KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Komunitas adat berjuang untuk menyelamatkan lahan di Pulau Timah yang bersejarah di Indonesia
Top News

Komunitas adat berjuang untuk menyelamatkan lahan di Pulau Timah yang bersejarah di Indonesia

  • Komunitas suku Lanun di Pulau Belitung, Indonesia, merespons peningkatan kerusakan lingkungan dengan mengembangkan kapasitas mereka dalam keterampilan advokasi dan mediasi.
  • Pembangunan seperti penambangan ilegal dan penggundulan hutan oleh industri perkebunan di lahan yang telah lama dianggap oleh masyarakat Lanun sebagai masalah.
  • Pada tahun 2021, UNESCO mengumumkan bahwa wilayah Indonesia ini akan menjadi geopark internasional, yang memerlukan kerjasama pemerintah dan masyarakat lokal untuk melindungi lanskap yang penting secara global ini.

PULAU BELITUNG, INDONESIA – Nasidi perlahan melewati batas eponymous Rasau Pepohonan berjajar di tepi sungai di Desa Debet Rasau, tempat satu dekade lalu masyarakat mengarungi Sungai Lenggang untuk menangkap ikan gabus. Namun kehidupan di tepi sungai di perbukitan Pulau Belitung ini, katanya, sudah tidak seperti dulu lagi.

“Dulu kalau di hulu, air baru sampai ke desa kami setelah tiga hari,” kata Nasidi kepada Indonesia Mongabay melalui Lenggang. “Sekarang kalau hujan, airnya cepat turun dan menyebabkan banjir.”

Debet rasau untuk rasau atau pohon pandan (Pandan amaryllifolius) yang tumbuh di lereng bukit Sungai Lenggang di Belitung, terletak 350 kilometer (217 mil) utara Jakarta antara Laut Jawa dan Laut Natuna.

Pada tahun 2013, sebagian besar lanskap di sekitar desa Nasidi diubah dengan diperkenalkannya tanaman kelapa sawit monokultur. Perubahan tata guna lahan ini, ditambah dengan maraknya penambangan liar di pulau yang pernah menjadi penghasil timah terbesar di dunia, telah menimbulkan serangkaian tantangan bagi masyarakat.

Pada bulan Agustus 2016, warga Desa Lintang menghadapi alat berat yang menebangi hutan seluas 30 hektar (74 acre) yang mereka anggap sebagai tanah adat mereka.

Tahun berikutnya, banjir menyebabkan kerusakan parah di desa tersebut, mendorong masyarakat Lanun untuk menyusun rencana yayasan mereka sendiri untuk melindungi lingkungan.

READ  Dream Theater menambahkan tanggal Indonesia baru untuk tur 'Top of the World'

Selama bertahun-tahun, Lanun mengembangkan keterampilan dalam advokasi, mengorganisir demonstrasi, dan berpartisipasi dalam mediasi dengan organisasi dan pemerintah daerah.

Saat ini, penjaga hutan masyarakat Lanun masih berupaya menstabilkan 3.800 hektar (9.394 hektar) hutan melalui proyek pembangunan yang dilakukan oleh pihak luar.

“Kami menggalang dana dari sesama warga,” jelas Nasidi dari Lanun Capala Adat, pemimpin adat masyarakat. “Uang tersebut digunakan untuk melawan perusahaan industri kehutanan yang memasuki wilayah kami.”

Tim jagawana secara teratur melintasi hutan yang masih utuh dan rusak. Tujuannya pencegahan, namun siapa pun yang mengganggu ekosistem Sungai Lenggang akan dikenakan sanksi.

“Kami tidak segan-segan menahan para pembalak liar, penambang timah ilegal, dan nelayan mana pun yang menggunakan listrik atau racun,” kata Nasidi.

Nasidi juga mendukung gulma gariba invasif yang telah menjajah Sungai Lenggong. Foto oleh Moh Tamimi/Mongabay Indonesia.

Hilangnya hutan

Dari tahun 2002–23, Kabupaten Beledung Timur, yang mencakup wilayah Tebet Rasau di Lanun, kehilangan 17.000 hektar (42.000 hektar), atau sepertiganya. Menurut Global Forest Watch.

Sebelum mengambil alih kepemimpinan Nasidi pada tahun 1990an, Hariando adalah tokoh penting dalam pelestarian sungai dan hutan Lanun.

“Warga di sini menginginkan hutan tersebut berstatus hutan rakyat,” kata Hariando merujuk pada rencana pemerintah pusat yang akan menyerahkan pengelolaan hutan kepada masyarakat setempat. “Sekarang desa-desa tetangga kami telah mengubah hutan mereka menjadi perkebunan kelapa sawit.”

Meningkatnya jumlah perkebunan kelapa sawit di Pulau Belitung mulai merusak ekosistem dan kestabilan Sungai Lenggang akan terganggu.  Foto oleh Moh Tamimi/Mongabay Indonesia
Meningkatnya jumlah perkebunan kelapa sawit di Pulau Belitung mengancam ekosistem dan mengganggu kestabilan Sungai Lenggang. Foto oleh Moh Tamimi/Mongabay Indonesia.

Saat ini, Hariando menggarap lahan untuk menanam lada. Beledung terkenal dengan produksi lada putihnya, yang terbuat dari buah kering tanaman lada, namun perubahan penggunaan lahan dan suhu yang memanas mengancam keandalan pendapatan pertanian.

Orang yang diwawancarai oleh Lanun melaporkan bahwa pendapatan dari menangkap ikan di sungai telah menurun setelah masuknya kelapa sawit ke Tebet Rasa. Sebelumnya, masyarakat di sini bisa memberi makan keluarga mereka di sungai dengan jaring tradisional berukuran 2 kali 3 meter (7 kali 10 kaki). Tuan

“Dengan menggunakan Chiro, ukuran ikannya bisa mencapai 3-4 ton setiap tahunnya,” kata Hariando.

