KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Larangan impor e-commerce di Indonesia: langkah proteksionisme yang berbahaya atau taktik politik yang ‘tidak akan berhasil’?
Top News

Larangan impor e-commerce di Indonesia: langkah proteksionisme yang berbahaya atau taktik politik yang ‘tidak akan berhasil’?

Aplikasi video pendek Tiongkok telah menunjukkan kesuksesannya E-commerce ada di depan Dengan mengizinkan pengguna menjual produk melalui platform di Asia Tenggara, namun kini ingin menjual produk mereknya sendiri melalui Project S, mirip dengan JD.com. Baris “Dibuat oleh JD”. Atau Dasar-Dasar Amazon.

Namun Jakarta, di permukaan, tidak menjanjikan. Pada akhir bulan Juli, Menteri Perdagangan Indonesia Zulkifli Hassan mengumumkan bahwa pemerintah sedang berupaya untuk menerapkan larangan impor barang – yang masing-masing bernilai kurang dari US$100 – yang dibeli melalui pasar online atau media sosial untuk melindungi UMKM di negara tersebut.

Peraturan yang diusulkan ini menjanjikan perlindungan bagi usaha kecil dari persaingan tidak sehat dan penetapan harga predator yang dilakukan oleh pemain asing.

Seberapa pentingkah hubungan perdagangan Tiongkok-Indonesia?

Barang-barang yang “harganya tidak masuk akal” dari luar negeri mengancam akan “menghancurkan” UMKM Indonesia, kata Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah dalam sebuah pernyataan. pasar karena peraturannya “terlalu longgar”.

Langkah untuk mengekang impor murah mendapat pujian dari banyak UMKM, namun hal ini menimbulkan kekhawatiran seputar penegakan hukum – dimana beberapa pengamat menolaknya sebagai taktik populis yang bertujuan untuk mengumpulkan suara menjelang pemilihan umum yang akan diadakan pada bulan Februari.

Hal ini tidak akan berhasil kecuali jika dipikirkan dengan matang dan proses yang tepat diterapkan

Aparna Saxena, CEO Torajamelo

Saxena dari Torajamelo mempertanyakan efektivitas kebijakan tersebut, dengan mengatakan, “Jika Anda menutup sebuah rute [for cheap imports] Mereka akan tetap datang ke arah lain.”

“Boleh jadi [bigger] Pembeli dengan uang tunai akan lolos dari pembayaran denda, ”katanya.

“Ini tidak akan berhasil kecuali jika dipikirkan dengan matang dan proses yang tepat diterapkan [to police it].”

Larangan tersebut bahkan mungkin berdampak pada UMKM, kata Saxena, sehingga mengkhawatirkan para pengecer yang bergantung pada impor murah untuk mata pencaharian mereka.

Agar bisa berhasil, katanya, larangan tersebut harus dikombinasikan dengan dorongan untuk secara bersamaan meningkatkan industri manufaktur lokal di Indonesia.

‘Siapa yang harus dilindungi ini?’

Indonesia tidak sendirian dalam menghadapi tantangan persaingan lintas batas negara. Thailand Dan Vietnam Mereka termasuk negara-negara Asia-Pasifik yang dilanda banjir sepatu, pakaian, dan barang-barang murah dan palsu lainnya dalam beberapa tahun terakhir – terutama dari Tiongkok.

Namun yang membuat Indonesia unik adalah UMKM menyumbang 99 persen dari total aktivitas bisnis negara, menciptakan 97 persen lapangan kerja, dan menyumbang 60 persen PDB, menurut data pemerintah Indonesia.

Banyak di antara mereka merupakan bisnis keluarga dengan dua hingga lima karyawan, kata para pakar yang meneliti sektor ini, seperti Melasari-Sugiana.

Seperti negara-negara Asia Tenggara lainnya, e-commerce di Indonesia telah berkembang pesat selama dekade terakhir, menarik pemain-pemain mapan asal Tiongkok yang mempelajari perdagangan mereka di platform belanja besar seperti Tmall, Taobao, dan JD.com.

Orang-orang menunggu bus di Beijing dekat iklan JD.com untuk festival belanja “618” pada bulan Juni. Platform e-commerce ini adalah salah satu dari banyak platform yang telah dimanfaatkan oleh para penjual mapan di Tiongkok. Foto: Reuters

Skala operasi mereka dapat melemahkan produsen lokal sebesar 50 persen atau lebih, kata juru bicara penyedia logistik e-commerce regional Locat.

Dan imbalannya sedikit. Berdasarkan nilai penjualan, Indonesia kini memiliki pasar e-commerce terbesar di Asia Tenggara, demikian temuan perusahaan modal ventura Momentum Works dalam laporan bulan Juni.

