KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Komentar: Mix in the Ride – Apakah Es Krim Menyajikan Soft Power China di Asia Tenggara?
Economy

Komentar: Mix in the Ride – Apakah Es Krim Menyajikan Soft Power China di Asia Tenggara?

Mixue telah mendominasi bisnis es krim dan teh di Asia Tenggara selama lima tahun, setelah membuka gerai pertamanya di Vietnam pada 2018.

Berbasis di China, mengoperasikan 22.500 toko, dan sekarang mengoperasikan sekitar 1.000 gerai Mixue di beberapa negara Asia Tenggara termasuk Filipina, Thailand, dan Indonesia.

Sebagai perbandingan, meski sudah berdiri lebih lama, terdapat 10.000 gerai Starbucks dan sekitar 9.100 restoran McDonald’s di seluruh kawasan Asia Tenggara.

Di Indonesia, Mixue telah menjadi tren di platform media sosial. Orang-orang memposting tentang ngidam Mixue harian mereka dan lelucon dan meme – sangat umum untuk menemukan merek di antara topik yang sedang tren di Twitter.

Lelucon di area tersebut adalah Anda harus mengawasi setiap ruang kosong di lingkungan Anda, karena ini akan segera menjadi outlet baru untuk Mixue.

Tiga faktor telah berkontribusi pada kisah sukses Mixue di Indonesia: rantai pasokan yang efisien, harga produk yang wajar, dan kemudahan memulai waralaba.

Selain itu, kami sebagai peneliti yang berfokus pada hubungan China-Indonesia berpendapat bahwa Mixue – bersama dengan operasi ritel internasional lainnya yang berbasis di China seperti Miniso – lebih dari sekadar kisah sukses komersial.

Ini memiliki potensi untuk membantu China mempromosikan citra nasional yang positif di Indonesia.

Lebih dari sekedar bekerja

Dalam hubungan internasional, pangan dapat berperan sebagai duta nasional bahkan mempengaruhi diplomasi. Suatu negara dapat menggunakan makanan sebagai sumber soft power untuk menampilkan karakteristik dan simbol budaya.

Sebuah studi tahun 2012 menunjukkan bahwa pengetahuan umum tentang negara asal merek dapat meningkatkan citra suatu bangsa.

Studi tersebut mensurvei hampir 500 responden di Amerika Serikat, dan mendukung klaim Ole Fastberg, mantan direktur Institut Swedia, bahwa merek furnitur, IKEA, lebih berperan dalam citra Swedia daripada pemerintah. Studi tersebut juga menemukan bahwa minuman energi populer Red Bull meningkatkan citra Austria.

READ  Toshiba Jepang mengakhiri 74 tahun sejarah pasar sahamnya

Mixue mungkin memiliki potensi yang mirip dengan China di Indonesia.

Outlet Indonesia pertama, Mixue, dibuka di Bandung pada tahun 2020. Pertumbuhannya yang pesat mendorong banyak platform berita besar untuk menulis tentang asal-usul Mixue, pemilik, dan bahkan arti namanya (“salju semanis madu”) karena semakin banyak orang yang penasaran.

Banyak pihak yang mengungkapkan kegembiraannya ketika Majelis Ulama Indonesia mengeluarkan sertifikasi Mixue Halal.

Kehadiran Mixo juga membantu negara mengatasi pengangguran dengan mempekerjakan tenaga kerja lokal. Dengan popularitas merek tersebut di Indonesia, kehadiran Mixue yang semakin meningkat sebenarnya dapat membantu upaya China untuk meningkatkan citra positifnya di negara tersebut.

persepsi negatif tentang Cina

Namun, sentimen negatif terhadap China masih relatif tinggi di kalangan masyarakat Indonesia.

Sebuah survei yang dilakukan oleh lembaga penelitian ISEAS-Yushof Ishak yang berbasis di Singapura pada tahun 2022 mengungkapkan bahwa 65,9 persen responden Indonesia menyatakan keprihatinan tentang pengaruh ekonomi China yang semakin besar terhadap Indonesia.

Sementara itu, sebanyak 25,4 persen responden Indonesia menilai kebangkitan China berdampak negatif bagi Indonesia.

Namun pemerintah China terus mendorong perusahaannya untuk berkembang di luar negeri tidak hanya untuk keuntungan ekonomi, tetapi juga untuk mempromosikan citra positif.

Ini terutama berlaku di sektor teknologi.

Berkat dukungan pemerintah, kemajuan teknologi China menjadi pesat. Negara penghasil produk smartphone, seperti Xiaomi dan Oppo, memiliki pangsa pasar cukup besar di Indonesia.

Selain itu, ada juga bisnis retail yang berkembang dengan link kuat ke China seperti Miniso dan Usupso yang belakangan ini dibarengi dengan ekspansi KKV. Produk China bersaing di pasar global karena biaya produksi yang lebih rendah.

Efek MIXUE di Indonesia – dan sekitarnya

Mixue menjual es krim dan minuman sekitar 40 sen AS (50 sen Singapura) hingga $1,50.

READ  Negara-negara seperti Australia, India, Sri Lanka, dan india membantu mencari 39 awak kapal pukat Tiongkok yang tenggelam: Tiongkok

Sebagai perbandingan, waralaba teh Chatime yang berbasis di Taiwan dijual seharga antara $1,34 dan $2,67. Oleh karena itu, Mixue menarik segmen masyarakat yang lebih besar.

Mixue juga tampaknya kebal terhadap keuntungan yang lebih rendah akibat pandemi Covid-19. Pada awal tahun 2022, gerai Mixue di Tanah Air telah mencapai 1.000 dan membuka lapangan pekerjaan bagi masyarakat Indonesia di saat bisnis lain tumbang.

Persepsi negatif tentang China mungkin tidak sepenuhnya hilang dengan makanan murah yang populer, tetapi semakin populernya Mixue di Indonesia, semakin banyak orang yang menyadari bahwa ada aspek kehadiran China di negara yang sebenarnya mereka cintai. Percakapan

Tentang Penulis:

Muhammad Zulfiqar Rahmat dan Yeta Purnama adalah peneliti di Center for Legal and Economic Studies (CELIOS) di Indonesia.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."