KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Korea, dengan sepuluh pemain, kalah dari Indonesia dan melewatkan kualifikasi sepak bola Olimpiade di Paris
sport

Korea, dengan sepuluh pemain, kalah dari Indonesia dan melewatkan kualifikasi sepak bola Olimpiade di Paris

Lee Tae-seok dari Korea menggiring bola melawan Indonesia selama pertandingan perempat final tim di Piala Asia AFC U-23 di Stadion Abdullah Bin Khalifa di Doha pada 25 April, dalam foto ini disediakan oleh Asosiasi Sepak Bola Korea. Yonhap

Korea Selatan kalah dari Indonesia 11-10 melalui adu penalti untuk tersingkir dari kualifikasi sepak bola Olimpiade putra di Qatar pada hari Kamis, tidak dapat mengamankan tiket ke Paris setelah kehilangan pencetak gol terbanyak dan pelatihnya di babak kedua.

Pemain nomor 12 Indonesia, Pratama Arhan, mencetak gol setelah Hernando Ari menggagalkan tendangan penalti Lee Kang-hee di perempat final Piala Asia AFC U-23 di Stadion Abdullah Bin Khalifa di Doha.

Turnamen ini merangkap sebagai Kejuaraan Kualifikasi Asia untuk Olimpiade Paris. Tiga tim teratas – dua finalis dan pemenang perebutan tempat ketiga – akan lolos ke Olimpiade, sedangkan tim peringkat keempat akan menghadapi Guinea dalam playoff antarbenua.

Dengan ketidakhadirannya di babak semifinal, perjalanan Korea dalam berkompetisi di turnamen sepak bola Olimpiade putra berakhir pada pukul sembilan.

Korea kehilangan satu pemain pada menit ke-70 ketika Lee Young-joon, pencetak gol terbanyak turnamen dengan tiga gol, mendapat kartu merah langsung karena melakukan pelanggaran keras terhadap Justin Hoeppner. Kemudian sekitar tujuh menit memasuki perpanjangan waktu babak kedua, pelatih Korea Selatan Hwang Sun Hong juga dikeluarkan dari lapangan setelah berdebat dengan wasit Shaun Evans.

Pelatih Indonesia kelahiran Korea, Shin Tae-yong, baru pertama kali mengalahkan negara asalnya dan kini tinggal selangkah lagi mengirim Indonesia ke Olimpiade pertamanya sejak 1956.

Indonesia memimpin 2-1 di babak pertama berkat dua gol Rafael Strick.

READ  Nadia Padovani masih shock usai merekrut Marc Marquez: "Saya tidak bisa melupakan apa yang terjadi!"

Gol Korea dianulir karena offside pada menit kedelapan. Bek Lee Kang-hee melepaskan tembakan kaki kanan ke gawang setelah bola mendarat di kakinya menyusul tendangan bebas, namun tinjauan VAR menunjukkan bahwa Eom Ji-sung, yang mengambil bagian dalam rangkaian gol di dalam kotak penalti. , berada dalam posisi offside.

Indonesia mencetak gol pembuka tujuh menit kemudian, melalui tembakan melengkung Strick ke sudut kanan atas setelah upaya pertama Marcelino Ferdinan dari luar kotak penalti dapat diblok.

Korea menyamakan kedudukan pada menit ke-45 berkat rebound yang tidak disengaja.

Hong Eun-sang dari Korea, tengah, menggiring bola melawan Indonesia selama pertandingan perempat final tim di Piala Asia AFC U-23 di Stadion Abdullah bin Khalifa di Doha pada 25 April, dalam foto ini disediakan oleh Asosiasi Sepak Bola Korea.  .  Yonhap

Hong Eun-sang dari Korea, tengah, menggiring bola melawan Indonesia selama pertandingan perempat final tim di Piala Asia AFC U-23 di Stadion Abdullah bin Khalifa di Doha pada 25 April, dalam foto ini disediakan oleh Asosiasi Sepak Bola Korea. . Yonhap

Eom mencoba menyundul umpan silang Hong Se Ho, dan bola membentur kepala bek Komang Teogoh sebelum berhasil melewati Ari. Teguh didakwa melakukan gol bunuh diri.

Hanya butuh tiga menit lagi sebelum Indonesia kembali unggul.