Dalam upaya membendung gelombang impor murah setelah jumlah paket masuk meningkat lebih dari 800 persen, Jakarta menurunkan tarif de minimis – ketika bea masuk dan pajak dipungut – sebesar US$3 mulai Januari 2020. Sebelumnya dikirim mulai US$75.

Mereka menghentikan aktivitas reseller luar negeri melalui platform resmi seperti Lazada dan Shopee, namun melakukan perdagangan di ekonomi abu-abu dan media sosial melalui aplikasi seperti Facebook, WhatsApp, dan TikTok, kata juru bicara Locat.

Pekerja mengemas barang di gudang Tokopedia di Jakarta bulan lalu. Perusahaan e-commerce Indonesia itu menegaskan semua penjualnya adalah UMKM lokal. Foto: Reuters

Perusahaan e-commerce Indonesia, Tokopedia, telah sepenuhnya menghilangkan penjual asing – dan bersikeras bahwa 14 juta atau lebih penjualnya adalah UMKM lokal.

“Karena platform Tokopedia sepenuhnya merupakan pasar domestik, penjual tidak dapat mengimpor barang secara langsung dari luar negeri atau memfasilitasi transaksi lintas batas dalam platform tersebut,” kata Hilmi Adriano, kepala kebijakan publik platform tersebut.

Tapi ini merupakan pengecualian terhadap aturan tersebut. Lazada dan Shopee, dua platform e-commerce terbesar yang beroperasi di Indonesia, tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Asia minggu ini.

Bagi sebagian orang, usulan larangan impor murah menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban.

Jika platform online menjual barang impor ‘per unit’ di bawah US$100, apa sebenarnya satuan itu? Apakah kantong teh merupakan ‘satuan’ teh?

Joel Shen, Pengacara Perusahaan

“Kalau platform online membatasi penjualan barang impor di bawah USD 100 per unit, apa sebenarnya satuan itu? Apakah kantong teh merupakan ‘satuan’ teh? Sekotak kantong teh? Kotak kardus?” tanya pengacara Joel Shen, yang mengepalai firma hukum regional di Indonesia, Withers Katarwang.

“Siapa yang seharusnya dilindungi oleh hukum ini?”

Ekonom Siwage Dharma Negara, yang juga merupakan salah satu ketua ISEAS – Program Studi Indonesia dari Yusof Ishak Institute, mengatakan larangan tersebut akan mengganggu pasar bebas dan menciptakan efek limpahan terhadap perekonomian Indonesia – belum lagi beban tambahan pada roda pemerintahan dan pembayar pajak. Operasi polisi di luar.

“Ada biaya keamanan yang harus dipertimbangkan pemerintah, termasuk harga yang lebih tinggi [for consumers] dan ketidakmampuan,” katanya.

Seorang penjaga toko memegang uang kertas Indonesia di sebuah pasar di Jakarta bulan lalu. Para ahli mengatakan kebijakan proteksionis akan mengakibatkan harga yang lebih tinggi bagi konsumen. Foto: Bloomberg

“Tidak ada jaminan pelarangan ini akan membantu UMKM secara signifikan, namun dampak jangka panjangnya pasti berdampak buruk bagi perekonomian karena hilangnya efisiensi. Oleh karena itu, kebijakan tersebut perlu diwaspadai.

Negara mengatakan jika pemerintah ingin menerapkan kebijakan lebih lanjut, pemerintah harus mempertimbangkan tarif atau tarif dibandingkan larangan impor secara menyeluruh.

Jika diberlakukan, pengacara Shen mengatakan larangan impor yang bersifat anti-persaingan akan merusak daya tarik Indonesia terhadap bisnis dan investasi internasional – dan melanggar komitmen Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) terhadap perdagangan bebas.

Indonesia tidak hanya menjadi anggota Organisasi Perdagangan Dunia, tetapi juga bagian dari berbagai perjanjian perdagangan bebas yang dipimpin oleh Tiongkok. Kemitraan Ekonomi Komprehensif RegionalIni mendukung akses pasar antar negara anggota.

Deborah Elms, direktur eksekutif kelompok advokasi Asia Trade Center, sependapat dengan Negara, dan mengatakan bahwa pengurangan tarif lebih lanjut, atau ambang batas pajak ‘de minimis’, tidak akan terlalu berdampak buruk terhadap kewajiban perdagangan global dibandingkan larangan.

“Prinsip inti WTO adalah non-diskriminasi. Singkatnya, Anda harus memperlakukan barang-barang asing dan dalam negeri dengan cara yang sama,” katanya.

Namun bahkan jika Indonesia tetap menerapkan larangan tersebut, negara-negara yang tidak puas seperti Tiongkok tidak akan mendapat banyak kelonggaran di WTO karena sistem arbitrase sengketa yang tidak berfungsi, kata Elms.

