KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Konser Komponis Cascadia Merayakan Musik Ligeti Lainnya – Here Oregon
entertainment

Konser Komponis Cascadia Merayakan Musik Ligeti Lainnya – Here Oregon

Musik dunia lain dari György Ligeti (1923-2006) mungkin terdengar eklektik dan esoterik, tetapi masih beresonansi dengan pertunjukan di seluruh dunia.

Dipopulerkan oleh film-film seperti “2001: A Space Odyssey” karya Stanley Kubrick, “The Shining”, dan “Eyes Wide Shut”, Ligeti menciptakan pengalaman transformatif yang terus menginspirasi orang lain. Itu termasuk Komposer Cascadiayang akan merayakan seratus tahun kelahiran Ligeti bersama Konser menampilkan pilihan dari karya-karyanya dan memotong anggota yang terkena dampaknya.

“Kubrick menggunakan musik Ligeti di ‘2001 A Space Odyssey’ untuk adegan yang paling berkesan, paling dramatis, paling menakutkan, dan paling membingungkan,” kata komposer Portland Bob Priest. “Suaranya memesona. Ini pertama kali digunakan dengan monyet, yang menemukan bahwa mereka dapat menggunakan tulang untuk membunuh monyet lain, dan kemudian tulang tersebut dilempar ke udara dan menjadi pesawat ruang angkasa. Musik misterius dan menakutkan itu terdengar lagi saat para astronot mendarat di bulan dan menemukan monolit. Kemudian selama urutan gerbang bintang saat mereka memasuki atmosfer Jupiter. Musik yang tak terlupakan ini berasal dari karya “Requiem” oleh Ligeti, “Lux Aterna” dan “Atmosphere”.

Pendeta itu sangat terkesan dengan apa yang didengarnya sehingga dia pergi ke toko kaset keesokan harinya dan membeli album Ligeti. Itu memotivasi Priest untuk beralih dari musisi rock menjadi penggemar musik klasik. Bertahun-tahun kemudian, dia mengikuti kelas master oleh Ligeti di apartemennya di Hamburg, Jerman.

Penonton konser akan mendengarkan pilihan dari karier Ligeti, termasuk Arcturus Quintet yang berbasis di Portland membawakan “Six Bagatelles” yang unik, pianis Myrna Setiawan memainkan dua piano “Etudes” yang canggih dan sangat menantang, dan coloratura soprano Madeleine. Ross dan pianis Rebecca Stager berada di atas untuk menyajikan fantasi surealisnya “Misteri Seram.”

READ  Head In The Clouds Festival 2022: Cara membeli tiket untuk melihat Jackson Wang dan NIKI

“Musik Ligeti membuka pikiran saya,” kata komposer Antonio Celaya, yang “Go Ask Alice” yang terinspirasi dari Ligeti akan dibawakan di konser tersebut. Ini memiliki citra emosional dan terkadang visual yang kuat. Pertemuan pertama saya adalah dengan Space Odyssey 2001. Saya bukan penggemar berat sci-fi, tetapi di film, suara massa Ligeti luar biasa bagi saya – dan ketika mereka masuk atmosfer planet – sungguh menakjubkan. Kemudian, di konservatori, saya pergi ke perpustakaan dan mendapat skor. Itu sangat luar biasa.”

Tetapi penggunaan musik Ligeti oleh Kubrick dalam film tahun 1968 adalah ilegal, karena dia tidak pernah meminta izin kepada komposer tersebut.

“Kubrick awalnya menugaskan skor besar dari Alex North,” kata Celaya. “Itu termasuk instrumen Indonesia dan Persia dan orkestra besar, tetapi Kubrick tidak peduli. Sebaliknya, dia memutuskan untuk menggunakan Ligeti, yang dia dengarkan saat mengedit film.”

Ligeti menggugat Kubrick di Eropa, tetapi menerima sejumlah nominal karena film tersebut melambungkannya ke khalayak global, suatu prestasi yang tak terbayangkan bagi seorang penulis dari dalam perawakan avant-garde dan latar belakang yang penuh gejolak.