Umpan panjang Evan Jenner dari area pertahanannya sendiri melompat tepat di luar kotak penalti. Ketika Lee Kang Hee mendapat masalah setelah bola melayang, Struijk menyelinap di belakang Lee dan memasukkan bola ke gawang, membawa Indonesia unggul 2-1.

Struijk hampir menyelesaikan hat-trick di menit kesembilan waktu tambahan dengan mengalihkan umpan dari Witan Sulaiman, tetapi Baek Jong-bum melakukan penyelamatan terbaiknya malam itu untuk mempertahankan keunggulan satu gol.

Kedua tim bertukar beberapa peluang di awal babak kedua, dan Strick khususnya mengancam akan mencetak gol pada menit ke-54 dan 57. Untuk Korea, tembakan Kang Seung-jin dari tengah kotak penalti diblok oleh Rizki Riedo pada menit ke-60.

READ  'Ayo makan cepat': Video mengerikan menunjukkan pertempuran peselancar di perairan yang dipenuhi hiu selama 28 jam sekaligus

Pertandingan berubah secara mengejutkan pada menit ke-70 ketika Lee Young-jun langsung mendapat kartu merah karena melakukan pelanggaran terhadap Justin Huebner.

Lee awalnya mendapat kartu kuning beberapa menit sebelumnya setelah bertabrakan dengan Hübner jauh di area Indonesia, namun tinjauan VAR meningkatkannya menjadi kartu merah langsung, karena tayangan ulang menunjukkan Lee menginjak pergelangan kaki kanan Hübner.

Meski jumlah pemainnya sedikit, Korea menyamakan kedudukan pada menit ke-84.

Setelah melakukan penyelamatan, Baek mengoper bola kepada Hong Eun Sang untuk memulai serangan cepat. Hong kemudian terhubung dengan Jeong Sang-bin yang berlari di sayap kiri, dan striker Minnesota United itu memasukkan bola ke sudut kanan bawah dengan tembakan kaki kanan untuk menjadikan skor 2-2.

Pelatih Hwang dikeluarkan dari lapangan saat perpanjangan waktu, tetapi para pemainnya mampu mengirim permainan ke perpanjangan waktu.

Tidak ada tim yang terlihat mengancam di paruh pertama sesi tambahan, namun Indonesia memberikan upaya yang kuat selama sekitar 20 menit terakhir, dengan Jim Kelly Surwer dan Ramadan Sananta mengirimkan upayanya melewati gawang.

Pelatih Korea Hwang Sun-hung, kiri, meninggalkan bangku cadangan setelah menerima kartu merah pada pertandingan perempat final timnya melawan Indonesia di Piala Asia AFC U-23 di Stadion Abdullah bin Khalifa di Doha pada 25 April, dalam foto ini disediakan oleh Al-Ittihad.  Yonhap

Pelatih Korea Hwang Sun Hong, kiri, meninggalkan bangku cadangan setelah menerima kartu merah pada pertandingan perempat final timnya melawan Indonesia di Piala Asia AFC U-23 di Stadion Abdullah bin Khalifa di Doha pada 25 April, dalam foto ini disediakan oleh Al -Ittihad.Sepak Bola Korea. Yonhap

Dalam adu penalti, Korea mengira mereka menang setelah Paik menghentikan penendang kelima Indonesia, Hübner. Namun tinjauan VAR menemukan bahwa Pike telah melepaskan kakinya dari garis gawang sebelum Hübner melakukan tembakan, dan pemain Indonesia itu mendapat hadiah ulangan.

Hübner tidak melakukan kesalahan apa pun kali ini dan menjaga Indonesia tetap hidup.

READ  11.500 warga Jakarta mendapatkan Jabs COVID-19 di Stadion Gelora Bung Karno

Penendang keenam Korea, Kang Sang-yeon, diblok Ari, namun kemudian Erkan Fikri gagal melepaskan tembakan melebar ke kiri saat berpeluang memenangkan Indonesia.

Saat kedua tim bermain imbang 10-10, Ari Fikri melakukan penyelamatan dengan memblok tembakan Lee Kang-hee, sebelum Arhan mengonversi tendangannya untuk mengakhiri malam yang penuh gejolak di Doha. (Yonhap)

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."