Korea Utara mengkonfirmasi peluncuran kapal selam rudal balistik baru

SEOUL (Reuters) – Korea Utara telah menguji rudal balistik baru yang lebih kecil dari kapal selam, media pemerintah mengkonfirmasi pada hari Rabu, sebuah langkah yang menurut para analis dapat ditujukan untuk mengirim kapal selam rudal untuk operasi yang lebih cepat.

Pernyataan media resmi datang sehari kemudian Tentara Korea Selatan melaporkan Ia percaya Korea Utara meluncurkan rudal balistik yang diluncurkan kapal selam di lepas pantai timurnya, yang terbaru dari serangkaian uji coba rudal Korea Utara.

Gedung Putih mendesak Korea Utara untuk menahan diri dari “provokasi” lebih lanjut, dengan juru bicara Jen Psaki mengatakan pada hari Selasa bahwa Amerika Serikat tetap terbuka untuk keterlibatan diplomatik dengan Korea Utara atas program senjatanya.

Pyongyang sejauh ini menolak inisiatif tersebut, menuduh Amerika Serikat dan Korea Selatan berbicara tentang diplomasi sambil meningkatkan ketegangan dengan kegiatan militer mereka.

Kantor berita resmi Korea Utara mengatakan jenis baru rudal balistik diluncurkan dari kapal selam yang sama yang berpartisipasi dalam uji coba rudal balistik SLBM tahun 2016.

Korea Utara memiliki armada besar kapal selam tua, tetapi belum mengerahkan kapal selam rudal balistik di luar kapal uji kelas Jurai yang digunakan dalam pengujian.

Gambar yang dirilis oleh Kantor Berita Pusat Korea tampaknya menunjukkan rudal yang lebih tipis dan lebih kecil dari desain rudal balistik jarak pendek Korea Utara, dan itu mungkin model yang belum pernah dilihat sebelumnya yang pertama kali ditampilkan pada pameran pertahanan di Pyongyang lalu. pekan.

Meluncurkan rudal balistik yang lebih kecil dapat berarti lebih banyak rudal yang disimpan dalam satu kapal selam, meskipun dengan jangkauan yang lebih pendek, yang dapat membawa Korea Utara yang bersenjata nuklir lebih dekat untuk mengirim kapal selam rudal balistik (SSB).

READ  Partai Anti-Pemerintah Muncul di Pemilu Bulgaria: Pemilu Keluar | Berita Pemilu

Joseph Dempsey, seorang peneliti pertahanan di Institut Internasional untuk Studi Strategis, mengatakan di Twitter.

Namun, perkembangan itu diperkirakan hanya berdampak terbatas pada persenjataan Pyongyang sampai membuat kemajuan lebih lanjut pada kapal selam yang lebih besar yang sedang dibangun.

“Itu hanya berarti mereka mencoba mendiversifikasi opsi peluncuran kapal selam mereka,” kata Dave Schmerler, peneliti senior di James Martin Center for Nonproliferation Studies di California.

“Ini perkembangan yang menarik tetapi dengan hanya satu kapal selam di air yang dapat meluncurkan satu atau dua kapal selam ini, itu tidak banyak berubah.”

Tipe baru SLBM menampilkan teknologi panduan kontrol canggih termasuk “navigasi lateral dan gerakan lompat glider,” kata Kantor Berita Pusat Korea.

Badan tersebut menambahkan bahwa “(SLBM) akan berkontribusi secara signifikan untuk menempatkan teknologi pertahanan negara pada tingkat tinggi dan meningkatkan kemampuan operasional bawah laut Angkatan Laut kita.”

Schmerler mengatakan tidak jelas apa yang dimaksud CNA dengan “navigasi lateral”, tetapi “sliding skidding” adalah cara untuk mengubah lintasan rudal agar pelacakan dan pencegatannya lebih sulit.

Korea Utara telah melakukan sejumlah tes dalam beberapa tahun terakhir menggunakan rudal balistik jarak pendek yang menurut para analis dirancang untuk menghindari sistem pertahanan rudal Korea Selatan.

Tidak ada kabar bahwa pemimpin Korea Utara Kim Jong Un tidak menghadiri tes hari Selasa.

Pada hari Selasa, Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan rudal itu diluncurkan dari laut dekat Sinpo, tempat Korea Utara memelihara kapal selam dan peralatan untuk menguji coba SLBM.

Laporan dari Hyonhee Shin. Diedit oleh Chris Reese dan Richard Boleyn

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *