ambisi serius untuk membawanya ke publik. Baru-baru ini, Carro, yang memperoleh keuntungan besar pada tahun 2020, mengumumkan ambisinya untuk mendaftar dalam dua hingga tiga tahun.

Dengan investor menggelontorkan miliaran ke semua itu, tidak mengherankan jika tekanan meningkat untuk jalan keluar.

Foto dari file: Seorang karyawan Traveluca bekerja di kantor pusat perusahaan di Jakarta, Indonesia, 2 Agustus 2017. Reuters / Bioiharta / File Foto / File Foto

Investasi dari dana modal ventura di perusahaan rintisan teknologi di awal 2013 mulai matang, begitu banyak manajer bank yang mungkin menjadikan 2021 tahun yang sukses dengan daftar yang membawa jalan keluar yang sehat untuk dana mereka sendiri.

Pada awal 2019, perusahaan seperti Traveloka dan Tokopedia sedang dalam pembicaraan serius dengan bank investasi untuk pencatatan ganda di AS dan kawasan, menurut beberapa laporan media.

Bagaimana kondisi pasar 2020 berubah

Namun, kondisi ekonomi yang buruk, sentimen pasar yang lemah – tidak berkat penawaran umum perdana Uber Technologies dan upaya WeWork yang menghancurkan untuk membuat daftar saat prospektus diserahkan – berarti peringkat dan likuiditas tidak mendukung pencatatan.

Kemudian datang tahun 2020, ketika epidemi menghancurkan ekonomi global, menutup bisnis, dan menyebabkan penghentian perjalanan internasional secara tiba-tiba dan hampir total.

Perusahaan teknologi di Asia Tenggara pun tak luput. Smove, sebuah perusahaan persewaan mobil yang berbasis di Singapura, mengalami penurunan pendapatan 85 persen, memaksanya untuk melikuidasi unit operasinya dan menjual kekayaan intelektualnya.

Baca: Komentar: Ekonomi pertunjukan – ledakan pandemi yang tiba-tiba dan di Singapura, tidak ke mana-mana

Baca: Komentar: Jangan terburu-buru menghapus ekonomi berbagi, bahkan dengan COVID-19

Stoqo Teknologi Indonesia dan Airy, dua perusahaan start-up Indonesia, gulung tikar pada tahun 2020. Tokopedia, Grab dan Gojek mengeluarkan semua karyawan dan memotong gaji karena Traveloka, bisnis travel, sukses besar.

Terlepas dari semua kemunduran ini, tahun 2020 mengungkapkan keinginan pasar untuk berinvestasi dalam teknologi, terutama karena ekonomi global yang penuh dengan ketidakpastian, dan perusahaan batu bata dan mortir tradisional mengungkapkan kelemahan mereka dalam menghadapi perubahan.

SEA Limited, yang mungkin merupakan salah satu dari sedikit opsi publik untuk berinvestasi dalam teknologi di Asia Tenggara, melihat pertumbuhan astronomis pada tahun 2020, karena harga sahamnya meningkat 400 persen.

Pada bulan Februari, untuk memasuki pasar panas bagi saham teknologi, Softbank secara terbuka mendesak Vision Fund senilai $ 100 miliar – seperti Bytedance, Didi Chuxing, dan Grab Asia Tenggara – untuk mempercepat rencana pencatatan.

Jika ada, 2020 telah menjadi tahun perhitungan bagi perusahaan teknologi di Asia Tenggara.

Intinya SoftBank diperkuat oleh reli di pasar ekuitas

Garis bawah SoftBank diperkuat oleh reli pasar ekuitas AFP / CHARLY TRIBALLEAU

Mereka yang selamat menjadi lebih ramping dan lebih kuat. Grab melihat pendapatan kuartal ketiga melonjak menjadi 95 persen dari level sebelum COVID, dan menutup fasilitas pinjaman berjangka $ 2 miliar pada Februari 2021.

Gojek mendapatkan tur $ 1,2 miliar pada Maret 2020 dan mengumpulkan tambahan $ 525 juta pada Juni dan November. Kemudian melanjutkan untuk mengakuisisi 22 persen saham di bank Indonesia Jago pada bulan Desember.

Bisnis Traveloka di Vietnam telah melampaui level pra-COVID-19, hampir kembali ke level normal di Thailand, dan mencapai setengah dari level pra-COVID di Indonesia.

Tahun yang sangat panas

Dengan latar belakang kebangkitan ini, 2021 akan menjadi tahun yang panas di lanskap teknologi Asia Tenggara yang menciptakan antusiasme untuk inklusi. Pasar penuh dengan ketidakpastian tentang rencana masa depan.

Baca: Komentar: Merger Gojek-Tokopedia berdampak pada unicorn regional termasuk Grab dan Sea

Selain dari tekanan untuk keluar dan sentimen yang kuat di pasar, nafsu makan yang terpendam setelah pandemi mungkin bertanggung jawab atas sebagian dari momentum kuat IPO.

Misalnya, tahun lalu telah terjadi ledakan dalam Perusahaan Akuisisi Tujuan Khusus (SPAC) yang baru terdaftar di Amerika Serikat.