Lahir dari keluarga Hongaria-Yahudi di Transylvania, Ligeti ingin mempelajari sains, tetapi jumlah orang Yahudi yang diterima di akademi tingkat atas terbatas. Selama pendudukan Nazi, ayah dan saudara laki-lakinya meninggal di kamp konsentrasi, tetapi ibunya selamat. Ligeti dikirim ke kamp kerja paksa, dan setelah perang dia lulus dari Akademi Franz Liszt di Budapest pada tahun 1949. Dia belajar di sana sampai tahun 1956, ketika pemberontakan Hongaria dihancurkan oleh Soviet. Dengan bersembunyi di dalam kantong surat, Ligeti melarikan diri ke Wina dan pergi ke Cologne dimana dia bekerja dengan Karlheinz Stockhausen dan komposer terkenal lainnya.

READ  Ikon Indonesia: Renaisans Man Jai Subiakto - Hiburan

Pertunjukan dan rekaman “Penampakan” (1958-1959), “Atmosphères” (1961), “Requiem” (1963-1965) dan “Lux aeterna” (1966) memperkuat kredensial bintang Ligeti. Kubrick, selalu melihat ke cakrawala untuk mencari sesuatu yang baru, terjebak dengan musik Ligeti yang sangat unik dan sisanya adalah sejarah sinematik.

Dengan rekaman “Atmosphères”, komposer Michael Johansson, anggota fakultas di Universitas Lewis dan Clark, menjadi terpesona dengan musik Ligeti.

Johansson berkomentar: “Ligeti sangat memengaruhi gaya penulisan saya”. “Atmosphères” berisi bagian individual untuk setiap instrumen di bagian tersebut. Mereka bersatu menjadi awan sonik yang sangat besar. Tekstur keseluruhannya terlihat seperti segerombolan lebah. Apa yang dilakukannya dengan tekstur luar biasa. Anda mendengar rentang suara yang berkembang dengan cara yang menarik dan tak terduga dari waktu ke waktu. Efeknya luhur, indah dan misterius. “

Komposer Jeff Winslow, yang ikut mendirikan Cascadia Composers dan saat ini menjadi bendahara dan sekretarisnya, sangat tertarik dengan Ligeti setelah mendengar “Etudes” untuk piano. “Bahannya sangat tradisional, tapi dia menyusunnya dengan cara yang belum pernah saya dengar.”

Ligeti memiliki rasa ingin tahu yang tak terpuaskan terhadap musik di luar arus utama. Jelajahi ritme dari Afrika Tengah dan Karibia, lagu rakyat Rumania, jazz, instrumen drum, karya jazz dan pianis. Dia juga menyukai buku “Alice” karya Lewis Carroll dan Marx Brothers.

Beberapa inovasi Ligeti mungkin telah mengilhami karya komposer Portland Gary Noland, komposer residen Eugene Paul Safar, komposer Bay Area John Bilotta, dan komposer Italia Daria Baiocchi yang akan melengkapi konser tersebut.

Saat keanggotaannya berkembang secara nasional dan bahkan internasional, Cascadia Composers membawa ide-ide segar ke Pacific Northwest dan dengan tepat mencerminkan pencarian Ligeti akan suara-suara baru. Sebagai penutup perayaan seratus tahun, akan ada resepsi dengan hidangan Hongaria dan makanan penutup sebagai ‘kembali’.

READ  Film fiksi ilmiah Korea Selatan adalah pertumpahan darah di laut

“A Ligeti Odyssey: The First 100 Years” akan tayang perdana pada pukul 19:30 Minggu, 4 Juni, Old Madeleine Church, 3123 NE 24th Ave.; Tiket masuk umum $25, $15 untuk manula dan seniman pekerja, $10 untuk pelajar, gratis untuk anak-anak berusia 12 tahun ke bawah, cascadiacomposers.orgatau di pintu.

-James Bash

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."