READ  Penghapusan anak perusahaan wirecard di Asia sangat maju - lebih banyak penjualan di Indonesia

Sandy, warga Desa Lindang dan mantan penambang timah, mengatakan penambang liar kerap bekerja di bantaran sungai dan limbah proses penambangan dialirkan ke Lenggang. Ia berpendapat bahwa harga mungkin berperan dalam menarik penambangan ilegal ke Tebet Raza.

Limbah pertambangan timah yang dibuang ke sungai mencemari air dan membuat Sungai Lenggang di Belitung menjadi dangkal.  Image by Moh Tamimi/Mongabay Indonesia Judul Artikel - Masyarakat adat berjuang untuk menyelamatkan tanah mereka di Pulau Timah yang bersejarah di Indonesia
Limbah pertambangan timah yang dibuang ke sungai mencemari air dan membuat Sungai Lenggong menjadi dangkal. Foto oleh Moh Tamimi/Mongabay Indonesia

“Delapan tahun lalu harga timah masih Rp 20.000 [$1.25] per kg [2.2 pounds], kata Sandy. “Sekarang sekitar Rp 130.000 [$8.14] per kilogram.”

Ekspor timah Indonesia diperkirakan mencapai 70.000 ton pada tahun 2023, menurut Kementerian Perdagangan. Namun, departemen tersebut sekarang berada di bawah pengawasan ketat yang belum pernah terjadi sebelumnya setelah Kantor Kejaksaan Agung Pada bulan Maret, beberapa orang ditangkap atas tuduhan korupsi.

Budi Chetiawan, Presiden Tarsius Foundation, menjelaskan, pemerintah kolonial Belanda turun tangan di Sungai Lenggang untuk memperlancar aliran timah ke pasar Eropa. Serangkaian bendungan disebut lempungdibangun, namun dampak gabungan dari perubahan ekonomi dan lingkungan kini memberikan tekanan yang semakin besar terhadap stok ikan.

“Tempat berkembang biak ikan semakin hilang,” kata Budi. “Anda bisa melihat apa yang digunakan para nelayan Tuan Pada tahun 90an dan 2000an, mudah untuk menangkap satu ton ikan – sekarang mereka beruntung bisa menemukan 100 kilogram. [220 pounds].”

Selain itu, penggunaan pestisida di perkebunan kelapa sawit juga berdampak pada perairan, sehingga mengganggu ekosistem dan menekan lokasi pemijahan.

Gulma Cariba (Salvinia menganiaya) menjajah sungai, mengalahkan kehidupan lain dan mengganggu aliran cahaya di Sungai Lenggang.

“Saat sungai Kariba diaspal, sinar matahari tidak menembus air,” kata Budi. “Kariba yang berlebihan dapat meningkatkan keasaman air sungai dan mempengaruhi populasi ikan.”

Bendungan Bais pertama kali dibangun oleh pemerintah kolonial Belanda.  Foto oleh Moh Tamimi/Mongabay Indonesia
Bendungan Bais merupakan bendungan pertama yang dibangun di Sungai Lenggang oleh pemerintah kolonial Belanda. Foto oleh Moh Tamimi/Mongabay Indonesia.

Pintu de force

Pada tanggal 21 April, UNESCO menetapkan Beledung dan 200 pulau kecilnya sebagai Geopark Global UNESCO. Proses permohonannya memerlukan kerja sama pemerintah daerah dan masyarakat seperti Lanun.

READ  Konferensi Yordania: Indonesia menyatakan siap mengevakuasi pasien dari Gaza

“Bentang alam granit Tor yang unik di kawasan ini, sisa-sisa dampak meteorit, warisan pertambangan, dan beragam budaya lokal menjadikannya situs dengan potensi wisata yang signifikan” UNESCO kemudian berkata. “Namun, pada saat yang sama, ekologi kompleksnya memerlukan pengelolaan yang hati-hati dan terkoordinasi untuk memastikan keberlanjutan jangka panjang.”

Para tetua Lanun telah mengorganisir inisiatif ekowisata mereka sendiri untuk mendukung perekonomian lokal dan upaya lingkungan masyarakat.

Namun kombinasi perubahan penggunaan lahan, penambangan liar, dan perubahan iklim membuat kehidupan di Sungai Lenggang semakin menantang.

“Sembilan anak sungai hilang,” kata Nasidi.

Ayah Nasidi, Samian Mongabe, mengatakan kepada Indonesia bahwa dia mendukung gerakan sosial karena mencegah deforestasi adalah pertanyaan eksistensial bagi masyarakat.

“Jika kita tidak menghentikannya, desa kita akan berakhir,” kata Samian.


Kisah ini dilaporkan dan pertama kali diterbitkan oleh tim Mongabay di Indonesia Di Sini pada kita situs indonesia Pada tanggal 30 Maret 2024.

Cakupan ini didukung Asoka Oleh Persekutuan Media Kaharu Bhumi.

Penambangan ilegal memicu konflik masyarakat di pusat timah Indonesia, Bangka-Belitung

Ekosistem Pesisir, Konservasi, Lahan Terdegradasi, Lingkungan Hidup, Kejahatan Lingkungan, Penangkapan Ikan, Deforestasi, Penambangan Ilegal, Kepulauan, Konflik Lahan, Hak Atas Tanah, Perubahan Penggunaan Lahan, Pertambangan, Kelapa Sawit, Kelapa Sawit, Polusi, Konflik Sosial, Krisis Hutan Tropis, Air polusi, kelangkaan air

Asia, Banga Belitung, Indonesia, Asia Tenggara, Sumatera

Mencetak

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."