SPAC adalah perusahaan cangkang dengan tujuan khusus terdaftar, tanpa aset atau kegiatan bisnis, untuk mendapatkan bisnis.

Akuisisi biasanya didanai oleh campuran uang tunai dan saham, dan karena evaluasi target biasanya tidak kurang dari empat hingga lima kali lebih banyak dari SPAC, pemilik target biasanya akan menjadi pemegang saham terbesar di SPAC yang terdaftar karena pertimbangan dibayarkan dalam saham, dan untuk ini. Alasannya dikenal sebagai “fusi terbalik”.

Didirikan pada 2015, Gojek dimulai sebagai aplikasi ojek sebelum berubah menjadi file dengan cepat

Didirikan pada 2015, Gojek dimulai sebagai aplikasi ojek sebelum dengan cepat berubah menjadi ‘aplikasi super’ AFP / BAY ISMOYO

Ketertarikan pada SPAC muncul di antara monosit Asia Tenggara. Tokopedia sedang dalam pembicaraan dengan Richard Li dan Bridgetown Holdings SPAC dari Peter Thiel, tetapi fokusnya sekarang beralih ke potensi merger dengan Gojek.

Munculnya SPAC bisa memainkan peran dalam menghidupkan kembali rencana inklusi unicorn ini, menambah kegembiraan di kancah IPO 2021.

Tidak seperti IPO tradisional, SPAC menawarkan cara yang jauh lebih cepat dan tidak rumit untuk go public. Risiko transaksi lebih rendah, dan waktu, tenaga, dan biaya yang diperlukan untuk memasukkan SPAC jauh lebih sedikit daripada IPO tradisional.

Baca: Komentar: Rencana permainan Singapura untuk menuntut lebih banyak miliarder untuk datang ke sini membuahkan hasil

Ini membuat SPAC menjadi pilihan yang lebih menarik untuk mendaftarkan perusahaan teknologi.

Karena mereka berada di pasar modal AS, SPAC juga cocok dengan rencana IPO perusahaan teknologi di Asia Tenggara, memungkinkan mereka untuk mencapai jenis penilaian dan likuiditas yang paling sesuai dengan harapan mereka, dari pencatatan di Asia Tenggara saja.

Untuk SPAC, Asia Tenggara memberi mereka peluang baru yang menarik, dengan potensi pertumbuhan.

Perusahaan teknologi di Asia Tenggara menarik karena mereka adalah bagian dari ekonomi digital yang berkembang pesat di kawasan ini.

Sebuah laporan yang diterbitkan oleh Temasek, Google, dan Bain & Company menunjukkan bahwa dengan populasi lebih dari 650 juta, ekonomi digital Asia Tenggara diperkirakan akan tumbuh menjadi US $ 300 miliar (SGD 415 miliar) pada tahun 2025, tiga kali lipat dari ukuran tahunan saat ini. , Mengingat populasi wilayah yang relatif muda dan peningkatan akses internet. Oleh karena itu, ini merupakan sektor yang menarik bagi investor yang mencari portofolio dengan pertumbuhan tinggi.

Oleh karena itu, ini merupakan sektor yang menarik bagi investor yang mencari portofolio dengan pertumbuhan tinggi.

Anak-anak yang memakai masker wajah sedang bermain dengan smartphone di tengah penyebaran Penyakit Coronavirus (COVID-19)

Anak-anak yang memakai masker wajah bermain dengan smartphone di tengah penyebaran penyakit Coronavirus (COVID-19) di dalam rumah di daerah padat penduduk di Jakarta, Indonesia, 1 April 2020 (Foto: Reuters / Willie Kornyawan)

Jadi, apakah 2021 akan menjadi tahun yang baik bagi perusahaan teknologi untuk mendaftar di Asia Tenggara?

Bahkan dengan tingkat kepentingan yang tinggi, keberhasilan akhir dari rencana dan IPO semacam itu akan sangat bergantung pada seberapa cepat ekonomi global pulih, dan apakah perusahaan-perusahaan ini dapat mengubah bisnis mereka menjadi menguntungkan.

Investor semakin mencari investasi yang menghasilkan keuntungan, daripada perusahaan-perusahaan ini menarik lebih banyak investor.

Baca: Komentar: Mengapa unicorn teknologi tidak termasuk dalam SGX?

Epidemi telah memberi perusahaan-perusahaan ini kesempatan untuk mengurangi kelebihan lemak dan beralih ke model operasi yang lebih menguntungkan. Dengan vaksin yang tersebar di seluruh dunia, perekonomian sedang menuju pemulihan yang kuat.

Bersiaplah untuk ini karena daftar teknologi berikutnya di Asia Tenggara seharusnya tidak jauh.

Joel Shane adalah mitra dalam tim perusahaan di Withers Khattarong. Leong Chuo Ming adalah mitra dalam tim perusahaan di Withers KhattarWong. Gabriel Lee adalah asisten tim perusahaan di Withers Khattarong.

READ  Digitalisasi dan kerjasama regional dapat menjadi katalisator kemajuan SDGs meskipun terjadi epidemi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *