Korban termuda di Buffalo, New York, penembakan massal dan penguburan

Roberta Drury, wanita berusia 32 tahun yang merupakan bungsu dari 10 orang kulit hitam yang terbunuh di supermarket Buffalo, New York, dikenang pada pemakamannya hari Sabtu karena kebaikan dan sifatnya yang ramah saat kota itu merayakan satu minggu sejak misa. penembakan.

“Ruby,” begitu dia dipanggil, dibesarkan di daerah Syracuse, New York dan pindah ke Buffalo satu dekade lalu untuk membantu merawat kakaknya dalam perjuangannya melawan leukemia. Dia ditembak dan dibunuh pada 14 Mei selama perjalanan untuk membeli bahan makanan di pasar Top Friendly yang menjadi sasaran seorang pria bersenjata kulit putih.

“Tidak ada kata-kata untuk sepenuhnya mengungkapkan kedalaman dan luasnya tragedi ini,” Friar Nicholas Spano, vikaris paroki Gereja Ascension, mengatakan selama upacara pemakaman di Syracuse, dekat tempat Drury dibesarkan di Cicero, New York.

“Sabtu lalu, 14 Mei, sudut dunia kita berubah selamanya,” katanya. Hidup berakhir, mimpi hancur, dan negara kita tenggelam dalam duka.

Keluarga Drury menulis dalam obituari mereka bahwa dia “tidak bisa berjalan beberapa langkah tanpa bertemu teman baru.”

123 detik hening

“Ruby selalu banyak berhubungan dengan seseorang ketika dia melihatnya, dan dia selalu memastikan mereka merasa diperhatikan dan dicintai,” kata saudara perempuannya Amanda kepada The Associated Press melalui pesan teks pra-layanan.

Setelah pemakaman, di Tops Store di Buffalo, suasananya campur aduk antara ketegangan dan refleksi suram saat kota itu menandai satu minggu pembantaian rasial.

Michael Jordan dan Heather Delorm, teman Drury, mengunjungi peringatan korban penembakan supermarket di luar Pasar Ramah Tops di Buffalo pada hari Sabtu. Tops mendorong orang-orang untuk bergabung dengan tokonya untuk mengheningkan cipta sejenak untuk menghormati para korban pada pukul 14:30, perkiraan waktu serangan seminggu yang lalu. (Joshua Besix/The Associated Press)

Pada pukul 14.30, saat pria bersenjata itu melepaskan tembakan, orang-orang yang telah berkumpul dan meletakkan bunga di dekat sudut tempat para korban diperingati, mengheningkan cipta selama satu menit. Puluhan pekerja mengantri di luar pintu masuk toko Tops. Di dekatnya, beberapa pelayat menangis.

Sementara itu, Walikota Buffalo Byron Brown dan pejabat terpilih lainnya, bersama dengan Presiden TOPS John Pearsons, menundukkan kepala mereka di tangga Balai Kota selama 123 detik untuk menunjukkan perpanjangan serangan. Rumah-rumah ibadah di seluruh kota didorong untuk membunyikan lonceng 13 kali untuk menghormati sepuluh orang tewas dan tiga orang terluka.

Joshua Kelick, konselor kesehatan mental dan penyalahgunaan zat di Buffalo, mengatakan korban, Geraldine Tully, 62, adalah seorang teman. Dia bekerja sebagai sekretaris di kantornya, tapi dia adalah perekat yang menyatukan keluarga bisnis, katanya di luar toko.

kata Kilic yang menemui beberapa mantan rekan kerja Tally untuk mengheningkan cipta.

Tonton | Panggilan untuk mengatasi kebencian online setelah penembakan massal di Buffalo:

Panggilan untuk mengatasi pidato kebencian online setelah penembakan massal di Buffalo

Rincian baru menjelaskan bagaimana pria bersenjata dalam penembakan massal Buffalo itu terkena teori konspirasi rasis secara online dan platform media sosial yang dia gunakan untuk merencanakan serangan, mendorong seruan untuk lebih banyak pengawasan untuk mencegah tragedi lebih lanjut.

Dengan dimakamkannya Drury, Spano mengatakan para pelayat akan mengingatnya “atas kebaikannya, … cintanya pada keluarga dan teman-teman, kegigihannya, ketekunannya, dan terutama senyum yang dapat menerangi ruangan.”

Dia adalah korban penembakan kedua yang diabadikan.

Doa Jumat khusus diadakan untuk Diakon Heyward Patterson tercinta di sebuah gereja dekat supermarket. Lebih banyak pemakaman dijadwalkan untuk minggu depan.

Sebuah nyala lilin direncanakan untuk nanti malam.

READ  China bersumpah akan membalas dendam setelah memasukkan perusahaan AS ke daftar hitam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.