“Anda mungkin dituntut, tapi banding tidak akan didengarkan,” katanya.

Larangan bauksit di Indonesia berisiko menimbulkan keluhan WTO namun tidak akan mempengaruhi pasokan global

Selain hilangnya reputasi, Elms mengatakan masalah terbesar yang dihadapi Indonesia dengan menerapkan larangan tersebut bukanlah aturan WTO, melainkan pembalasan dari negara lain.

“Apa yang akan terjadi jika negara lain berbalik dan menerapkan pembatasan yang sama terhadap penjualan online skala kecil di Indonesia?” dia bertanya.

Ketakutan yang mendalam terhadap eksploitasi

Arianto Patunru, dari Departemen Ekonomi Arndt-Corden di Australian National University, mengatakan kebijakan proteksionis sering terjadi di Indonesia – terutama menjelang pemilihan umum.

“Sentimen nasionalis telah menjadi latar belakang tindakan proteksionisme di Indonesia selama beberapa waktu,” ujarnya.

“Seperti biasa, populisme laku pada saat pemilu. Apakah kebijakan tersebut akan berhasil atau tidak, bukanlah hal yang penting. Faktanya, beberapa seruan mungkin tidak terpenuhi setelah pemilu selesai.

Pesan utamanya adalah pihak luar diuntungkan dan merugikan orang Indonesia, seperti yang terjadi pada masa kolonial

Elizabeth Kramer, Universitas New South Wales

Menurut Elizabeth Kramer, dosen senior di Fakultas Ilmu Sosial Universitas New South Wales yang mempelajari politik dan kebijakan Indonesia, “kepentingan Indonesia” berperan dalam ketakutan masyarakat Indonesia yang mengakar akan dieksploitasi oleh orang asing melalui kebijakan proteksionis. .

“Sangat kuat jika mengingat sejarah Indonesia pascakolonial dan penolakan terhadap pengaruh Eropa di masa pascakolonial,” ujarnya.

“Pesan utamanya adalah bahwa pihak luar mengambil keuntungan dengan mengorbankan masyarakat Indonesia, seperti yang terjadi pada masa kolonial, dan kepemimpinan politik yang baik akan mengambil tindakan untuk menyingkirkan institusi yang membiarkan hal ini terjadi.”

Memobilisasi sentimen nasionalis telah menjadi “strategi politik yang bertahan lama sejak pemilu pertama kali diadakan di Indonesia” karena masyarakat Indonesia lebih peduli pada isu-isu domestik dibandingkan isu-isu global atau abstrak seperti perubahan iklim, tambah Kramer.

Ekskavator bekerja di tambang nikel di Sulawesi Tengah, Indonesia. Sentimen terhadap barang-barang asing yang murah belum mencapai tingkat yang sama dengan keluhan para pemilih sebelumnya mengenai dominasi asing di industri pertambangan. Foto: Bloomberg

Namun retorika seputar larangan e-commerce berbeda dengan retorika anti-asing yang digunakan pada pemilu sebelumnya, kata Kennedy Muslim, peneliti di lembaga jajak pendapat Indicator Politik Indonesia, dan mungkin tidak memiliki dampak mendalam yang sama terhadap masyarakat Indonesia.

Masyarakat Indonesia mendapat manfaat dari impor yang lebih murah dan jajak pendapat yang dilakukan oleh Indikator tahun lalu menunjukkan beberapa konstituen merasa perdagangan luar negeri baik bagi negara.

Jajak pendapat juga menunjukkan bahwa inflasi merupakan isu utama bagi para pemilih, dan Muslim mengatakan bahwa strategi tersebut dapat dengan mudah menjadi bumerang bagi pemerintah jika usulan larangan impor menaikkan harga barang-barang kebutuhan sehari-hari masyarakat Indonesia.

Ketika Jakarta tercekik, para aktivis Indonesia menyalahkan kelambanan pemerintah atas polusi yang terjadi

“[The ministers involved] Jika peraturan yang mereka usulkan menyebabkan harga lebih tinggi dan kelangkaan, mereka tidak akan menginginkan konsekuensinya dari para pemilih,” katanya.

Jika pelarangan ini berujung pada harga yang lebih tinggi dan berkurangnya harga barang-barang yang terjangkau, maka produsen lokal Indonesia akan mampu mengisi kesenjangan tersebut dan kemungkinan akan berkembang, kata Glenn Ramerson, Managing Partner untuk Indonesia di perusahaan modal ventura Asia Tenggara TNB Ara. .

Super start-up social commerce Indonesia, TNB Aura Investment, sudah mulai memproduksi produk private label dengan harga bersaing, ujarnya.

READ  Pendingin udara yang tidak efisien dibuang di Asia Tenggara. Hal ini mahal bagi konsumen dan iklim

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."